Cerita Penerima Bedah Rumah Saat Kembali Berkumpul Bersama Keluarga - Kompas.com

Cerita Penerima Bedah Rumah Saat Kembali Berkumpul Bersama Keluarga

Kompas.com - 09/06/2017, 17:52 WIB
Kompas.com/David Oliver Purba Sebanyak 12 rumah yang masuk ke dalam program bedah rumah yang dicanangkan Pemprov DKI di Cilincing telah selesai dibangun, Selasa (30/5/2017)

JAKARTA, KOMPAS.com - Dani, warga Jalan Cilincing Lama I, Jakarta Utara, bersyukur karena  menjadi salah satu warga yang masuk dalam program bedah rumah yang dicanangkan Pemprov DKI Jakarta. Dani menceritakan, rumah milik ayah mertuanya, yang kini dia tempati,  terbilang sangat tidak layak huni sebelum dibedah.

Jika hujan, air hujan dengan mudah masuk ke dalam rumah dari atas genteng yang bocor. Rumah itu juga kerap banjir jika musim hujan. Rumah itu juga terbilang tidak sehat untuk anak-anak.

Saat ini kondisi rumah seluas 47 meter persegi itu sudah jauh berbeda. Atap rumah telah diganti dengan baja ringan. Lantainya juga sudah ditinggikan untuk menghindari banjir. Lantai yang dulunya dari semen telah diganti dengan keramik.

"Dulu rumah enggak nyaman, kebanjiran. Enggak bersih. Sangat memprihatinkan. Kayaknya dari semua rumah yang dibedah, rumah saya yang paling parah," ujar Dani, Jumat (9/6/2017).

Perubahan drastis terhadap rumah itu sangat berpengaruh terhadap interaksi anggota keluarga mereka. Dani menceritakan, sebelum rumah itu dibedah, ayah mertuanya tinggal sendirian di situ. Anak-anak dan keluarga anak-anak ayah mertuanya, termasuk Dani, tinggal dikontrakan.

Cucu dari ayah mertuanya itu juga tidak terlalu akrab dengan sang kakek. Bahkan ada cucu yang masih kecil takut berinteraksi dengan kakek mereka.

Saat Lebaran misalnya, anak maupun cucu dari ayah mertuanya hanya sebentar berkunjung. Itu karena rumah itu terbilang sangat tidak nyaman.

Namun saat ini keadaannya jauh lebih baik. Anak-anak dan cucu ayah mertuanya tinggal bersama di rumah yang telah dibangun kembali itu.  Para cucu jadi akrab dengan kakek mereka.

"Bapak alhmadulillah sudah dekat, malah cucunya sekarang sayang banget. Dulu jauh karena belum kenal, belum mau dekat," ujar Dani.

"Sekarang bisa becanda, ngobrol makan bareng. Kado indah sebelum Lebaran," ujar Dani.

Warga lainnya Roman merasakan kebahagian yang sama. Roman mengatakan, telah lama berniat untuk merenovasi rumahnya. Namun anggaran jadi kendala. Roman mengatakan, rumah tersebut sebelumnya tak layak huni. Ia bersyukur atas program bedah rumah yang dilaksanakan Pemprov DKI Jakarta.

"Alhamdulillah sudah bisa diperbaiki," ujar Roman.


Hingga saat ini, ada 12 rumah yang selesai dibangun dan kini dihuni lagi para pemilik rumah.

Program bedah rumah mulai dilakukan pada 17 April 2017. Program tersebut sempat disaksikan Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat. Ada lebih dari 80 rumah yang masuk dalam program bedah rumah Pemprov DKI. Kriteria rumah yang dibedah adalah pemilik rumah harus berasal dari masyarakat tidak mampu.

EditorEgidius Patnistik
Komentar
Close Ads X