Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

17 Tahun Aksi Kamisan, Berjuang Menuntut Keadilan sampai Akhir Hayat...

Kompas.com - 19/01/2024, 06:55 WIB
Baharudin Al Farisi,
Nursita Sari

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Sudah 17 tahun sejak 18 Januari 2007, Jaringan Solidaritas Korban untuk Keadilan (JSKK) menggelar kegiatan rutin bernama Aksi Kamisan yang berlangsung setiap Kamis di seberang Istana Negara, Jalan Merdeka Utara, Gambir, Jakarta Pusat.

Aksi Kamisan menjadi wadah bagi korban dan keluarga korban kasus pelanggaran hak asasi manusia (HAM) di masa lalu untuk menuntut keadilan dari negara. Sebab, selama puluhan tahun, kasus ini dibiarkan tanpa penyelesaian secara yudisial.

Gagasan soal Aksi Kamisan dicetuskan oleh ibunda Bernardinus Realino Norma Irmawan alias Wawan, Maria Katarina Sumarsih (71), dan istri pejuang HAM Munir Said Thalib, Suciwati (55).

Baca juga: Aksi Kamisan Sudah 17 Tahun Berlalu, Kapan Keadilan Itu Datang?

Untuk diketahui, Wawan yang merupakan mahasiswa Universitas Katolik Indonesia Atma Jaya menjadi salah satu korban penembakan dalam Tragedi Semanggi I pada 11-13 November 1998.

Sementara itu, Munir meninggal setelah diracun di udara dalam perjalanan menuju Belanda pada September 2004.

Dalam rapat JSKK, Sumarsih mengusulkan payung sebagai simbol yang digunakan saat aksi.

Kemudian, Suciwati memberikan ide pakaian peserta aksi serba hitam, sebagai lambang keteguhan dalam mencintai manusia.

Aksi Kamisan terinspirasi dari ibu-ibu Plaza de Mayo yang melakukan aksi damai untuk memprotes penghilangan dan pembunuhan anak-anak mereka oleh Junta Militer Argentina.

Seperti halnya ibu-ibu Plaza de Mayo, Sumarsih dan JSKK menggelar aksi di depan Istana Merdeka, Jakarta, yang dianggap sebagai simbol kekuasaan.

Diam dan tutup mata

Korban dan keluarga korban serta pegiat HAM berkumpul di seberang Istana Negara pada hari peringatan 17 tahun Aksi Kamisan, Kamis (18/1/2024).

Mereka berdiri dan berbaris secara teratur menghadap tempat kerja orang nomor satu di Indonesia, yakni Presiden Joko Widodo.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, mereka mengenakan pakaian serba hitam serta dilengkapi payung warna serupa. Di payung tersebut tertulis sejumlah pelanggaran HAM berat yang sampai saat ini “dicuekkan” negara.

Baca juga: Istri Munir: 17 Tahun Aksi Kamisan, Hal yang Memprihatikan

Di depan mereka terdapat sejumlah foto korban berwarna hitam putih yang ditempelkan di atas kain hitam.

Beberapa di antaranya adalah korban penculikan di Aceh Zainal Abidin, korban peristiwa Talangsari Azwar Kaili, korban peristiwa Jamboe Keupok Mukminin, korban peristiwa 65/66 Supradi.

Sama seperti Aksi Kamisan yang sudah-sudah, mereka hanya diam tanpa mengeluarkan satu patah kata pun. Mereka juga menutup mata memakai kain berwarna hitam.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ulah Meresahkan Wanita di Depok, Mengaku Malaikat lalu Paksa Warga Beri Uang Sambil Marah-marah

Ulah Meresahkan Wanita di Depok, Mengaku Malaikat lalu Paksa Warga Beri Uang Sambil Marah-marah

Megapolitan
Anies Baswedan Siap Ikut Pilkada Jakarta 2024, PKS Tunggu Keputusan DPP

Anies Baswedan Siap Ikut Pilkada Jakarta 2024, PKS Tunggu Keputusan DPP

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Karyawan Toko Terkait Perampokan 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2

Polisi Akan Periksa Karyawan Toko Terkait Perampokan 18 Jam Tangan Mewah di PIK 2

Megapolitan
Formula E Jakarta Ditunda Tahun Depan, Heru Budi: Nanti Tanya Gubernur yang Baru

Formula E Jakarta Ditunda Tahun Depan, Heru Budi: Nanti Tanya Gubernur yang Baru

Megapolitan
'Malaikat' Mampir 7 Kali ke Rumahnya, Warga: Dikasih Rp 50.000 Minta Rp 200.000, Enggak Puas

"Malaikat" Mampir 7 Kali ke Rumahnya, Warga: Dikasih Rp 50.000 Minta Rp 200.000, Enggak Puas

Megapolitan
Tiket Ancol Gratis Spesial HUT DKI Setelah Pukul 17.00 WIB, Ini Syarat dan Ketentuannya

Tiket Ancol Gratis Spesial HUT DKI Setelah Pukul 17.00 WIB, Ini Syarat dan Ketentuannya

Megapolitan
Dudung Abdurachman Tegaskan Tak Maju Pilkada Jakarta 2024

Dudung Abdurachman Tegaskan Tak Maju Pilkada Jakarta 2024

Megapolitan
Polisi Usut Dugaan Sekuriti dan Karyawan Terlibat Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2

Polisi Usut Dugaan Sekuriti dan Karyawan Terlibat Perampokan Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2

Megapolitan
Pemerintah Segera Bentuk Satgas Judi Online, Fahira Idris Berikan Beberapa Catatan

Pemerintah Segera Bentuk Satgas Judi Online, Fahira Idris Berikan Beberapa Catatan

Megapolitan
Aset Rusunawa Marunda Dijarah Maling, Heru Budi: Kami Tangkap Pelakunya

Aset Rusunawa Marunda Dijarah Maling, Heru Budi: Kami Tangkap Pelakunya

Megapolitan
Anies Mau Kembalikan Jakarta ke Relnya, Gerindra: Dulu Gubernurnya Siapa?

Anies Mau Kembalikan Jakarta ke Relnya, Gerindra: Dulu Gubernurnya Siapa?

Megapolitan
Politikus Gerindra Sebut Ada yang 'Meriang' dan Buru-buru Deklarasi Usai Partainya Cek Ombak Pilkada Jakarta

Politikus Gerindra Sebut Ada yang "Meriang" dan Buru-buru Deklarasi Usai Partainya Cek Ombak Pilkada Jakarta

Megapolitan
Geliat di Kampung Konfeksi Tambora, Industri Tak Kecil di Dalam Gang Kecil...

Geliat di Kampung Konfeksi Tambora, Industri Tak Kecil di Dalam Gang Kecil...

Megapolitan
Pilu Wanita di Tangsel, Dipukuli Pacar hingga Babak Belur dan Disekap gara-gara Hilangkan Ponsel

Pilu Wanita di Tangsel, Dipukuli Pacar hingga Babak Belur dan Disekap gara-gara Hilangkan Ponsel

Megapolitan
Ruang Sauna di Jakarta Barat Diduga Terbakar, Tak Ada Korban Jiwa

Ruang Sauna di Jakarta Barat Diduga Terbakar, Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com