Ada 988 Penderita HIV di Depok

Kompas.com - 21/02/2018, 07:22 WIB
Ilustrasi HIV/AIDS thinkstock/vchalIlustrasi HIV/AIDS
|

DEPOK, KOMPAS.com - Hingga akhir 2017, Komisi Penanggulangan AIDS Kota Depok mencatat, 988 orang penderita HIV berada di Kota Depok.

Dari jumlah tersebut, 353 orang di antaranya adalah orang dengan perilaku LSL (lelaki seks lelaki) atau gay.

"Data menyebutkan bahwa penularan HIV di antaranya akibat perilaku homo seksual yaitu LSL," kata Ketua Lembaga Konsultasi Kesejahteraan Keluarga (LK3) Kota Depok Wulandari Eka Sari kepada Kompas.com, Selasa (20/2/2018) malam.

Baca juga : Bina Kelompok LGBT, Pemkot Depok Bentuk Tim Terpadu

Menurut Wulan, cukup banyaknya penderita HIV di Kota Depok ini diperhatikan secara khusus oleh pemerintah dan masyarakat.

Fenomena penderita HIV ini, kata Wulan, hanyalah puncak gunung es yang terlihat permukaannya saja. Ada banyak permasalahan di balik semakin meningkat dan menyebarnya penderita HIV.

"Kasus perzinahan dan LGBT merupakan bagian dari permasalahan di balik puncak gunung es tersebut," ucap Wulan.

Baca juga : Sudah Jadi Korban Perkosaan, Terinveksi HIV, Dipidana Pula...

Terkait LGBT, LK3 kota Depok menyiapkan perangkat pendampingan bagi mereka. Selain itu, kata dia, LK3 kota Depok melakukan sosialisasi di masyarakat agar memperhatikan aspek interaksi suami istri dan pola asuh anak sehingga tidak terjadi kemungkinan yang menyebabkan munculnya perilaku LGBT.


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Pemalsuan Buku Uji KIR, DKI Lakukan Digitalisasi KIR

Cegah Pemalsuan Buku Uji KIR, DKI Lakukan Digitalisasi KIR

Megapolitan
Sidang Ditunda, Keluarga 29 Karyawan Sarinah Terdakwa Kerusuhan 21-22 Mei Kecewa

Sidang Ditunda, Keluarga 29 Karyawan Sarinah Terdakwa Kerusuhan 21-22 Mei Kecewa

Megapolitan
Waduk Cimanggis Sempat Mangkrak karena Masalah Pembebasan Lahan

Waduk Cimanggis Sempat Mangkrak karena Masalah Pembebasan Lahan

Megapolitan
10 Terdakwa Kasus Kerusuhan 22 Mei di Petamburan Vonis 4 Bulan Penjara

10 Terdakwa Kasus Kerusuhan 22 Mei di Petamburan Vonis 4 Bulan Penjara

Megapolitan
Gaji Lebih Rendah dari Anggota, Mengapa Zita Anjani Mau Jadi Pimpinan DPRD DKI?

Gaji Lebih Rendah dari Anggota, Mengapa Zita Anjani Mau Jadi Pimpinan DPRD DKI?

Megapolitan
Pencari Suaka Diwajibkan Gulung Tenda Pukul 06.00 WIB

Pencari Suaka Diwajibkan Gulung Tenda Pukul 06.00 WIB

Megapolitan
Rezeki Pedagang Asongan di Balik Riuh Demonstran di Gedung KPK

Rezeki Pedagang Asongan di Balik Riuh Demonstran di Gedung KPK

Megapolitan
Pegawai KPK Nyanyi Gugur Bunga, Aksi Berakhir Ricuh

Pegawai KPK Nyanyi Gugur Bunga, Aksi Berakhir Ricuh

Megapolitan
Wali Kota Jakut Apresiasi Kepolisian yang Segel Pabrik Peleburan Aluminium di Cilincing

Wali Kota Jakut Apresiasi Kepolisian yang Segel Pabrik Peleburan Aluminium di Cilincing

Megapolitan
1 Rumah di Jelambar Terbakar gara-gara Api dari Kayu Bakar

1 Rumah di Jelambar Terbakar gara-gara Api dari Kayu Bakar

Megapolitan
Mulai 20 September, Ada Uji Coba Jalur Sepeda di 17 Jalur di Jakarta

Mulai 20 September, Ada Uji Coba Jalur Sepeda di 17 Jalur di Jakarta

Megapolitan
Jaksa Belum Siap, Tuntutan 29 Karyawan Sarinah Terkait Kerusuhan 21-22 Mei Ditunda

Jaksa Belum Siap, Tuntutan 29 Karyawan Sarinah Terkait Kerusuhan 21-22 Mei Ditunda

Megapolitan
4 Penjudi Ditangkap di Tambora, Set Domino Disita

4 Penjudi Ditangkap di Tambora, Set Domino Disita

Megapolitan
Gaji Anggota DPRD DKI Rp 111 Juta, Setelah Dipotong Tinggal Rp 45 Juta

Gaji Anggota DPRD DKI Rp 111 Juta, Setelah Dipotong Tinggal Rp 45 Juta

Megapolitan
Surat Peringatan Pajak Kendaraan Dikirim Maksimal 14 Hari Sebelum Tenggat

Surat Peringatan Pajak Kendaraan Dikirim Maksimal 14 Hari Sebelum Tenggat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X