Dari Musik sampai Politik, Peristiwa Bersejarah di GBK

Kompas.com - 11/07/2018, 09:07 WIB
Wajah baru Stadion Utama GBK Senayan Jakarta yang akan diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu, 14 Januari 2018.Dokumentasi Adhi Karya Wajah baru Stadion Utama GBK Senayan Jakarta yang akan diresmikan Presiden Joko Widodo pada Minggu, 14 Januari 2018.

JAKARTA, KOMPAS.com - Meski dibangun untuk perhelatan olahraga Asian Games 1962 dengan berbagai arenanya, Gelora Bung Karno berkembang menjadi lokasi untuk banyak kepentingan publik mulai dari seni budaya, perdagangan, keagamaan, sosial, hingga urusan politik.

Dikutip dari buku Dari Gelora Bung Karno ke Gelora Bung Karno (2004), Julius Pour menulis pemain sepakbola legendaris Pele muncul di Stadion Utama pada 21 Juni 1972 untuk menunjukkan kebolehannya dalam laga persahabatan Santos melawan PSSI.

Ia kembali lagi pada 10 Desember 1973 untuk melatih siswa Yayasan Sekolah Sepakbola di Stadion Utama, namun akhirnya batal karena ia jatuh sakit saat di Jakarta.

Tak hanya Pele, bintang sepak bola kenamaan asal belanda Johan Cruyff mempersembahkan penampilan terakhirnya di Stadion Utama pada 25 Mei 1984 sebelum mengundurkan diri.

Baca juga: Pembangunan GBK yang Sempat Ditolak Gubernur Jakarta...

Pada 20 Oktober 1973, Mohammad Ali menang 12 ronde melawan Rudi Lubbers di Stadion Utama dalam pertarungan tinju kelas berat dunia.

Penyelenggara acara sempat mengundang pawang hujan dari Aceh, Banten, Jawa Timur, dan Maluku untuk mensukseskan acara ini.

Kelompok penerjun wanita dari Amerika Serikat antara lain Misty Blues dan Chutin’ Star juga pernah beratraksi di Stadion Utama pada 20 September 1990.

Pertunjukan adu banteng bahkan pernah digelar pada 27 April 1969 dengan menampilkan bintang matador José Cortez.

Ilusionis legendaris David Copperfield pernah menunjukkan kebolehannya ‘menipu’ penonton di Istora Senayan pada 17-20 September 1993. Pada Juni 1996, Copperfield kembali tampil menyihir di Istora.

Baca juga: Perubahan dan Asal Usul Nama Gelora Bung Karno

Konser musik

Di kancah musik, sejumlah musisi legendaris tercatat pernah menggelar konser di Gelora Bung Karno. Pada 4-5 Desember 1975, Deep Purple berhasil mengumpulkan puluhan ribu penonton di Stadion Utama. Grup band kulit hitam asal Inggris Osibisa juga tercatat pernah manggung pada 1978. NHK Symphony Orchestra yang dipimpin Yuzo Toyama juga pernah memukau Balai Sidang pada 2 September 1979.

Al Jarreau mengguncang penggemarnya di tahun 1978 lewat konser di Balai Sidang. Tiga pekan kemudian, tepatnya pada 23 Juni, penyanyi legendaris Gloria Estefan menggelar konser bersama grup Miami Sound Machine (MLM) di Balai Sidang.

Pada 5 September 1984, The New York Philharmonic Orchestra tampil dengan dramatis dan menggugah di Balai Sidang.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Wali Kota Tidak Ada, Pertemuan BMPS dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buntu

Wali Kota Tidak Ada, Pertemuan BMPS dengan Dinas Pendidikan Kota Bekasi Buntu

Megapolitan
Selain yang Dinyanyikan Wali Kota Depok, Dishub Siapkan Lagu Lain untuk di Lampu Merah

Selain yang Dinyanyikan Wali Kota Depok, Dishub Siapkan Lagu Lain untuk di Lampu Merah

Megapolitan
'Seabrek' Tugas Pemadam Kebakaran: Padamkan Api, Tangkap Biawak hingga Melepas Cincin

"Seabrek" Tugas Pemadam Kebakaran: Padamkan Api, Tangkap Biawak hingga Melepas Cincin

Megapolitan
Lagu yang Disetel di Lampu Merah Depok Bukan untuk Atasi Macet atau Hibur Warga

Lagu yang Disetel di Lampu Merah Depok Bukan untuk Atasi Macet atau Hibur Warga

Megapolitan
Penjelasan Dishub Soal Lagu Wali Kota Depok yang Akan Disetel di Lampu Merah

Penjelasan Dishub Soal Lagu Wali Kota Depok yang Akan Disetel di Lampu Merah

Megapolitan
Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Pimpinan Pansus Wagub DKI Dukung Fraksi Demokrat yang Mau Laporkan Politisi PSI

Megapolitan
Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Bicara Politik Uang dalam Pemilihan Wagub DKI, PSI Bingung Fraksi Demokrat yang Tersinggung

Megapolitan
Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Sampaikan Duplik, Jokdri Berkukuh Tak Bersalah dalam Kasus Perusakan Barang Bukti

Megapolitan
Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Depok Uji Coba Pemutaran Lagu di Lampu Merah, Agustus Mendatang

Megapolitan
Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Kasus Usulan Tak Pasang Foto Presiden, Keluarga Tersangka Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

SMP Negeri Dadakan Disebut Anak Haram, Disdik Bekasi Sebut Sudah Sesuai Kajian

Megapolitan
Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Ramai Surat Tilang ETLE, Berikut Tarif Resmi Denda Pelanggaran Lalu Lintas

Megapolitan
Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Warga Diimbau Tak Buang Sampah Lagi ke Kali Tegal Amba

Megapolitan
Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Pro Kontra Warga Depok Tanggapi Wacana Pemilik Mobil Harus Punya Garasi

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Sebuah Mobil Tabrak Separator Busway lalu Terguling di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Close Ads X