[POPULER JABODETABEK] Update Covid-19 Jakarta, Bertambah 169 Kasus | Aksi Sopir Kejar Rampok di Depok

Kompas.com - 06/05/2020, 09:06 WIB
Peta persebaran kasus Covid-19 di Jakarta. Data per 2 Mei 2020, terlihat banyak titik merah menandakan kasus positif yang sudah menjangkiti 260 kelurahan dari 267 kelurahan yang ada di Jakarta. Situs Covid-19 Pemprov DKI JakartaPeta persebaran kasus Covid-19 di Jakarta. Data per 2 Mei 2020, terlihat banyak titik merah menandakan kasus positif yang sudah menjangkiti 260 kelurahan dari 267 kelurahan yang ada di Jakarta.

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah sempat melambat, angka pertambahan kasus Covid-19 di Jakarta beberapa hari terakhir kembali meningkat. Pada Selasa (5/5/2020) angka peningkatan bahkan mencapai 169 kasus.

Meski demikian, angka kesembuhan juga terus meningkat melampaui jumlah pasien meninggal dunia.

Berita soal perkembangan terkini Covid-19 di Jakarta ini menjadi berita terpopuler Megapolitan Kompas.com sepanjang kemarin.

Baca juga: PSBB Jakarta Tahap 2: Pemudik Terancam Dilarang Balik ke Jakarta hingga 20 Juta Masker

Selain itu, aksi kejahatan jalanan juga mulai ramai terjadi di wilayah Jabodetabek, selama Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dilaksanakan.

Aksi kejahatan yang terjadi di kawasan Sawangan, Kota Depok bahkan terjadi di siang hari di tengah keramaian lalu lintas jalan raya.

Komplotan perampok tampak membobol kaca mobil yang parkir di pinggir jalan raya. Sang sopir yang masih berada di dalam mobil langsung mengejar dan menangkap pelaku.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kronologi Perampokan Siang Bolong di Depok, Gagal Rampas Uang Rp 80 Juta Setelah Sopir Melawan

Perampok sempat diamuk massa. Namun, mereka bisa melarikan diri setelah salah satu perampok mengeluarkan senjata mengancam warga.

Baca selengkapnya berita terpopuler Megapolitan Kompas.com di sini:

1. Update corona di Jakarta

Pasien positif Covid-19 di Jakarta mencapai 4.641 orang hingga Selasa (5/5/2020) ini.

Jumlah pasien yang terinfeksi virus corona tipe 2 (SARS-CoV-2) itu bertambah 169 orang dibandingkan data terakhir pada Senin kemarin, yakni 4.472 pasien.

Kepala Bidang Sumber Daya Kesehatan Dinas Kesehatan DKI Jakarta Ani Ruspitawati mengatakan, dari total pasien, 711 orang dinyatakan sembuh. Pasien yang sembuh bertambah 61 orang dibandingkan kemarin.

Baca juga: Pemprov DKI Klaim, Tak Ada Lagi Warga Jakarta yang Mudik

"Dari total 4.641 orang dengan kasus positif, 711 di antaranya dinyatakan telah sembuh," ujar Ani dalam siaran YouTube Pemprov DKI Jakarta.

Sementara pasien yang meninggal dunia sebanyak 414 orang, bertambah dua orang dibandingkan kemarin.

Kemudian, ada 2.146 pasien yang masih dirawat di rumah sakit dan 1.370 pasien menjalani isolasi mandiri. Berdasarkan data tersebut, tingkat kesembuhan dari penyakit Covid-19 di Jakarta mencapai 15 persen.

Sementara angka kematian atau case fatality rate akibat Covid-19 sebesar 9 persen.

Baca selengkapnya di sini.

Aksi perampokan terhadap pengemudi mobil di seberang restoran McDonalds Bojongsari, Depok, Jawa Barat, Selasa (5/5/2020). Aksi terekam kamera pengintai. Para perampok kini diburu poisi.
Rekaman CCTV Aksi perampokan terhadap pengemudi mobil di seberang restoran McDonalds Bojongsari, Depok, Jawa Barat, Selasa (5/5/2020). Aksi terekam kamera pengintai. Para perampok kini diburu poisi.

2. Terekam kamera, korban kejar perampok di Depok

Aksi perampokan terhadap pengemudi mobil di seberang restoran cepat saji McDonald's Bojongsari, Depok, Jawa Barat terekam kamera warga dan kamera pengintai. Rekaman kejadian itu kemudian viral di media sosial.

