Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kronologi Komplotan Remaja Salah Bacok Korban saat Hendak Tawuran di Cimanggis Depok

Kompas.com - 22/05/2024, 17:45 WIB
Dinda Aulia Ramadhanty,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

DEPOK, KOMPAS.com - Seorang pria berinisial MFN (21) menjadi korban salah bacok di Cimanggis, Kota Depok.

Insiden terjadi pada Minggu (19/5/2024) sekitar pukul 04.00 WIB. Saat itu, korban sedang bersama saudaranya yang hendak mengantar temannya pulang ke rumah.

"Mereka sekitar pukul 04.00 WIB berangkat dari rumahnya setelah main gim Mobile Legends di Kompleks Perindustrian. Mereka mau mengantar temannya bernama Fajar pulang ke (daerah) Areman," kata Wakapolres Metro Depok AKBP Eko Wahyu Fredian, Selasa (21/5/2024).

Baca juga: Polisi Temukan Markas Gangster yang Bacok Remaja di Depok

Di langit yang masih gelap, korban bersama saudara kandung dan temannya berboncengan motor.

Di perjalanan, mereka melihat kawanan remaja dengan motornya, yang diperkirakan kurang lebih delapan orang.

"Dari arah berlawanan diadang sekitar beberapa orang ya, ada cukup banyak, lebih dari delapan remaja yang mereka tidak dikenal dan membawa senjata tajam (sajam)," ujar Eko.

Korban dan dua lainnya juga melihat kelompok itu meletakkan senjatanya di atas aspal untuk menakuti.

Mereka bertiga lantas kabur dan mengarahkan kendaraannya ke Jalan Nurul Hikmah.

"Jadi dari lawannya ini ada yang menempelkan senjatanya di atas aspal sehingga korban pada saat mengetahui ada sajam, ya ketakutan. Kemudian mereka mengarahkan kendaraannya ke Jalan Nurul Hikmah," terang Eko.

Baca juga: Remaja di Depok Dibacok Gangster, Polisi: Pelaku Salah Sasaran

Namun, jalan yang dilalui korban ternyata terhalang portal sehingga mengharuskan mereka turun dari motor dan lari.

"Korban bersama dua orang lainnya lari (Fauzi dan Fajar), namun korban terjatuh. Dan pada saat jatuh, pelaku yang mengejar sebanyak empat orang langsung membacok korban," lanjut Eko.

Salah satu pelaku berinisial MR memegang celurit untuk membacok korban.

"Salah satu pelaku atas nama MR ini membacok betisnya, kemudian salah satu pelaku lagi yang masih masuk daftar pencarian orang (DPO) membacok tangannya," ungkap Eko.

Saat korban baru kembali ke posisi duduk, pelaku juga menginjak-injak korban dan meninggalkannya terkapar di tempat.

Tak lama kemudian, dua teman korban yang sempat lari dari TKP kembali menemui korban.

Baca juga: Pemerkosa Remaja di Tangsel Mundur dari Staf Kelurahan, Camat: Dia Kena Sanksi Sosial

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Porsche Tabrak Belakang Truk di Tol Dalam Kota, Pengemudinya Tewas, Penumpang Syok Berat

Porsche Tabrak Belakang Truk di Tol Dalam Kota, Pengemudinya Tewas, Penumpang Syok Berat

Megapolitan
Bocoran Rencana Puncak HUT Ke-497 DKI Jakarta, Ada Acara Hiburan Rakyat di Monas

Bocoran Rencana Puncak HUT Ke-497 DKI Jakarta, Ada Acara Hiburan Rakyat di Monas

Megapolitan
Dulunya Hobi Coret-coret Tanpa Izin, Seniman Grafiti Ini Nyaris Diciduk Polisi dan Dikejar Satpam

Dulunya Hobi Coret-coret Tanpa Izin, Seniman Grafiti Ini Nyaris Diciduk Polisi dan Dikejar Satpam

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembacok Seorang Pemuda di Matraman, Satu Pelaku Masih Buron

Polisi Tangkap Pembacok Seorang Pemuda di Matraman, Satu Pelaku Masih Buron

Megapolitan
Ketika Maling 'Gentayangan' di Rusunawa Marunda, Nekat Curi Semua Isi Rusun Secara Terang-terangan

Ketika Maling "Gentayangan" di Rusunawa Marunda, Nekat Curi Semua Isi Rusun Secara Terang-terangan

Megapolitan
Perjalanan Fermul Jadi Seniman Grafiti, Dimulai sejak SD hingga Menjadi Youtuber

Perjalanan Fermul Jadi Seniman Grafiti, Dimulai sejak SD hingga Menjadi Youtuber

Megapolitan
Wastro, Pelukis Jalanan di Glodok yang Pernah Jadi Desainer di Galeri Furnitur Da Vinci

Wastro, Pelukis Jalanan di Glodok yang Pernah Jadi Desainer di Galeri Furnitur Da Vinci

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 19 Juni 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 19 Juni 2024

Megapolitan
Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 19 Juni 2024

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 19 Juni 2024

Megapolitan
Heru Budi Ziarah ke Makam Pahlawan Jelang Ulang Tahun Kota Jakarta

Heru Budi Ziarah ke Makam Pahlawan Jelang Ulang Tahun Kota Jakarta

Megapolitan
Agar Kesejahteraan Meningkat, Warga Rusun Marunda Akan Diberdayakan di Bidang Tata Boga dan WO

Agar Kesejahteraan Meningkat, Warga Rusun Marunda Akan Diberdayakan di Bidang Tata Boga dan WO

Megapolitan
Dharma Pongrekun-Kun Wardana Sebut Tombol Unggah Data Hilang dari Silon Selama Puluhan Jam

Dharma Pongrekun-Kun Wardana Sebut Tombol Unggah Data Hilang dari Silon Selama Puluhan Jam

Megapolitan
Diisukan Ada Bentrokan Susulan Antarormas di Pasar Minggu, Polisi Perketat Penjagaan di Lokasi

Diisukan Ada Bentrokan Susulan Antarormas di Pasar Minggu, Polisi Perketat Penjagaan di Lokasi

Megapolitan
Dharma Pongrekun-Kun Wardana Akan Ajukan Gugatan ke Bawaslu Usai Tak Lolos Verifikasi Pilkada Jakarta

Dharma Pongrekun-Kun Wardana Akan Ajukan Gugatan ke Bawaslu Usai Tak Lolos Verifikasi Pilkada Jakarta

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini, 19 Juni 2024, dan Besok: Siang ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini, 19 Juni 2024, dan Besok: Siang ini Cerah Berawan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com