Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Pemudik Habiskan Rp 164.000 dari Palembang ke Yogyakarta, Sempat Jadi Penumpang Ilegal dan Dibawa Sekuriti

Kompas.com - 17/04/2024, 08:10 WIB
Shinta Dwi Ayu,
Jessi Carina

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemudik bernama Irham (25) dan Erwin (22) mengaku hanya menghabiskan uang sebesar Rp 164.000 dari kampung halamannya di Palembang menuju ke tempat rantaunya di Yogyakarta.

"Kalau ditotal cuma Rp 164.000 habisnya," ucap Irham ketika berbincang dengan Kompas.com, Selasa (16/4/2024).

Irham bercerita, perjalanan dimulai dari ia dan Erwin yang ingin singgah dulu di Bandar Lampung untuk bersilahturahmi dengan sang guru yang sudah lama tidak bertemu, sebelum pulang ke Yogyakarta.

Irham dan Erwin berniat untuk naik bus dari daerah Lubuklinggau, Sumatera Selatan, menuju ke Bandar Lampung.

Baca juga: Berdiri Hampir Satu Jam, Pemudik Minta Tempat Duduk di Stasiun Pasar Senen Ditambah

Saat tengah menunggu bus, salah seorang sopir travel menghampiri Irham dan Erwin yang sedang berada di pinggir jalan.

"Tiba-tiba ada orang yang nyamperin aku, di mana dia adalah sopir travel. Aku enggak kenal dia, tapi dia kenal aku, karena dulu bapak aku sopir travel," sambungnya.

Sopir travel itu pun menawarkan tebengan kepada Irham dan Erwin secara gratis sampai ke Bandar Lampung, karena tujuannya sama.

Mendapatkan tebengan itu, membuat Irham dan Erwin irit ongkos sebesar Rp 400.000 masing-masing.

Usai bersilaturahmi ke rumah guru pada Senin (15/4/2024), mereka berniat untuk melanjutkan perjalanan dari Bandar Lampung ke Stasiun Pasar Senen dengan menaiki bus.

Namun, setibanya di Pelabuhan Bakauheni, Irham dan Erwin melihat antrean bus yang hendak menyeberang mengular panjang karena saat itu sedang arus balik.

Baca juga: Puas Mudik Naik Kereta, Pemudik Soroti Mudahnya Reschedule Jadwal Keberangkatan

Akhirnya, Erwin dan Irham memutuskan untuk naik kapal secara mandiri saja tanpa naik bus.

"Terus aku dikasih tahu sama Erwin udah mending enggak usah naik bus dari Lampung. Tapi, kita ngeteng aja, dan naik kapal secara mandiri bayar Rp 22.000 dari Bakauheni ke Merak itu perjalanan tiga jam," jelasnya

Mereka sampai di Merak sekitar pukul 24.00 WIB. Keduanya berniat mau langsung melanjutkan perjalanan menuju Stasiun Pasar Senen dengan kereta api lokal.

Namun, karena sudah terlalu larut malam, kereta api lokal dari Merak pun sudah tidak ada. Kereta baru ada lagi pukul 05.00 WIB pada Selasa (16/4/2024) dengan tujuan Rangkasbitung.

Akan tetapi, tiket KRL di jam itu sudah habis. Erwin dan Irham pun sempat kebingungan, karena jika tak naik kereta dari Merak pagi itu, mereka akan tertinggal kereta api menuju Yogyakarta dari Pasar Senen.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

3.772 Kendaraan Ditilang karena Lawan Arah di 17 Lokasi di Jakarta

Megapolitan
Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Polisi Sebut Pengunjung di Tebet Eco Park Tertimpa Dahan Pohon Flamboyan

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Supian Suri Dilaporkan Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN, Bawaslu Teruskan ke KASN

Megapolitan
Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Supian Suri Dilaporkan ke Bawaslu Depok Terkait Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN

Megapolitan
Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Pengamat : Ahok Punya Kelebihan Buat Maju Pilkada DKI 2024

Megapolitan
Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Pohon Tumbang Timpa Seorang Pengunjung Tebet Eco Park, Korban Dilarikan ke Rumah Sakit

Megapolitan
Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Kecelakaan Tewaskan Pengendara Motor di Basura Jaktim, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

3 ASN Pemkot Ternate Ditetapkan sebagai Tersangka Kasus Narkoba di Jakarta

Megapolitan
Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Kronologi Mobil Tabrakan dengan Pikap dan Motor di Depok, Pengemudi Hilang Kendali

Megapolitan
Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Tembak Kaki Pembunuh Imam Mushala, Polisi: Ada Indikasi Melarikan Diri

Megapolitan
Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Toyota Yaris Tabrak Mobil Pikap dan Motor di Depok, 5 Orang Luka-luka

Megapolitan
Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Demi Kelabui Polisi, Galang Cukur Kumis dan Potong Rambut Usai Bunuh Imam Mushala di Kebon Jeruk

Megapolitan
Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Ditusuk Sedalam 19 Cm, Imam Mushala di Kebon Jeruk Meninggal Saat Dirawat di RS

Megapolitan
Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Dharma Pongrekun Ikut Pilkada DKI Jalur Independen, Pengamat : Harus Dapat Simpati Warga Buat Menang

Megapolitan
Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Polisi Periksa 4 Saksi Kasus Tewasnya Rojali, Korban Penganiayaan di Bogor

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com