Salin Artikel

"Tolong Beta", Jeritan Terakhir Sertu Lopo yang Terbunuh Saat Hendak Lerai Pertikaian di Depok

DEPOK, KOMPAS.com - Rekonstruksi peristiwa terbunuhnya Sertu Yohan Lopo, seorang anggota TNI dari kesatuan Menzikon Pusat Zeni TNI AD, digelar Mapolres Metro Depok, Jumat (8/10/2021).

Ada 19 adegan yang direka ulang dalam proses rekonstruksi itu. Polisi menyebut bahwa rekonstruksi berlangsung lancar.

"Tersangka sudah melaksanakan 19 adegan. Rekonstruksi kali ini berjalan sesuai apa yang disampaikan oleh saksi dan tersangka dalam berita acara pemeriksaan (BAP)," sebut Kasat Reskrim Polres Metro Depok AKBP Yogen Heroes Baruno, Jumat siang.

"Semua sudah sesuai dengan fakta, dari Kejaksaan juga menyampaikan sudah cukup," tambahnya.

Dalam rekonstruksi yang berlangsung selama satu jam, tersangka berinisial I (28) diketahui spontan menusuk Sertu Lopo yang ditemukan meninggal dunia keesokan paginya.

I merupakan rekan M yang sengaja didatangkan lantaran tengah cekcok dengan A. 

Saat itu, I kaget melihat Sertu Lopo yang sengaja didatangkan untuk menengahi keributan mendadak berjalan ke arahnya. Sehingga, I dengan spontan menusuk Sertu Lopo dengan sebilah pisau.

Kini, I ditahan di Mapolres Metro Depok. Ia terancam hukuman maksimum 15 tahun penjara, disangkakan Pasal 338 atau 351 KUHP oleh polisi.

Pertikaian maut

Dari hasil rekonstruksi, diketahui peristiwa penusukan terhadap Sertu I bermula dari cekcok antara M dan A.

A disebut tersinggung lantaran M menggeber sepeda motornya di kawasan Patoembak. Pertikaian keduanya pun cukup sengit.

M kemudian memanggil kerabatnya dari wilayah Jakarta Selatan, termasuk di dalamnya adalah I, yang kini menjadi tersangka. 

Namun, cekcok itu kian panas, alih-alih berakhir.

I yang datang ketika M dan A masih adu mulut tiba-tiba menyerang A menggunakan sebilah pisau lipat. Tak pelak, paha A yang menjadi sasaran serangan sobek dan harus dijahit 15 jahitan.

Tak lama kemudian, Sertu Lopo didatangkan ke rumah A yang menjadi tempat kejadian perkara untuk menengahi keributan yang terjadi. Kabarnya, Sertu Lopo merupakan seseorang yang ditokohkan di komunitas tersebut.

Kedatangan Sertu Lopo secara tiba-tiba di depan I membuatnya terkejut dan secara refleks kemudian menikam Sertu Lopo di tengah suasana yang kacau.

I pun ditarik keluar warga untuk menjauhi kerumunan lebih kurang 4 meter. Sementara, I tak mengetahui di mana keberadaan Sertu Lopo yang tak ia kenal.

"Tolong beta"

Rupanya, Sertu Lopo langsung lari keluar rumah untuk menghindari serangan berikutnya. Sertu Lopo terlihat keluar dari rumah A yang dikelilingi semak-semak dan tanah kosong gelap tak berpenerangan.

Hanya M yang kala itu melihat Sertu Lopo keluar. 

Dari keterangan yang diberikan, M mengaku melihat Sertu Lopo memegangi dadanya saat keluar dari rumah A. Kala itu, ia tak mengetahui bahwa Sertu Lopo baru saja ditikam oleh rekannya, I.

"Tolong beta," teriak Sertu Lopo sembari keluar rumah, seperti terdengar oleh M.

"Terus dia (Lopo) keluar minta tolong pertolongan yang lain, tapi sudah tidak ada," ujar Yogen.

Tak selang berapa lama, M kemudian mengabarkan kepada orang-orang yang sedang berada di dalam rumah A bahwa ia sempat mendengar Sertu Lopo meminta tolong. Namun, ia tak mengetahui ke mana Sertu Lopo pergi.

Tak pelak, orang-orang yang berada di dalam rumah keluar untuk mencari Sertu Lopo pada malam itu. Namun, pencarian tersebut tidak membuahkan hasil. 

Baru pada keesokan harinya, Kamis (23/9/2021), Sertu Lopo telah ditemukan tak bernyawa dan terbujur kaku di semak-semak.

Tangis penyesalan

I berdiri mematung di pojok ruangan ketika proses rekonstruksi dilakukan. Dengan tangan terborgol, ia memegangi matanya sambil menunduk.

