Sandiaga: Awalnya OK OCE Dibuli, Dicemooh, tapi...

Kompas.com - 14/09/2018, 12:39 WIB
Bakal calon wakil presiden, Sandiaga Salahuddin Uno saat menghadiri coffee morning bersama bakal calon legislatif dari partai koalisi di Jalan Besar Ijen, Kota Malang, Rabu (12/9/2018)KOMPAS.com / ANDI HARTIK Bakal calon wakil presiden, Sandiaga Salahuddin Uno saat menghadiri coffee morning bersama bakal calon legislatif dari partai koalisi di Jalan Besar Ijen, Kota Malang, Rabu (12/9/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com — Bakal calon wakil presiden Sandiaga Salahuddin Uno mengisahkan tentang program OK OCE yang dibuli dan dicemooh.

Ia menyampaikan hal itu di hadapan 1.600 mahasiswa baru saat mengisi kuliah perdana bertajuk "entrepreneurship 4.0" di Universitas Darma Persada, Duren Sawit, Jakarta Timur, Jumat (14/9/2018).

"Awalnya OK OCE dibuli. Mulanya dicemooh, pasti mengalami begitu banyak kegagalan. Pasti mengalami begitu banyak tantangan. Tapi, hari ini saya dapat kabar bahwa OK OCE sudah menerima pendaftaran oleh 51.661 orang," kata Sandiaga.


Baca juga: Dari 51.000 Peserta OK OCE, Ada 150 yang Dapat Pinjaman Modal Usaha

Ia mengatakan, keadaan tersebut sama seperti yang pernah dialaminya pada tahun 1998.

Saat itu, ia  terkena PHK oleh tempat kerja yang menaunginya. Sandiaga beserta ketiga temannya lalu memutuskan untuk membangun usaha.

Namun, mereka dicemooh saat memulai usaha tersebut.

"Awalnya dicemooh sama kayak usaha saya, saya terkena PHK tahun 1998. Banyak yang berpendapat mulai usaha saat krisis tidak akan sukses," kata dia.

Baca juga: Sandiaga Jadikan OK OCE Sebagai Program Khusus Hadapi Pilpres 2019

Sandiaga menuturkan, ia kini mampu membuktikan bahwa usaha tersebut menjadi sukses dan membuka banyak lapangan kerja.

"Alhamdulillah usaha yang saya bangun bersama tiga sahabat saya, kita bertiga sudah buka 30.000 lapangan kerja di seluruh Indonesia," ujar dia.

Ia mengajak para mahasiswa tak ragu menjadi wirausahawan muda dan membuka lapangan kerja.



Terkini Lainnya

Viral Ojek Online Tetap Antar Makanan meski Motor Hilang, Begini Ceritanya...

Viral Ojek Online Tetap Antar Makanan meski Motor Hilang, Begini Ceritanya...

Megapolitan
Ini Rencana Pengaturan 'Contra Flow' dan 'One Way' di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Ini Rencana Pengaturan "Contra Flow" dan "One Way" di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Megapolitan
Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Megapolitan
PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

Megapolitan
Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Megapolitan
Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Megapolitan
Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Megapolitan
Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Megapolitan
Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Megapolitan
Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Megapolitan
150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

Megapolitan
Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Megapolitan
Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Megapolitan
Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Megapolitan
Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Megapolitan

Close Ads X