Beda Pembangunan Taman Maju Bersama dengan RPTRA...

Kompas.com - 11/01/2019, 08:04 WIB
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menghadiri peresmian Taman Maju Bersamadok. Pemprov DKI Jakarta Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan menghadiri peresmian Taman Maju Bersama

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan membangun Taman Maju Bersama di lingkungan permukiman warga pada 2019. Taman Maju Bersama merupakan bentuk dari ruang terbuka hijau (RTH).

Pada pemerintahan sebelumnya, Pemprov DKI telah membangun ratusan ruang publik di lingkungan permukiman dengan nama ruang publik terpadu ramah anak ( RPTRA).

Meskipun sama-sama dibangun di lingkungan permukiman, Kepala Suku Dinas Kehutanan Jakarta Selatan M Yuswardi memastikan Taman Maju Bersama memiliki konsep yang berbeda dengan RPTRA.

Menurut Yuswardi, Taman Maju Bersama akan didominasi oleh ruang terbuka dan taman.


Baca juga: 9 Taman Maju Bersama Akan Dibangun di Jaksel, Ini Lokasinya...

"(Taman Maju Bersama) lebih banyak ke tamannya. Kita menghindari ada bangunannya, seandainya ada juga luasannya enggak banyak," ujar Yuswardi, Kamis (10/1/2019).

Sementara itu, Yuswardi menyebut RPTRA yang selama ini dibangun banyak memiliki bangunan di dalamnya. RPTRA juga dikelola satuan kerja perangkat daerah (SKPD) lain, bukan Dinas Kehutanan atau Suku Dinas Kehutanan wilayah.

"Kalau RPTRA kan ada tempat menyusui, ada perpustakaan, ruang ini itu. Kalau di Taman Maju Bersama, lebih dominannya taman," kata dia.

Baca juga: Anggaran Pembangunan 1 Taman Maju Bersama di Jaksel Rp 1 Miliar

Arena bermain anak di RPTRA Krendang, Tambora, Jakarta Barat pada Senin (22/10/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Arena bermain anak di RPTRA Krendang, Tambora, Jakarta Barat pada Senin (22/10/2018).

9 taman dibangun di Jaksel

Pada 2019 ini, Suku Dinas Kehutanan Jakarta Selatan akan membangun sembilan Taman Maju Bersama. Semuanya dibangun di lingkungan permukiman warga.

"Kami akan bangun di sembilan lokasi. Taman-taman itu adanya di lingkungan," tutur Yuswardi.

Sembilan lokasi yang akan dibangun Taman Maju Bersama yakni:

1. Jalan Wika, Kelurahan Srengseng Sawah

2. Jalan Jagakarsa II, Kelurahan Jagakarsa 

Halaman Berikutnya
Halaman:


Terkini Lainnya

Ini Rencana Pengaturan 'Contra Flow' dan 'One Way' di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Ini Rencana Pengaturan "Contra Flow" dan "One Way" di Jalan Tol pada Lebaran 2019

Megapolitan
Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Proyek di Tol Jakarta-Cikampek Dihentikan selama Arus Lebaran 2019

Megapolitan
PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

PT KAI Berangkatkan Kereta Mudik Gratis di Stasiun Pasar Senen

Megapolitan
Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Hari Pertama Penambahan Kereta Mudik, Stasiun Pasar Senen Banjir Penumpang

Megapolitan
Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Gerbang Tol Karang Tengah Barat 1 Direlokasi dan Tambah Gardu

Megapolitan
Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Omzet Pedagang Tanah Abang Meroket Usai Aksi 22 Mei

Megapolitan
Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Masyarakat Bagikan Bunga kepada TNI-Polri di Sudirman-Thamrin

Megapolitan
Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Jalan Depan Gedung Bawaslu Masih Ditutup

Megapolitan
Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Menkes Imbau Sopir Kendaraan Angkutan Lebaran Berisitirahat Tiap 4 Jam

Megapolitan
150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

150.000 Kendaraan Diprediksi Melintasi Tol Trans Jawa Setiap Hari Saat Musim Mudik

Megapolitan
Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Cerita Rajab Bisa Kembali Berjualan Setelah Bertemu Jokowi

Megapolitan
Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Sandiaga Sebut Ada 50 Persen TPS yang Menyimpang Berdasarkan Laporan Masyarakat

Megapolitan
Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Megapolitan
Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Pria dalam Video Viral Dipukuli Polisi Bukan Harun Rasyid...

Megapolitan
Bambang Widjojanto Sebut soal Rezim Korup, Sandiaga: Ini Bentuk Kekhawatiran Masyarakat

Bambang Widjojanto Sebut soal Rezim Korup, Sandiaga: Ini Bentuk Kekhawatiran Masyarakat

Megapolitan

Close Ads X