Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Padatnya Akses Bekasi-Jakarta

Kompas.com - 13/03/2015, 14:29 WIB
JAKARTA, KOMPAS — Sebagai daerah penyangga, Kota Bekasi memiliki peran penting bagi DKI Jakarta, termasuk "menyumbang" kemacetan arus lalu lintas. Hampir semua akses dari Bekasi ke Jakarta tak luput dari kepadatan kendaraan. Inilah masalah klasik yang memerlukan penanganan secara menyeluruh.

"Macet bikin tua di jalan," kata Agus Setiawan (25), warga Jatiasih, Bekasi, awal Maret.

Setiap hari, Agus harus "tertelan" kemacetan berjam-jam saat berangkat ataupun pulang dari tempat kerjanya di kawasan industri Pulogadung, Jakarta Timur. Apa yang dirasakan Agus mungkin mirip dengan ratusan ribu, bahkan jutaan warga Bekasi yang beraktivitas di Jakarta.

Mengacu pada survei komuter tahun 2014 yang dirilis Badan Pusat Statistik DKI Jakarta, setidaknya 359.531 orang dari Bekasi bergerak menuju Jakarta setiap hari. Mereka tidak hanya memadati jalan, tetapi juga berjubel di kereta rel listrik, bus, dan sarana transportasi umum lainnya.

Terdapat 1,38 juta warga Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi datang setiap hari ke Jakarta untuk bekerja, sekolah, ataupun kursus. Perjalanan komuter terbanyak dari Bekasi, yakni 26,02 persen (Kompas, 23/2/2015).

Dari semua perjalanan ke Jakarta, sebanyak 70,95 persen komuter atau kaum pelaju ini menggunakan kendaraan pribadi. Sisanya memakai KRL, bus transjakarta, ataupun kendaraan jemputan.

Data yang dikeluarkan Dinas Perhubungan DKI Jakarta 2013 bahkan lebih fantastis. Data itu menyebutkan, Jakarta setiap hari kedatangan 3,67 juta jiwa yang membawa 1,91 juta kendaraan pribadi.

Dari jumlah itu, sekitar 36 persen atau 1,33 juta jiwa yang membawa 700.000 kendaraan pribadi berasal dari Kota Bekasi dan Kabupaten Bekasi. Mereka adalah para pekerja ulang-alik Bekasi-Jakarta yang menimbulkan 2,52 juta perjalanan.

Data serupa dilansir Jabodetabek Public Transportation Policy Implementation Strategy (Japtrapis). Japtrapis mencatat, tak kurang dari 2,5 juta perjalanan datang dari Bekasi. Adapun kontribusi dari Bogor dan Depok sebesar 2,2 juta perjalanan (Kompas, 7/1/2015).

Akses jalan

Dari Bekasi ke Jakarta setidaknya terdapat tujuh akses jalan utama, yakni Jalan Raya KH Noer Alie Kalimalang, Jalan Sultan Agung-Bekasi Timur Raya, jalan sejajar Kanal Timur mulai dari Jalan Bintara Raya-Jalan Soekanto-Kasablanka, Jalan Baru Binatara-I Gusti Ngurahrai-Jatinegara, Jalan Raya Hankam, ruas Tol Jakarta-Cikampek, dan Tol Lingkar Luar (JORR) Cikunir-Jatiasih-TMII.

Dari sejumlah ruas jalan itu, beberapa di antaranya terkenal dengan jalur "neraka" karena hampir setiap hari dilanda kemacetan luar biasa, seperti Jalan Raya Kalimalang, Jalan Bekasi Timur Raya, Jalan I Gusti Ngurahrai, Kasablanka, dan Jalan Tol Jakarta-Cikampek.

Saat macet akut misalnya, menembus Jalan Raya Kalimalang yang cuma 14 kilometer bisa hampir dua jam. Mau lewat Jalan Tol Jakarta-Cikampek? Sama saja! Dari Gerbang Tol Bekasi Barat sampai Jalan Tol Dalam Kota yang hanya 13 km saat macet pun bisa membuang waktu dua jam.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi berharap, penanganan akses jalan dari Bekasi ke Jakarta tidak hanya ditanggung Pemerintah Kota Bekasi, tetapi juga Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dan pemerintah pusat. Dana hibah dari DKI Jakarta Rp 98 miliar juga akan diprioritaskan untuk penanganan jalan, seperti pembangunan jalan sisi selatan Kalimalang sebesar Rp 60 miliar, yang ditujukan untuk memecah kemacetan di Jalan KH Noer Alie.

Upaya pemerintah pusat juga terlihat dengan melanjutkan proyek pembangunan Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) yang sempat terhenti selama 16 tahun. Kementerian Pekerjaan Umum melakukan peletakan batu pertama jalan tol ini pada Oktober 2014.

