Siap-siap Jakarta Semakin Macet Beberapa Tahun ke Depan

Kompas.com - 09/10/2013, 08:08 WIB
Kemacetan lalu lintas di Jalan Sudirman, Jakarta, Kamis (01/10/2012). Guburnur DKI Jakarta, Joko Widodo berencana mengatasi kemacetan Jakarta dengan menyiapkan infrastruktur MRT, monorel, busway, serta pajak parkir dan pajak beli mobil yang tinggi. KOMPAS IMAGES / KRISTIANTO PURNOMOKemacetan lalu lintas di Jalan Sudirman, Jakarta, Kamis (01/10/2012). Guburnur DKI Jakarta, Joko Widodo berencana mengatasi kemacetan Jakarta dengan menyiapkan infrastruktur MRT, monorel, busway, serta pajak parkir dan pajak beli mobil yang tinggi.
EditorAna Shofiana Syatiri

Adapun persinggungan dengan jalur kereta rel listrik terjadi di Palmerah, Dukuh Atas, dan Tebet. Menurut rencana, di lokasi-lokasi itu dibangun integrasi antarmoda secara tertutup.

Ekonomi terganggu

Masyarakat yang tinggal dan memiliki tempat usaha ataupun punya kepentingan bisnis di sepanjang Jalan Fatmawati, Jakarta Selatan, mengeluhkan kemacetan arus lalu lintas yang dinilai semakin bertambah saat pembangunan pelebaran jalan berlangsung. ”Apalagi nanti kalau membangun konstruksi MRT. Bisa-bisa tidak bergerak di sini,” kata Novi (35), pemasok makanan kecil di Pasar Blok A, kemarin.

Dari rumahnya di kawasan Pasar Jumat, Jakarta Selatan, setiap pagi Novi mengemudikan mobilnya menuju Blok A. Rata-rata ia perlu waktu 30 menit sampai satu jam untuk mencapai Blok A. Ketika ada hambatan, seperti aktivitas proyek pelebaran jalan, waktu tempuh lebih lama lagi.

Dampak pembangunan MRT layang di Jalan Fatmawati sudah sejak lama memicu kekhawatiran warga setempat. Warga Jalan Fatmawati, Panglima Polim, dan Sisingamangaraja yang tergabung dalam Masyarakat Peduli MRT meyakini, MRT layang bakal mengganggu estetika kawasan yang rata-rata lebarnya hanya 22 meter.

Masyarakat Peduli MRT juga menyayangkan banyaknya pohon yang mesti ditebang demi proyek itu. (FRO/NEL/NDY)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tangkap 3 Pengedar, Polres Tangsel Amankan Barang Bukti Ganja 31,76 Kilogram

Tangkap 3 Pengedar, Polres Tangsel Amankan Barang Bukti Ganja 31,76 Kilogram

Megapolitan
Turap Sepanjang 150 Meter di Aliran Kali Pulo Nangka Kayu Putih Longsor

Turap Sepanjang 150 Meter di Aliran Kali Pulo Nangka Kayu Putih Longsor

Megapolitan
Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Seorang Pemuda Ditemukan Gantung Diri di Ruko Bekasi

Megapolitan
Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Ludes Terbakar, 16 Kios Pedagang Pasar Kayu Jati Rawamangun Dipindahkan

Megapolitan
32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

32 Program Penanggulangan Banjir di Kota Tangerang, Bangun Tanggul Sungai hingga Pasang Pompa Listrik

Megapolitan
Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Klarifikasi Dishub DKI: Motor Tidak Kena Ganjil Genap Kawasan Tempat Wisata

Megapolitan
Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Dinas PUPR Kota Tangerang Bangun Tanggul di Kali Ledug

Megapolitan
Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Taman Sari Jadi Satu-satunya Kecamatan Zona Hijau Covid-19 di Jakarta Barat

Megapolitan
Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Petugas PJU di Warakas Tewas Tersengat Aliran Listrik Saat Lakukan Pemeliharaan Kabel

Megapolitan
Satu Lagi Anggota TNI Dinonaktifkan akibat Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet

Satu Lagi Anggota TNI Dinonaktifkan akibat Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet

Megapolitan
Temuan 46 Kasus Covid-19, Semua Penghuni Pesantren Babussalam Depok Sudah Di-swab

Temuan 46 Kasus Covid-19, Semua Penghuni Pesantren Babussalam Depok Sudah Di-swab

Megapolitan
Ikut Bangun Kota hingga Percepat Vaksinasi DKI Jakarta, Siapa Kader Dasawisma?

Ikut Bangun Kota hingga Percepat Vaksinasi DKI Jakarta, Siapa Kader Dasawisma?

Megapolitan
46 Penghuni Pesantren Babussalam Depok Positif Covid-19, Semua Tanpa Gejala dan Isolasi di Ponpes

46 Penghuni Pesantren Babussalam Depok Positif Covid-19, Semua Tanpa Gejala dan Isolasi di Ponpes

Megapolitan
Ada 2 Anggota TNI yang Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet Pademangan

Ada 2 Anggota TNI yang Bantu Rachel Vennya Kabur dari Wisma Atlet Pademangan

Megapolitan
Saat Banjir Terjadi di Periuk, BPBD Juga Akan Evakuasi Barang Berharga Milik Korban

Saat Banjir Terjadi di Periuk, BPBD Juga Akan Evakuasi Barang Berharga Milik Korban

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.