Insiden tersebut terjadi Selasa (5/5/2020) sekitar pukul 10.30 WIB. Kapolsek Sawangan, Kompol Suprasetyo, membenarkan adanya perampokan itu. Polisi kini mengejar kawanan perampok tersebut.

Dalam video tersebut, terlihat seorang rampok yang berperan sebagai eksekutor datang memepet mobil korban yang sedang parkir di tepi jalan.

Baca juga: Upaya Perampokan Rp 80 Juta di Depok Gagal, tapi Uang Korban Hilang Rp 2,8 Juta

Pria itu datang bersama tiga rekannya. Mereka menggunakan dua sepeda motor.

Korban rupanya ada di jok sopir ketika insiden itu terjadi. Korban lantas segera keluar dan memburu perampok itu yang telah menggondol tas berisi uang tunai.

Perampok itu mencoba kabur dengan berlari dari kejaran korban.

Sementara rekannya sudah dalam posisi siap memboncengnya dengan sepeda motor. Rekannya itu berada dekat mobil korban.

Dari rekaman itu, pria yang jadi eksekutor tersebut sempat tertangkap korban dan mendapat pukulan dan tendangan dari sejumlah warga di sana.

Sementara kawanannya yang lain melaju agak menjauh dengan sepeda motor mereka. Pria itu akhirnya lolos dari kejaran massa.

Ia langsung menghampiri rekannya yang telah menunggu di kejauhan.

Kapolsek Sawangan, Kompol Suprasetyo mengemukakan, para pelaku disebut telah menodongkan senjata api yang diduga berjenis airsoft gun rakitan dalam peristiwa itu.

"Mereka menodongkan senjata api berdasarkan keterangan korban dan saksi yang kami periksa," kata Suprasetyo kepada wartawan, Selasa siang.

"Kami masih dalami dulu," tambah dia.

Baca selengkapnya di sini.

Dr. Tirta ketika menyerahkan chamber dan APB kepada RSUD Tanah Abang.Instagram @dr.tirta Dr. Tirta ketika menyerahkan chamber dan APB kepada RSUD Tanah Abang.

3. Mobil Dokter Tirta dibobol maling

Tirta Mandira Hudi atau akrab disapa dr. Tirta, pengusaha sekaligus pengamat sneaker, melaporkan kasus pencurian yang baru dialaminya ke Polda Metro Jaya.

Laporan dr. Tirta terdaftar dalam nomor LP/2647/V/YAN.2.5/2020/SPKT PMJ, tanggal 4 Mei 2020.

"Benar (melaporkan kasus pencurian dengan pemberatan ke Polda Metro Jaya)," kata Tirta saat dikonfirmasi Kompas.com, Selasa (5/5/2020).

Tirta menjelaskan, kasus pencurian itu terjadi Senin (4/5/2020) pukul 19.00 WIB. Saat itu, dia mampir di minimarket di kawasan BSD, Serpong, Tangerang Selatan.

Baca juga: Dokter Tirta: Netizen Stop Menghujat, Kita Punya Musuh Bersama, Covid-19

Selang dua menit, tiba-tiba kaca mobil bagian belakang dirusak oleh orang tak dikenal.

"Jam 19.00 saya mampir mini market, tim saya mampir ke warung sebelah minimarket. Enggak ada 2 menit, kaca belakang (mobil) sudah jebol," ujar Tirta.

Sejumlah barang milik Tirta dibawa kabur oleh maling seperti laptop dan sejumlah dokumen.

"Laptop dan beberapa dokumen hard copy hilang. Kebetulan ada dokumen berisi hasil uji lab APD hazmat lokal di situ," ungkap Tirta.

Baca selengkapnya di sini.

Warga menggunakan masker saat menjual bedug terbuat dari kulit domba di Jl. K.H. Mas Mansyur, Jakarta Pusat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Warga menggunakan masker saat menjual bedug terbuat dari kulit domba di Jl. K.H. Mas Mansyur, Jakarta Pusat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).

4. Pusingnya Lurah Kebon Kacang, Warga ODP Ngotot Berkeliaran di Luar Rumah

Lurah Kebon Kacang Aiman mengaku masih banyak warga di wilayahnya yang belum mematuhi aturan yang berlaku selama masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta.

Bahkan, terdapat sejumlah warga yang seharusnya menjalani isolasi mandiri karena berstatus orang dalam pemantauan (ODP), tetapi masih beraktivitas di luar rumah.

“Kami mengawasi setengah mati, tetapi masih bandel. Kadang-kadang enggak pakai masker, keluar enggak physical distancing, kan harusnya jaga jarak. Ini yang kadang-kadang susah di warga masyarakat di wilayahnya padat,” ujarnya kepada Kompas.com, Selasa (5/5/2020).