Jalan Tol Becakayu akan dibangun sepanjang 21 km. Pembangunan tol itu terdiri atas Seksi I Kasablanka-Jaka Sampurna sepanjang 11 km dan Seksi II Jaka Sampurna-Duren Jaya sepanjang 10,04 km. Total investasi di Tol Becakayu mencapai Rp 7,2 triliun dengan badan usaha pengelola PT Kresna Kusuma Dyandra Marga. "Dari info yang kami terima, seksi pertama tol itu selesai tahun 2016," ujar Kepala Dinas Bina Marga dan Tata Air Kota Bekasi Tri Adhianto.

Selain penambahan akses jalan, upaya pemerintah untuk menjangkau kaum komuter di Bekasi juga diperluas. PT Kereta Api Indonesia berencana mengoperasikan KRL komuter hingga Cikarang, Kabupaten Bekasi, pada tahun 2017. (AMBROSIUS HARTO/HARRY SUSILO)

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Supian Suri Terima Surat Tugas dari PPP untuk Maju Pilkada Depok 2024

Supian Suri Terima Surat Tugas dari PPP untuk Maju Pilkada Depok 2024

Megapolitan
Pedagang Es Teh di Bogor Korban Pria Pamer Alat Kelamin Takut Pelaku Balas Dendam

Pedagang Es Teh di Bogor Korban Pria Pamer Alat Kelamin Takut Pelaku Balas Dendam

Megapolitan
Lepas Atribut Ibu Kota, Disdukcapil Jakarta Akan Ganti 8,3 Juta KTP Warga Jakarta

Lepas Atribut Ibu Kota, Disdukcapil Jakarta Akan Ganti 8,3 Juta KTP Warga Jakarta

Megapolitan
Salon Sapi di Tanjung Priok Sediakan Jasa Pijat hingga Mandikan Hewan Kurban Gratis

Salon Sapi di Tanjung Priok Sediakan Jasa Pijat hingga Mandikan Hewan Kurban Gratis

Megapolitan
Nasib Tak Jelas Gedung Rusunawa Marunda hingga Asetnya Dicuri Usai Penghuni Direlokasi

Nasib Tak Jelas Gedung Rusunawa Marunda hingga Asetnya Dicuri Usai Penghuni Direlokasi

Megapolitan
Pejalan Kaki Tertabrak Motor Saat Menyeberang di Margonda Depok, Wajah Korban Luka-luka

Pejalan Kaki Tertabrak Motor Saat Menyeberang di Margonda Depok, Wajah Korban Luka-luka

Megapolitan
Sekuriti Mengeluh Kesulitan Cegah Aksi Pencurian karena Tak Ada Pagar di Rusunawa Marunda

Sekuriti Mengeluh Kesulitan Cegah Aksi Pencurian karena Tak Ada Pagar di Rusunawa Marunda

Megapolitan
Pedagang Es Teh di Bogor Trauma Usai Jadi Korban Pria Pamer Alat Kelamin

Pedagang Es Teh di Bogor Trauma Usai Jadi Korban Pria Pamer Alat Kelamin

Megapolitan
Wanita di Tangsel Sempat Disekap di Dalam Kamar Usai Dianiaya Kekasihnya

Wanita di Tangsel Sempat Disekap di Dalam Kamar Usai Dianiaya Kekasihnya

Megapolitan
Ada 'Spare Part' yang Rusak, Lift JPO Pinisi Sudirman Sudah Tak Beroperasi 40 Hari

Ada "Spare Part" yang Rusak, Lift JPO Pinisi Sudirman Sudah Tak Beroperasi 40 Hari

Megapolitan
Sekuriti Rusunawa Marunda Pernah Dipukuli Saat Cegah Aksi Pencurian

Sekuriti Rusunawa Marunda Pernah Dipukuli Saat Cegah Aksi Pencurian

Megapolitan
PKB DKI Buka Peluang Kaesang untuk Dipasangkan dengan Anies pada Pilkada Jakarta

PKB DKI Buka Peluang Kaesang untuk Dipasangkan dengan Anies pada Pilkada Jakarta

Megapolitan
Aset Rusunawa Marunda Klaster C Dijarah Maling sejak 2023

Aset Rusunawa Marunda Klaster C Dijarah Maling sejak 2023

Megapolitan
Pencuri Aset Rusunawa Marunda Diduga Warga Sekitar, Pengelola: Kami Tidak Dapat Memastikan

Pencuri Aset Rusunawa Marunda Diduga Warga Sekitar, Pengelola: Kami Tidak Dapat Memastikan

Megapolitan
Setelah 40 Hari Rusak, 'Lift' JPO Pinisi Sudirman Akhirnya Diperbaiki

Setelah 40 Hari Rusak, "Lift" JPO Pinisi Sudirman Akhirnya Diperbaiki

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com