Selain Rumah Warga, Makam Juga Terendam Air Selama Bertahun-tahun di Kampung Apung

Kompas.com - 17/10/2019, 11:41 WIB
Suasana lahan kuburan yang saat ini terendam air di Kampung Apung RT015/RW001, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019). KOMPAS.com/BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARSuasana lahan kuburan yang saat ini terendam air di Kampung Apung RT015/RW001, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Air dengan ketinggian sekitar 2 meter menggenang di Kampung Teko atau yang sekarang dikenal dengan nama Kampung Apung.

Mauli salah satu warga mengaku sudah lebih kurang 20 tahun tinggal di Kampung Apung.

"Saya dari bujang tinggal disini, ada kali 20 tahun. Dulu memang namanya Kampung Teko ya di sini. Tapi karena terendam ya makanya jadi Kampung Apung, jadi biasa dipanggil itu," ujar Mauli saat ditemui Kompas.com, di Kampung Apung, Kapuk, Cengkareng, Jakarta Barat, Kamis (17/10/2019).

Mauli mencoba menggambarkan kembali suasana Kampung Apung saat dirinya masih muda, tepatnya dua puluh tahun silam.

"Dahulu di depan Kampung Apung, kalau abang lewat jembatan itu sisi kanan tanah kuburan, sisi kirinya rumah-rumah. Tapi karena ini memang dataran rendah ya sudah air dari mana-mana masuk dan ada di sini," tambah Mauli.

Baca juga: Curhat Warga Kampung Apung yang Puluhan Tahun Tinggal di Atas Genangan Air...

Saat ini, lahan kuburan sudah tidak terlihat, tertutup oleh air yang menggenangi kawasan itu.

Kampung Apung sendiri memiliki luas kurang lebih 3 hektar dan dihuni sekitar 200 Kepala Keluarga (KK).

Seiring berjalannya waktu tidak hanya tanah kuburan yang hilang tertutup air namun jalan dan beberapa rumah warga di kampung.

Bahkan untuk masuk ke Kampung Apung, warga harus melewati jembatan yang lebarnya kurang lebih 1,5 meter atau pas dilewati dua motor saja.

Otomatis, kendaraan mobil tidak bisa masuk ke dalam kampung dan hanya bisa sampai depan gang atau pinggir Jalan Kapuk Raya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buruh Bangunan Kaget Namanya Dipakai Kepemilikan Mobil Rolls Royce Phantom

Buruh Bangunan Kaget Namanya Dipakai Kepemilikan Mobil Rolls Royce Phantom

Megapolitan
Keluarga Sebut Tersangka Kasus Bendera Bintang Kejora Sedang Sakit Saat Dilimpahkan

Keluarga Sebut Tersangka Kasus Bendera Bintang Kejora Sedang Sakit Saat Dilimpahkan

Megapolitan
Istri Surya Anta Pastikan Suaminya Ditahan di Ruang Isolasi Mako Brimob

Istri Surya Anta Pastikan Suaminya Ditahan di Ruang Isolasi Mako Brimob

Megapolitan
Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Antisipasi DBD Saat Musim Hujan, PMI Tangsel Jaga Ketersediaan Stok Trombosit

Megapolitan
Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Gerindra Ajukan 4 Cawagub DKI, Seperti Apa Rekam Jejaknya?

Megapolitan
Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Imigrasi Bandara Soekarno-Hatta Tolak 1.488 WNA Masuk Indonesia, Terbanyak dari India

Megapolitan
WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

WNA Penyelundup Narkoba Terafiliasi Jaringan di Empat Negara

Megapolitan
Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Bekasi Butuh Damkar Sektor Pondok Gede

Megapolitan
Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Camat Mengaku Sempat Ajak Warga Sunter Agung Tinjau Lokasi Usaha Baru, tetapi...

Megapolitan
Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Mayat Laki-laki Ditemukan Terapung di Danau Setu Pedongkelan

Megapolitan
Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Beredar Foto Jalur Sepeda di Cikini Dibongkar, Ini Penjelasan Pemprov DKI

Megapolitan
Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Narkoba yang Diselundupkan 4 WNA Disebut untuk Stok Tahun Baru

Megapolitan
Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Dampak Dua Proyek Flyover, Macet di Poltangan dan Depan Kampus IISIP

Megapolitan
WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

WNA Afrika Ditangkap karena Selundupkan Narkoba di Balik Pakaian Dalam

Megapolitan
Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Normalisasi Situ dan Sungai Jadetabek, Sampah Rumah Tangga dan Lumpur Dikeruk

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X