Baca juga: Lurah: Banyak Warga Kebon Kacang Terindikasi Covid-19 karena Tak Patuhi PSBB

Menurut Aiman, Kondisi tersebut masih ditemukan di lingkungan RW 007 dan RW 009 Kelurahan Kebon Kacang, Jakarta Pusat yang merupakan kawasan padat penduduk dan berbatasan dengan Kali Krukut.

Hal tersebut karena masyarakat tersebut tidak menyadari pentingnya menggunakan masker dan melakukan isolasi mandiri di rumah untuk mencegah penularan Covid-19.

“Yang isolasi mandiri ini kan sesuai dengan SOP kesehatan 2 minggu tidak boleh keluar rumah, nah mereka diam-diam keluar, lari sana lari sini,” ungkapnya.

Baca selengkapnya di sini.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Truk Kontainer Tak Sengaja Seret Kabel Telepon di Ciater, Tiangnya Roboh Timpa Gerobak Es

Truk Kontainer Tak Sengaja Seret Kabel Telepon di Ciater, Tiangnya Roboh Timpa Gerobak Es

Megapolitan
Berikut Daftar Bioskop yang Beroperasi di Kota Tangerang, Lengkap dengan Aturannya

Berikut Daftar Bioskop yang Beroperasi di Kota Tangerang, Lengkap dengan Aturannya

Megapolitan
Petugas Bioskop XXI Mal Kelapa Gading Cek Prokes Penonton di Studio Setiap 20 Menit

Petugas Bioskop XXI Mal Kelapa Gading Cek Prokes Penonton di Studio Setiap 20 Menit

Megapolitan
Lihat Api Membakar Rumahnya di Siang Bolong, Nenek di Tangsel: Cuma Bisa Bengong...

Lihat Api Membakar Rumahnya di Siang Bolong, Nenek di Tangsel: Cuma Bisa Bengong...

Megapolitan
Polisi Bongkar Pemalsuan STNK untuk Nopol Rahasia hingga Buat Anggota DPR

Polisi Bongkar Pemalsuan STNK untuk Nopol Rahasia hingga Buat Anggota DPR

Megapolitan
Divonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta, Ini Hukuman bagi Jokowi hingga Anies

Divonis Bersalah atas Polusi Udara Jakarta, Ini Hukuman bagi Jokowi hingga Anies

Megapolitan
20 ASN Jakarta Meninggal Akibat Covid-19 Sepanjang Agustus 2021

20 ASN Jakarta Meninggal Akibat Covid-19 Sepanjang Agustus 2021

Megapolitan
Bioskop Dibuka, Manajemen Prediksi Jumlah Pengunjung Mal Kota Kasablanka Akan Naik

Bioskop Dibuka, Manajemen Prediksi Jumlah Pengunjung Mal Kota Kasablanka Akan Naik

Megapolitan
Bioskop Kembali Beroperasi, Ini Komentar Sineas

Bioskop Kembali Beroperasi, Ini Komentar Sineas

Megapolitan
Divonis Bersalah Soal Polusi Udara Jakarta, Anies: Kami Memutuskan Tidak Banding

Divonis Bersalah Soal Polusi Udara Jakarta, Anies: Kami Memutuskan Tidak Banding

Megapolitan
Divonis Bersalah Soal Polusi Udara Jakarta, Jokowi dan Anies Diharapkan Tak Banding

Divonis Bersalah Soal Polusi Udara Jakarta, Jokowi dan Anies Diharapkan Tak Banding

Megapolitan
Baru Divaksin Dosis Satu, Sejumlah Pengunjung Dilarang Masuk Bioskop XXI Blok M Plaza

Baru Divaksin Dosis Satu, Sejumlah Pengunjung Dilarang Masuk Bioskop XXI Blok M Plaza

Megapolitan
2 Truk Terlibat Kecelakaan di Ciledug, Tak Ada Korban

2 Truk Terlibat Kecelakaan di Ciledug, Tak Ada Korban

Megapolitan
Residivis Jambret yang Kerap Beraksi di Jakut dan Jaktim Ditangkap

Residivis Jambret yang Kerap Beraksi di Jakut dan Jaktim Ditangkap

Megapolitan
Penjambret yang Ambil Barang Korban Lewat Kaca Mobil yang Terbuka Kerap Beraksi di Jakut dan Jaktim

Penjambret yang Ambil Barang Korban Lewat Kaca Mobil yang Terbuka Kerap Beraksi di Jakut dan Jaktim

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.