Selain Rumah Warga, Makam Juga Terendam Air Selama Bertahun-tahun di Kampung Apung

Kompas.com - 17/10/2019, 11:41 WIB
Suasana lahan kuburan yang saat ini terendam air di Kampung Apung RT015/RW001, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019). KOMPAS.com/BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARSuasana lahan kuburan yang saat ini terendam air di Kampung Apung RT015/RW001, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Air dengan ketinggian sekitar 2 meter menggenang di Kampung Teko atau yang sekarang dikenal dengan nama Kampung Apung.

Mauli salah satu warga mengaku sudah lebih kurang 20 tahun tinggal di Kampung Apung.

"Saya dari bujang tinggal disini, ada kali 20 tahun. Dulu memang namanya Kampung Teko ya di sini. Tapi karena terendam ya makanya jadi Kampung Apung, jadi biasa dipanggil itu," ujar Mauli saat ditemui Kompas.com, di Kampung Apung, Kapuk, Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019).

Mauli mencoba menggambarkan kembali suasana Kampung Apung saat dirinya masih muda, tepatnya dua puluh tahun silam.

"Dahulu di depan Kampung Apung, kalau abang lewat jembatan itu sisi kanan tanah kuburan, sisi kirinya rumah-rumah. Tapi karena ini memang dataran rendah ya sudah air dari mana-mana masuk dan ada di sini," tambah Mauli.

Baca juga: Curhat Warga Kampung Apung yang Puluhan Tahun Tinggal di Atas Genangan Air...

Saat ini, lahan kuburan sudah tidak terlihat, tertutup oleh air yang menggenangi kawasan itu.

Kampung Apung sendiri memiliki luas kurang lebih 3 hektar dan dihuni sekitar 200 Kepala Keluarga (KK).

Seiring berjalannya waktu tidak hanya tanah kuburan yang hilang tertutup air namun jalan dan beberapa rumah warga di kampung.

Bahkan untuk masuk ke Kampung Apung, warga harus melewati jembatan yang lebarnya kurang lebih 1,5 meter atau pas dilewati dua motor saja.

Otomatis, kendaraan mobil tidak bisa masuk ke dalam kampung dan hanya bisa sampai depan gang atau pinggir Jalan Kapuk Raya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tertangkap Polisi Tak Pakai Masker, Pria di Bekasi Ini Mengamuk dan Hardik Petugas

Tertangkap Polisi Tak Pakai Masker, Pria di Bekasi Ini Mengamuk dan Hardik Petugas

Megapolitan
Tambah 2 Kali Lipat, Pemkot Jakarta Pusat Siapkan 34 Penampungan Pengungsi Banjir

Tambah 2 Kali Lipat, Pemkot Jakarta Pusat Siapkan 34 Penampungan Pengungsi Banjir

Megapolitan
Sempat Bertemu Arief Budiman, Seluruh Pegawai KPU Depok Negatif Covid-19

Sempat Bertemu Arief Budiman, Seluruh Pegawai KPU Depok Negatif Covid-19

Megapolitan
Digelar Terbatas, Pengundian Nomor Urut Kandidat Pilkada Depok Hanya Boleh Dihadiri Tamu Undangan

Digelar Terbatas, Pengundian Nomor Urut Kandidat Pilkada Depok Hanya Boleh Dihadiri Tamu Undangan

Megapolitan
Empat Rumah Terbakar di Cipete Utara, Api Diduga Berasal dari Korsleting Listrik

Empat Rumah Terbakar di Cipete Utara, Api Diduga Berasal dari Korsleting Listrik

Megapolitan
Tersisa 155 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di RS Kota Bekasi

Tersisa 155 Tempat Tidur Isolasi Pasien Covid-19 di RS Kota Bekasi

Megapolitan
Kebakaran di Cipete Utara, 17 Mobil Pemadam Dikerahkan

Kebakaran di Cipete Utara, 17 Mobil Pemadam Dikerahkan

Megapolitan
Terobos Pos Pengawasan di Cakung, Pengendara Mobil Tabrak Petugas Satpol PP

Terobos Pos Pengawasan di Cakung, Pengendara Mobil Tabrak Petugas Satpol PP

Megapolitan
Ingin Beli Suzuki Shogun, Pria Ini Ternyata Temukan Motornya yang Dicuri

Ingin Beli Suzuki Shogun, Pria Ini Ternyata Temukan Motornya yang Dicuri

Megapolitan
Beroperasi Sejak 2017, 32.760 Janin Digugurkan di Klinik Aborsi Ilegal Jakarta Pusat

Beroperasi Sejak 2017, 32.760 Janin Digugurkan di Klinik Aborsi Ilegal Jakarta Pusat

Megapolitan
Jika Kampanye Sebelum 26 September, Paslon Pilkada Tangsel Bisa Dipidana

Jika Kampanye Sebelum 26 September, Paslon Pilkada Tangsel Bisa Dipidana

Megapolitan
UPDATE 23 September: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.187 Orang

UPDATE 23 September: Pasien Covid-19 di Jakarta Bertambah 1.187 Orang

Megapolitan
Kinik Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat Promosikan Jasa lewat Web dan Medsos

Kinik Aborsi Ilegal di Jakarta Pusat Promosikan Jasa lewat Web dan Medsos

Megapolitan
Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Hotel Bintang Dua di Bekasi Ini Tidak Akan Terima Tamu

Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19, Hotel Bintang Dua di Bekasi Ini Tidak Akan Terima Tamu

Megapolitan
Bandar Narkoba Kabur dari Tahanan, 4 Petugas Lapas Kelas I Tangerang Diperiksa

Bandar Narkoba Kabur dari Tahanan, 4 Petugas Lapas Kelas I Tangerang Diperiksa

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X