Ada Warga Bekasi Suspect Corona, Wali Kota Minta Masyarakat Tak Khawatir

Kompas.com - 03/03/2020, 11:01 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
Penulis Cynthia Lova
|

BEKASI, KOMPAS.com - Seorang pegawai BUMN asal Bekasi yang dirawat di Rumah Sakit Dr. Hafiz (RSDH) Cianjur disebut pasien suspect Covid-19 atau virus corona.

Menanggapi itu, Wali Kota Bekasi Mohammad Effendi mengatakan, saat ini pihaknya tengah menelusuri informasi tersebut.

“Masih suspect, kita liat dulu masih dalam pemantauan,” ujar Effendi alias Pepen di Stadion Patriot Bekasi, Selasa (3/3/2020).

Pepen mengatakan, saat ini Pemkot Bekasi tengah berkoordinasi dengan Pemprov Jabar terkait pemeriksaan pasien suspect virus corona asal Bekasi itu.

Baca juga: Pemprov DKI Jamin Seluruh Bahan Pangan Terus Tersedia, Warga Tak Perlu Borong

Jika nanti pasien suspect asal Bekasi itu dinyatakan positif virus corona, Pemkot bekerja sama dengan Pemprov Jabar untuk merujuk pasien tersebut.

“Sedang proses komunikasi dengan Jawa Barat, kalau dinyatakan iya (positif), kita akan tindaklanjuti ke rumah sakit rujukan,” ucap Pepen.

Meski demikian, ia meminta warga Bekasi untuk tenang. Ia memastikan belum ada di Bekasi yang positif virus corona.

“Insya Allah tidak ada (virus corona di Bekasi), masyarakat tidak perlu khawatir, kita hidup bersih kita berupaya untuk makan cukup dan jaga kesehatan ,” tutur dia.

Baca juga: Menkes: Kalau Imunitas Baik, Tubuh Kebal Virus Corona

Adapun Plt Bupati Cianjur Herman Suherman mendatangi Rumah Sakit Dr. Hafiz (RSDH) Cianjur guna mengecek informasi adanya seorang pasien suspect virus Corona.

Tiba di lobi, Herman bergegas menuju ke dalam ruangan diantar seorang petugas rumah sakit.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Belum Kembali Bahas Rencana Sekolah Tatap Muka Pasca Vaksinasi Guru

Pemprov DKI Belum Kembali Bahas Rencana Sekolah Tatap Muka Pasca Vaksinasi Guru

Megapolitan
Hanya Dapat 33.400 Dosis Vaksin Covid-19 untuk Tahap Dua, Depok Atur Proporsi

Hanya Dapat 33.400 Dosis Vaksin Covid-19 untuk Tahap Dua, Depok Atur Proporsi

Megapolitan
Setahun Pandemi Covid-19: Bandara Soekarno-Hatta Sempat Tutup, tetapi Kasus Pertama Tetap Muncul

Setahun Pandemi Covid-19: Bandara Soekarno-Hatta Sempat Tutup, tetapi Kasus Pertama Tetap Muncul

Megapolitan
Wagub DKI Berharap Kementerian PUPR Memulai Normalisasi Sungai Tahun Ini

Wagub DKI Berharap Kementerian PUPR Memulai Normalisasi Sungai Tahun Ini

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia di Tangsel Diperkirakan Mulai Akhir Maret

Vaksinasi Covid-19 untuk Lansia di Tangsel Diperkirakan Mulai Akhir Maret

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Pelecehan Seksual terhadap 2 Karyawati di Ancol

Polisi Tangkap Pelaku Pelecehan Seksual terhadap 2 Karyawati di Ancol

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Lansia Depok Sementara Fokus di 10 Kelurahan Zona Merah Ini

Vaksinasi Covid-19 Lansia Depok Sementara Fokus di 10 Kelurahan Zona Merah Ini

Megapolitan
Penerobos Ring 1 Minta Maaf, Mengaku Khilaf dan Tak Berniat Rusak Citra Paspampres

Penerobos Ring 1 Minta Maaf, Mengaku Khilaf dan Tak Berniat Rusak Citra Paspampres

Megapolitan
Update 2 Maret: RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Terisi 76,7 Persen

Update 2 Maret: RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet Terisi 76,7 Persen

Megapolitan
Setahun Pandemi, Pasien 02 Prihatin Masih Ada Pasien Covid-19 yang Dikucilkan

Setahun Pandemi, Pasien 02 Prihatin Masih Ada Pasien Covid-19 yang Dikucilkan

Megapolitan
Saat Desainer Anne Avantie dan Para Penjahit Membuat APD di Awal Pandemi Covid-19

Saat Desainer Anne Avantie dan Para Penjahit Membuat APD di Awal Pandemi Covid-19

Megapolitan
Setahun Pandemi Covid-19: Kala Harga Masker Medis dan Hand Sanitizer Meroket...

Setahun Pandemi Covid-19: Kala Harga Masker Medis dan Hand Sanitizer Meroket...

Megapolitan
Kebakaran di Benhil, 21 Rumah Kontrakan Dilahap Api

Kebakaran di Benhil, 21 Rumah Kontrakan Dilahap Api

Megapolitan
Setahun Silam Positif Covid-19, Pasien 02 Masih Alami Long Covid hingga Kini

Setahun Silam Positif Covid-19, Pasien 02 Masih Alami Long Covid hingga Kini

Megapolitan
Pesan Pasien 02 Setelah Setahun Silam Terinfeksi Covid-19: Hargai Napas Selagi Diberi Kesempatan Hidup

Pesan Pasien 02 Setelah Setahun Silam Terinfeksi Covid-19: Hargai Napas Selagi Diberi Kesempatan Hidup

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X