Kompas.com - 14/09/2017, 10:50 WIB
Artis peran Jeremy Thomas bersama keluarganya saat di Pengadilan Negeri Tangerang, Kamis (14/9/2017) pagi. Jeremy datang untuk menghadiri sidang mengadili putranya, Axel Matthew Thomas (19) yang jadi terdakwa kasus penyalahgunaan narkotika. KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Artis peran Jeremy Thomas bersama keluarganya saat di Pengadilan Negeri Tangerang, Kamis (14/9/2017) pagi. Jeremy datang untuk menghadiri sidang mengadili putranya, Axel Matthew Thomas (19) yang jadi terdakwa kasus penyalahgunaan narkotika.
|
EditorEgidius Patnistik

TANGERANG, KOMPAS.com - Artis peran Jeremy Thomas menghadiri sidang lanjutan untuk mengadili putranya, Axel Matthew Thomas, atas dugaan penyalahgunaan narkotika di Pengadilan Negeri Tangerang, Banten, Kamis (14/9/2017) pagi. Sidang hari ini merupakan sidang kedua dengan agenda pembacaan eksepsi atau nota keberatan pihak Axel terhadap dakwaan jaksa penuntut umum.

"Axel adalah putra Indonesia yang produktif, punya bisnis baju berlabel Axel Matthew, yang wajib segera keluar dari permasalahan ini," kata Jeremy kepada wartawan sebelum sidang dimulai.

Jeremy juga menyebutkan, Axel masih harus kuliah dan punya masa depan yang panjang, sehingga perlu diselamatkan untuk kembali ke jalan yang benar.

Baca juga: Axel Thomas Sampaikan Nota Keberatan pada Sidang Pagi Ini

"Kita juga sepakat bahwa anak-anak seperti Axel ini harus dilindungi masa depannya dan diproteksi. Kenapa, karena orang yang produktif ini berguna sekali bagi bangsa," kata Jeremy.

Sembari menyampaikan hal tersebut, Jeremy memperlihatkan hasil desain baju yang dibuat Axel untuk bisnis pakaian yang dirintisnya. Menurut Jeremy, jika tidak tersandung kasus narkotika, Axel seharusnya sudah menjalankan bisnis berjualan pakaian sejak Juli 2017.

Sidang mengadili Axel dimulai tepat pukul 10.00 WIB. Nota keberatan Axel dibacakan seluruhnya oleh kuasa hukum Axel, Amin Zakaria, sebanyak 31 halaman.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada sidang perdananya Senin lalu, putra Jeremy Thomas itu didakwa terlibat dalam pemufakatan untuk menerima narkotika jenis happy five di sebuah hotel kawasan Jakarta Barat.

Pasal yang dikenakan adalah Undang-Undang Psikotropika Pasal 61 junto 69, Pasal 60 ayat 1 junto 69, dan Pasal 60 ayat 5 junto 69 dengan ancaman hukuman hingga 15 tahun penjara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Ragunan dan 58 Taman di Jakarta Dibuka, Ini Syarat Wajib bagi Pengunjung

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Wagub DKI Sebut Kerja Sama TPST Bantargebang dengan Pemkot Bekasi Diteken Senin Depan

Megapolitan
Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Wagub DKI: Sudah Tidak Ditemukan Kandungan Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Kepala Basarnas Harap Polisi Segera Tangkap Perampok yang Bunuh Karyawannya

Megapolitan
Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Polisi Buru Penyuplai Dana dari 5 Perusahaan Pinjol yang Digerebek

Megapolitan
59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

59 RTH Mulai Dibuka, Wagub DKI Minta Masyarakat Tetap Jaga Protokol Kesehatan

Megapolitan
Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Anak Diduga Korban Kekerasan Ibu Kandung di Duri Kepa Dapat Pendampingan Psikologis

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Ganjil Genap di Kawasan TMII dan Ancol, Pelanggar yang Terjaring Akan Diputar Balik

Megapolitan
Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Polisi: Besarnya Permintaan Konsumen Sebabkan Tingginya Kasus Narkotika

Megapolitan
Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Polisi Mengaku Selalu Kecolongan Saat Ingin Tertibkan Lokalisasi Liar Gunung Antang

Megapolitan
Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Polisi Buru 4 Perampok yang Bacok Karyawati Basarnas hingga Tewas

Megapolitan
Toko PS Store di Condet Terbakar

Toko PS Store di Condet Terbakar

Megapolitan
Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Dibanting Polisi hingga Kejang, Korban Pertimbangkan Tempuh Jalur Pidana

Megapolitan
Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Antipasi Banjir, Wali Kota Jaksel Minta Lurah dan Camat Cek Kondisi Pompa Air

Megapolitan
Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Pekerja LRT yang Jatuh dari Ketinggian 8 Meter Belum Sadar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.