"Apa yang Diuntungkan dari OK OCE? Bunga Modalnya 'Aja' 13 Persen" - Kompas.com

"Apa yang Diuntungkan dari OK OCE? Bunga Modalnya 'Aja' 13 Persen"

Kompas.com - 09/01/2018, 15:33 WIB
Kondisi kantor sekretariat OK OCE di Kecamatan Koja, Jakarta Utara, Rabu (29/11/2017). Ruangan ini akan digunakan untuk program One Kecamatan One Center for Entrepreneurship yang digagas Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Anies-Sandi.Kompas.com/Setyo Adi Kondisi kantor sekretariat OK OCE di Kecamatan Koja, Jakarta Utara, Rabu (29/11/2017). Ruangan ini akan digunakan untuk program One Kecamatan One Center for Entrepreneurship yang digagas Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Anies-Sandi.

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Nur Afni Sajim mengatakan, bunga yang ditetapkan untuk pinjaman modal peserta One Kecamatan One Center for Entrepreneurship atau OK OCE terlalu tinggi.

Bank DKI dan PT Jamkrida Jakarta memasang bunga 13 persen untuk pinjaman modal.

Politikus Demokrat itu mengatakan, calon pelaku UMKM tidak akan sanggup meminjam modal dengan bunga setinggi itu.

"Apa yang diuntungkan dengan pelatihan (OK OCE) itu? Bunganya aja 13 persen. Jadi, mana mungkin itu pelaku usaha sanggup meminjam dengan Bank DKI atau Jamkrida dengan bunga 13 persen," ujar Afni saat rapat Komisi B bersama Dinas Koperasi, UMKM, dan Perdagangan DKI di Gedung DPRD DKI, Selasa (9/1/2018).

Baca juga: OK OCE Ini Pelatihan Paling Aneh, Ini Pelatihan Cuap-cuap...

Afni menyampaikan, bunga yang ditetapkan BUMD DKI lebih tinggi dibandingkan bunga pinjaman modal yang ditetapkan bank-bank lainnya. Dia mencontohkan bunga pinjaman modal dari Bank Artha Graha dan Bank BNI.

Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Nur Afni Sajim saat rapat Komisi B bersama Dinas UMKM DKI Jakarta di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa (9/1/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Anggota Komisi B DPRD DKI Jakarta Nur Afni Sajim saat rapat Komisi B bersama Dinas UMKM DKI Jakarta di Gedung DPRD DKI Jakarta, Selasa (9/1/2018).
"Modal dengan bunga 13 persen, lebih murah bunga dari Bank Artha Graha 7 persen ketimbang ke Bank DKI 13 persen, BNI 9 persen," kata dia.

Dari hasil pantauannya dalam pelatihan OK OCE di Jakarta Barat, Afni menyebut banyak peserta yang tidak mengerti pelatihan yang mereka ikuti. Para peserta juga kebanyakan merupakan pedagang kecil-kecilan yang tidak bisa membayar bunga tinggi.

Baca juga: Sandiaga Bilang Mensos Tertarik Program OK OCE Diterapkan di Jatim

"Ketika saya tanya Ibu dagang apa, terus bagaimana kalau Ibu nanti mau buka usaha, 'Waduh saya kan cuma jualan nasi uduk, kalau dipinjemin bunga 13 persen ya saya enggak sangguplah'," ucap Afni.

Kepala Dinas UMKM DKI Jakarta Irwandi menyampaikan, Pemprov DKI Jakarta tidak akan hanya bekerja sama dengan BUMD DKI Jakarta.

Rencananya, Pemprov DKI juga akan menggandeng Lembaga Pengelola Dana Bergulir (LPDB) Kementerian Koperasi dan UKM sebagai lembaga yang menyediakan pinjaman modal dengan bunga lebih rendah.

Baca juga: Malam Tahun Baru, Anies Hampiri Penjual Kopi Keliling dan Ajak Gabung OK OCE

"Kalau memang ada permodalan yang bunganya bisa lebih murah, kenapa enggak? Jadi, enggak perlu harus istilahnya sama Bank DKI. Kami akan kerja sama dengan LPDB Kementerian Koperasi, itu lebih di bawah dari bank dan prosedurnya lebih gampang," ujar Irwandi seusai rapat.


EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X