Bambang Asrini Widjanarko
Kurator seni

Kurator seni, esais isu-isu sosial budaya, aktivis, dan seorang guru. Kontak: asriniwidjanarko@gmail.com

Pidato Hidup atau Mati Soekarno soal Pangan dan Mural di Klender

Kompas.com - 11/08/2022, 09:56 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Aku bertanja kepadamu: sedangkan rakjat Indonesia akan mengalami tjelaka, bentjana, malapetaka dalam waktu yang dekat kalau soal makanan rakjat tidak segera dipetjahkan, sedangkan soal persediaan makanan bagi kita adalah soal hidup atau mati”—Soekarno, Institut Pertanian Bogor, 1952.

SENI publik dalam konteksnya sebagai ekspresi Street Art (Mural, Stencil dan Graffiti), dengan caranya yang elok mengubah sebuah wujud flyover di Klender, Jakarta Timur, menjadi membeda.

Karya itu, berupa imej dan teks-teks seperti tersebut di awal tulisan ini, di bagian keterangan mural menyelipkan penjelasan tentang tokoh Betawi kharismatik Haji Darip.

Mural sebagai teks menjadi penanda bulan Kemerdekaan dalam konteks Agustus dan tokoh lokal selain Soekarno.

Ungkapan cukup tajam—terutama frasa tentang pangan menjadi fundamen bangsa yang berdaulat, yang dalam istilah Soekarno adalah hidup atau mati.

Kutipan dan imej-imej tentang ketahanan pangan itu ditoreh di dinding segera saja merekatkan rasa dan imajinasi warga tentang makna-makna yang bertaji di masa lampau, yang layak dan perlu selalu dikaji hari ini.

Bermula dari inisiasi sekelompok pemimpi—mengingat banyak orang bermimpi sebatas untuk hari esok; maka tersebutlah Komunitas Kolaborasi dan Jakarta Art Movement hadir menandai.

Mereka, para warga Jakarta yang galau tentang pemaknaan bulan sakral, menolak lupa, bahwa kesadaran tentang yang lampau layak menjadi jejak mendalam membangun yang esok.

Mereka, komunitas-komunitas itu bersepakat berkolaborasi menyajikan hastag# kolaborasi Jakarta, #kolaborasi Indonesia di media sosial, berkomitmen memberi nilai lebih pada momen bulan berkah dengan serangkaian peristiwa-peristiwa kultural.

Secara organik bertumbuh dari akar-akar masyarakat menengah pun jelata terbawah; dan menggedor ingatan tentang mengapa dan siapakah kita sejatinya?

Sehingga, Republik yang berdiri lebih dari separuh abad ini mampu kita syukuri apapun yang terjadi, meski menyaksikan tentang Indonesia 77 tahun penderitaan masih mendera sebagian masyarakat tak terperi di sana-sini.

Kelompok warga yang berkolaborasi terdiri dari para aktivis, pengusaha, orang-orang kreatif sampai pekerja seni, yakni: aktor teater, penari, penulis skenario film, para musisi juga tim paskibraka pelajar pun anggota The Jak Mania yang menamakan dirinya GoJak serta tak luput para pemural dan seniman street art unjuk gigi.

Sejak acara kick-off di area Car Free Day, Minggu 31 Juli 2022, dengan orasi Proklamasi, Parade Bendera, abstraksi Tarian Kontemporer, tabuhan rancak Orkestrasi Perkusi mewarnai dan membuncah atmosfir di jalanan Sudirman, Jakarta Pusat.

