Pemkot Depok Segera Bongkar Separator di Jalan Dewi Sartika

Kompas.com - 27/09/2017, 21:52 WIB
Seluruh toko-toko yang ada di sepanjang Jalan Dewi Sartika Depok terpantau tutup pada Kamis (7/9/2017) pagi. Situasi ini terjadi saat bersamaan berlangsung aksi unjuk rasa menolak sistem satu arah (SSA) di jalan tersebut. Kompas.com/Alsadad RudiSeluruh toko-toko yang ada di sepanjang Jalan Dewi Sartika Depok terpantau tutup pada Kamis (7/9/2017) pagi. Situasi ini terjadi saat bersamaan berlangsung aksi unjuk rasa menolak sistem satu arah (SSA) di jalan tersebut.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorErvan Hardoko

DEPOK, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Depok akan membongkar separator di Jalan Dewi Sartika, Depok.

Pembongkaran separator ini diharapkan mempermudah pengguna kendaraan yang melintas untuk singgah di toko-toko di tempat itu.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Depok Gandara Budiana mengatakan, pembongkaran separator merupakan solusi agar arus kendaraan yang melintas tetap lancar sekaligus memungkinkan pengguna kendaraan yang ingin singgah berbelanja.

"Pembongkaran separator bertujuan untuk memperlancar sirkulasi kendaraan dan mempermudah kendaraan singgah untuk meningkatkan perekonomian di situ," kata Gandara di Balai Kota Depok, Rabu (27/9/2017).

Baca: Sistem Satu Arah di Depok Kemungkinan Besar Dipermanenkan

Jalan Dewi Sartika merupakan satu dari tiga ruas jalan yang menjadi lokasi penerapan sistem satu arah (SSA) di Depok.

Sejak diuji coba akhir Juli lalu, penerapan SSA memang banyak dikeluhkan pelaku usaha di  ketiga ruas jalan tersebut karena mengakibatkan omzet penjualan mereka menurun.

Separator di Jalan Dewi Sartika dulunya dipasang sebagai pembatas arus kendaraan dari arah Jalan Margoda ke Jalan Raya Sawangan (timur ke barat) dan yang datang dari arah sebaliknya.

Namun sejak SSA diterapkan, arus kendaraan yang melintas di Jalan Dewi Sartika hanya diperuntukkan bagi kendaraan dari arah Jalan Raya Sawangan menuju Jalan Margonda (barat ke timur).

Terhalangnya kendaraan dari arah barat oleh separator inilah yang dianggap membuat pengguna kendaraan sulit singgah ke deretan toko di Jalan Dewi Sartika.

"Perencanaan kita untuk membongkar separator memang sudah ada," ujar Gandara.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Megapolitan
Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Megapolitan
WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

Megapolitan
Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Megapolitan
Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Megapolitan
Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Megapolitan
Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Megapolitan
Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Megapolitan
Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Megapolitan
WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

Megapolitan
Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Megapolitan
12 Oknum Satpol PP DKI Diduga Terlibat Pembobolan ATM

12 Oknum Satpol PP DKI Diduga Terlibat Pembobolan ATM

Megapolitan
Yayasan Tanggung Biaya Pengobatan Korban Kebakaran SMK Yadika 6 Pondok Gede

Yayasan Tanggung Biaya Pengobatan Korban Kebakaran SMK Yadika 6 Pondok Gede

Megapolitan
Pelimpahan Kasus 6 Tersangka Pengibaran Bendera Bintang Kejora Disebut Hanya melalui WhatsApp

Pelimpahan Kasus 6 Tersangka Pengibaran Bendera Bintang Kejora Disebut Hanya melalui WhatsApp

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X