Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menikmati Hari Libur Terakhir Lebaran di Ancol Sebelum Masuk Kerja

Kompas.com - 16/04/2024, 08:48 WIB
Dinda Aulia Ramadhanty,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah lebih kurang 10 hari libur panjang untuk merayakan Idul Fitri 1445 Hijriah, akhirnya masyarakat sudah harus kembali beraktivitas, baik masuk kerja maupun sekolah mulai hari ini.

Oleh sebab itu, banyak orang memanfaatkan hari libur terakhirnya dengan efisien karena ragu dan mungkin sulit menemukan waktu santai bersama keluarga.

Taman Impian Jaya Ancol (TIJA) menjadi destinasi wisata yang digandrungi setiap tahunnya karena variasi pilihan tempat dan jam operasional berlangsung hingga larut malam.

Hal tersebut terlihat dari data pengunjung Ancol hari Senin (15/4/2024) per 19.00 WIB yang masih menyentuh angka 57.200 pengunjung, di hari terakhir libur. 

Baca juga: Hingga Senin Malam, Pengunjung Ancol Sentuh Angka 57.200 Orang

Semalam, angka tersebut masih diperkirakan naik hingga tengah malam karena jam operasional Ancol yang masih berlangsung hingga pukul 23.00 WIB.

"Naik tipis ya dari perkiraan saya tadi siang (40.000 pengunjung)," kata Corporate Communication PT Pembangunan Jaya Ancol Tbk Ariyadi Eko Nugroho saat dihubungi Kompas.com, Senin.

Dengan harga tiket masuk Rp 30.000, pengunjung bebas berkeliling di kawasan Ancol termasuk pantai, yang buka sejak pukul 05.00-00.00 WIB.

 

Bersantai di pantai

Menggelar tikar dan makan siang dari bekal yang dibawa dari rumah adalah pemandangan lumrah yang bisa dilihat di sepanjang pinggir Pantai Ancol.

Salah satunya adalah Ria (37) dan keluarga beranggotakan delapan orang, yang menempuh perjalanan selama satu jam menggunakan mobil dari Bekasi Barat.

Mereka asyik bercengkerama tentang topik apa pun yang terlintas di pikiran mereka.

Bahkan, ayahnya yang bernama Aspani (73) dan istri tengah asyik rebahan beralaskan tikar sambil sesekali mengipasi dirinya dengan tangan karena matahari yang terik. 

Baca juga: Trik Irit Wisatawan Bekasi Piknik di Pantai Ancol: Bawa Termos dan Rantang Sendiri

Purnawati (38) (kanan) warga Bogor yang berpiknik dengan keluarga di Pantai AncolKOMPAS.com/RIZKY SYAHRIAL Purnawati (38) (kanan) warga Bogor yang berpiknik dengan keluarga di Pantai Ancol

Saat berbincang dengan Kompas.com, mereka layaknya keluarga penuh gurauan dan celotehan karena tak ragu menyambut hangat supaya menghapus rasa canggung dengan orang baru.

"Tadi habis makan, sekarang bengong bareng sambil rumpi apa saja sih," kata Ria sambil tertawa, Senin. 

Ria mengungkapkan, rumpi di pinggir pantai ini jadi selingan kegiatan sembari menunggu langit tidak terlalu terik.

"Ini kita belum main air di pantai, masih panas kalau jam segini. Tuh cuma anak yang berani berenang duluan," ujar Ria. 

Baca juga: Enggan Pulang, Sejumlah Pengunjung Terpesona Pertunjukan Air Mancur di Ancol

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Megapolitan
Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Megapolitan
Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Megapolitan
Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Megapolitan
Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Megapolitan
Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Megapolitan
Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Megapolitan
Supaya Nyaman, Pekerja Harap Debu Tebal di Terminal Kontainer Pelabuhan Tanjung Priok Segera Dibersihkan

Supaya Nyaman, Pekerja Harap Debu Tebal di Terminal Kontainer Pelabuhan Tanjung Priok Segera Dibersihkan

Megapolitan
Peremas Payudara Beraksi di Bojonggede, Korbannya Ibu yang Sedang Gandeng Anak

Peremas Payudara Beraksi di Bojonggede, Korbannya Ibu yang Sedang Gandeng Anak

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com