Tak hanya berhenti di sana, warga Jakarta menanti kelompok kreatif ini selama sebulan penuh, dengan presentasi berbagai atraksi dan ekspresi seni selain pembacaan teks-teks proklamasi di titik tertentu perempatan jalan juga menggelar Senandung Kemerdekaan oleh para public figure, musisi dan penyanyi di pelosok Jakarta, sampai: mural-mural di sejumlah titik di Jakarta Timur.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sudah 4 Kali Banjir Melanda Tol BSD Tangsel Sepanjang 2022

Sudah 4 Kali Banjir Melanda Tol BSD Tangsel Sepanjang 2022

Megapolitan
Waspada Hujan Deras Disertai Petir Malam Ini di Sejumlah Wilayah Kota Tangerang

Waspada Hujan Deras Disertai Petir Malam Ini di Sejumlah Wilayah Kota Tangerang

Megapolitan
Wagub Riza Resmikan Pembangunan KKota Street Kiosk, Bakal Lokasi Daganga Suvenir Khas Jakarta

Wagub Riza Resmikan Pembangunan KKota Street Kiosk, Bakal Lokasi Daganga Suvenir Khas Jakarta

Megapolitan
Keluh Kesah Penumpang Transjakarta Akibat Kebijakan 'Tap In-Tap out': Antrean Panjang hingga Saldo Terpotong 2 Kali

Keluh Kesah Penumpang Transjakarta Akibat Kebijakan "Tap In-Tap out": Antrean Panjang hingga Saldo Terpotong 2 Kali

Megapolitan
Shalat Gaib untuk Korban Kanjuruhan, Kapolres Tangerang Ingatkan Jajaran Hindari Kesalahan Saat Tugas

Shalat Gaib untuk Korban Kanjuruhan, Kapolres Tangerang Ingatkan Jajaran Hindari Kesalahan Saat Tugas

Megapolitan
Komnas Perempuan Minta Baim dan Paula Bikin Konten Pencegahan KDRT Alih-alih Video 'Prank'

Komnas Perempuan Minta Baim dan Paula Bikin Konten Pencegahan KDRT Alih-alih Video "Prank"

Megapolitan
Polisi Ringkus Empat Begal Pedagang Mi Ayam di Apartemen Kawasan Cikarang Utara

Polisi Ringkus Empat Begal Pedagang Mi Ayam di Apartemen Kawasan Cikarang Utara

Megapolitan
Pembangunan Halte Bundaran HI Berlanjut, Sejarawan: Saya Mendesak Disetop

Pembangunan Halte Bundaran HI Berlanjut, Sejarawan: Saya Mendesak Disetop

Megapolitan
Penumpang Transjakarta Protes Saldo Terpotong 2 Kali gara-gara 'Tap In-Tap Out'

Penumpang Transjakarta Protes Saldo Terpotong 2 Kali gara-gara "Tap In-Tap Out"

Megapolitan
Korban KDRT Jangan Takut Lapor Polisi, Berikut Langkahnya

Korban KDRT Jangan Takut Lapor Polisi, Berikut Langkahnya

Megapolitan
BKD Tak Berikan Sanksi Wakil Ketua DPRD Depok yang Suruh Sopir Truk Push Up dan Berguling di Jalan

BKD Tak Berikan Sanksi Wakil Ketua DPRD Depok yang Suruh Sopir Truk Push Up dan Berguling di Jalan

Megapolitan
Dipanggil Badan Kehormatan, Wakil Ketua DPRD Depok Minta Maaf Suruh Sopir Truk 'Push Up'

Dipanggil Badan Kehormatan, Wakil Ketua DPRD Depok Minta Maaf Suruh Sopir Truk "Push Up"

Megapolitan
Banjir Termasuk Tujuh Isu Strategis di Tangsel, Pemkot Bakal Intervensi Tata Ruang

Banjir Termasuk Tujuh Isu Strategis di Tangsel, Pemkot Bakal Intervensi Tata Ruang

Megapolitan
Terus Berulang, Banjir di Tol BSD Disebabkan Penyempitan Kali Cibenda

Terus Berulang, Banjir di Tol BSD Disebabkan Penyempitan Kali Cibenda

Megapolitan
Laporkan Mamat Alkatiri Gegara Kena 'Roasting', Hillary Brigitta Bantah Antikritik

Laporkan Mamat Alkatiri Gegara Kena "Roasting", Hillary Brigitta Bantah Antikritik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.