Umat Nasrani Kota Bekasi Diingatkan Taat Protokol Kesehatan Saat Ibadah Natal

Kompas.com - 15/12/2020, 07:14 WIB
Sejumlah jemaat melaksanaan ibadah kebaktian Natal di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Minggu (24/12/2017). Umat Kristiani merayakan Hari Raya Natal pada 25 Desember. KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELISejumlah jemaat melaksanaan ibadah kebaktian Natal di Gereja Kristen Indonesia (GKI) Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Minggu (24/12/2017). Umat Kristiani merayakan Hari Raya Natal pada 25 Desember.
|

BEKASI, KOMPAS.com - Ketua Forum Umat Nasrani Bagi Kota Bekasi (Forbakti) Djajang Buntoro mengingatkan agar ibadah Natal nantinya menerapkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Pembatasan jumlah jemaat diiringi penerapan tayangan live streaming dapat mencegah munculnya klaster Covid-19 setelah Natal.

"Saya bilang ini salah satu cara supaya kita bisa menjaga diri. Kedua ini himbauan pemerintah, kita harus taat. Yang penting kita menjelaskan kepada umat kalau ini tidak mengurangi esensi dari ibadah," terang Djajang di Bekasi, Senin (14/12/2020).

Baca juga: 5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

Djajang menyadari, ada sebagian jemaat yang ingin beribadah Natal di Gereja seperti yang selama ini dilakukan.

Untuk itu, ia berharap protokol kesehatan disiplin dijalankan di lingkungan Gereja.

"Karena sudah budaya kalau Natal datang ke gereja, hanya dengan online mereka biasanya ada yang kurang," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Antisipasi Penyebaran Covid-19, Ibadah Natal di Gereja Dianjurkan Dipercepat

Sejauh ini, Djajang dan Pemkot Bekasi sudah membahas beberapa peraturan yang diharapkan dapat diikuti pengurus Gereja pada perayaan Natal nanti.

Beberapa ketentuan seperti jumlah jemaat yang hadir maksimal 20 persen dari total kapasitas gereja, mengelar ibadah virtual, menyediakan fasilitas kesehatan, dan memperpendek waktu ibadah.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Megapolitan
Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Megapolitan
Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Megapolitan
73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Megapolitan
Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Megapolitan
Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Megapolitan
Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Megapolitan
Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Megapolitan
Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Megapolitan
Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Megapolitan
Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.