Sesekali ia mengusap hidungnya dan membetulkan letak masker dengan menggunakan tangannya yang terborgol.

Ia tampak menangis di pojok ruangan itu. Karena harus mereka ulang adegan, ia teringat kembali akan tindakan kejinya. Terkadang ia mengusap-usap pisau mainan yang dipakai untuk adegan reka ulang.

Penyidik sesekali menghampirinya dan mengajaknya bicara sambil menepuk-nepuk bahunya.

"Kejadian ini (terbunuhnya Sertu Lopo) di luar dugaan dia. Dia tidak ada niat untuk membunuh, apalagi melukai seseorang, dia posisinya terjepit lantas emosional," kata pengacara I, Herman Dion, kepada wartawan selepas rekonstruksi, Jumat siang.

"Maka di dalam dakwaannya, ini Pasal 338 dan 351 (KUHP) ayat 3. Tidak ada unsur perencanaan atau Pasal 340 yang disangkakan kepada tersangka," imbuhnya.

Setelah keributan pada malam itu, I sempat mendatangi A yang ia tusuk pahanya dan meminta maaf. Keesokan paginya, I diberi tahu bahwa salah seorang yang ia tusuk meninggal dunia.

Ia sempat mengira bahwa yang tutup usia ialah A, tetapi belakangan baru ia ketahui adalah Sertu Lopo yang meninggal dunia.

"Iya dia memang bawa pisau, tapi itu tidak digunakan untuk melakukan itu (pembunuhan). Hanya dibawa dan terjadi konflik, hingga dia melakukan itu," lanjut Yogen.

"Tersangka spontan melakukan itu karena tidak mengetahui korban anggota TNI," ujarnya.

Hal ini sempat diakui oleh I ketika ia muncul di hadapan wartawan, sehari setelah ditangkap polisi.

"Saya melihat dia (Lopo), karena masalah awal si inisial A memukul saudara saya inisial M. Saya tidak ada masalah sama dia (Lopo). Waktu itu dia ada di TKP, jadi saya pikir mungkin mau maju untuk (menyerang)," ujar I kepada wartawan di Mapolres Metro Depok, Jumat (24/9/2021).

"Saya minta maaf, Bapak, untuk perlakuan saya kepada anggota Bapak," kata I kepada Kolonel Nurdihin, Komandan Menzikon Puziad, satuan tempat Sertu Lopo bertugas. Nurdihin kala itu datang ke Mapolres Metro Depok pada Jumat itu dan bertemu dengan I.

I juga menyampaikan permintaan maaf kepada keluarga Lopo. Hanya itu yang bisa ia sampaikan.

"Terutama buat keluarganya, saya minta maaf, terima kasih."

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/10/09/09071301/tolong-beta-jeritan-terakhir-sertu-lopo-yang-terbunuh-saat-hendak-lerai

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Megapolitan
Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Megapolitan
Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Demi Bayar Utang Rp 1 Miliar, Ibu Hamil Rela Jual Ginjal

Megapolitan
Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran 'Kurang Kerjaan'

Balas Pantun Anies dan Giring PSI: dari Sirkuit Formula E hingga Sindiran "Kurang Kerjaan"

Megapolitan
Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Pelintasan Rel Stasiun Pondok Cina Melengkung, Warga: Enggak Kelihatan Kereta Datang

Megapolitan
Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Situasi Jakarta Makin Gawat: Omicron Tembus 1.000 Kasus, Pasien Wisma Atlet Terus Melonjak

Megapolitan
18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

18.000 Nasi Bungkus Dibagikan ke Warga Terdampak Banjir di Jakbar Selama 4 Hari

Megapolitan
Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Kejati DKI Jakarta Geledah Kantor Distamhut, Ini Respons Wagub Riza

Megapolitan
UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

UPDATE 21 Januari: Ada 1.177 Kasus Omicron di DKI Jakarta

Megapolitan
Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Polisi dan Keluarga Korban Bantah Laporan Bocah yang Dicabuli Kuli Bangunan Sempat Diremehkan

Megapolitan
Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Pekan Depan, Kapasitas PTM di Kota Tangerang Dikurangi hingga 50 Persen

Megapolitan
Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Realisasi Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di DKI Capai 216.726 Orang

Megapolitan
Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat Dijambret, Tas Berisi Dokumen Penting Hilang

Megapolitan
Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Perkenalkan Formula E ke Anies, Dino Patti Djalal: Saya Yakin Akan Naikkan Pamor Jakarta

Megapolitan
Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Soal Penjabat Gubernur DKI, Ketua Fraksi PDI-P: Sekda Juga Memenuhi Syarat

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.