Pemprov DKI Diminta Sediakan Kantong Belanja Ramah Lingkungan Berbahan Dasar Singkong

Kompas.com - 23/10/2020, 17:29 WIB
Warga berbelanja menggunakan kantong plastik di Pasar Bendungan Hilir (Benhil) di Jakarta Pusat, Kamis (9/7/2020). Larangan penggunaan kantong plastik sekali pakai di Jakarta mulai berlaku sejak Rabu (1/7/2020), pelarangan ini diberlakukan di pusat-pusat perbelanjaan, mulai dari toko swalayan hingga pasar rakyat. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga berbelanja menggunakan kantong plastik di Pasar Bendungan Hilir (Benhil) di Jakarta Pusat, Kamis (9/7/2020). Larangan penggunaan kantong plastik sekali pakai di Jakarta mulai berlaku sejak Rabu (1/7/2020), pelarangan ini diberlakukan di pusat-pusat perbelanjaan, mulai dari toko swalayan hingga pasar rakyat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPRD DKI Jakarta M Taufik meminta Pemprov DKI menyediakan kantong belanja ramah lingkungam dengan harga terjangkau bagi masyarakat.

Salah satu bahan kantong plastik ramah lingkungan yang dapat digunakan adalah kantong berbahan singkong.

"Dengan adanya solusi kantong (belanja berbahan) singkong itu yang terbuat dari pati singkong petani Indonesia, itu bisa dipakai ulang karena tidak larut air sehingga dapat dicuci. Ini baik bagi kita dan Jakarta," kata Taufik dalam keterangan tertulis, Jumat (23/10/2020).

Baca juga: Pemprov DKI Diminta Sediakan Banyak Alternatif Pengganti Kantong Plastik

Tak hanya berguna baik masyarakat, penggunaan kantong berbahan singkong juga diharapkan bisa membantu pemulihan ekonomi pelaku usaha di tengah pandemi Covid-19.

"Inovasi lokal seperti ini akan dapat membantu perekonomian rakyat, terlebih di dalam situasi yang sulit seperti sekarang ini," ujar Taufik.

Seperti diketahui, Pemprov DKI Jakarta melarang penggunaan kantong plastik sekali pakai pada pusat perbelanjaan, toko swalayan, dan pasar rakyat mulai 1 Juli 2020.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Larangan tersebut diatur dalam Peraturan Gubernur Nomor 142 Tahun 2019 tentang Kewajiban Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan pada Pusat Perbelanjaan, Toko Swalayan, dan Pasar Rakyat.

Oleh karena itu, pengelola pusat perbelanjaan, toko swalayan, dan pasar rakyat diimbau beralih menggunakan kantong belanja ramah lingkungan yang terbuat dari bahan daun kering, kertas, kain, polyester dan turunannya maupun materi daur ulang.

Kantong belanja ramah lingkungan juga bisa berupa kantong belanja yang memiliki ketebalan yang memadai, dapat didaur ulang, serta dirancang untuk dapat digunakan berulang kali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.