Dirut Jakpro yang Dicopot dan Diganti Eks Direktur Pertamina

Kompas.com - 12/07/2018, 08:34 WIB
Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heragandhi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/1/2018). KOMPAS.com/NURSITA SARIDirektur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heragandhi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencopot Satya Heragandhi sebagai Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro). Satya dicopot lewat rapat umum pemegang saham (RUPS) luar biasa yang berlangsung Selasa (10/7/2018).

Anies membantah ada kesalahan yang dilakukan oleh Satya. Ia menyebut justru karena Satya sangat fasih soal light rail transit (LRT), ia dipersiapkan untuk mengisi jabatan di perusahaan operasional LRT yang akan dibentuk DKI.

"Jadi bukan Pak Satya hilang. Enggak, justru Pak Satya yang sudah menguasai soal LRT kita ingin Pak Satya fokus di LRT Jakarta," ujar Anies, Rabu (12/7/2018).


Baca juga: Anies Sebut Mantan Dirut Jakpro Akan Ditempatkan di LRT Jakarta

Satya digantikan oleh bekas Direktur Manajemen Aset PT Pertamina Dwi Wahyu Daryoto. Anies mengatakan Dwi Wahyu adalah sosok yang tepat memimpin BUMD Jakarta. Dwi menguasai pengelolaan aset, bidang yang selama ini masih menjadi pekerjaan rumah bagi Jakarta.

"Kita alhamdulillah mendapatkan seorang dirut yang punya pengalaman di bidang pengelolaan aset yang baik," kata Anies di Jakarta Pusat, Rabu (11/7/2018).

Dwi Wahyu Daryoto, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro) yang baru saat dijumpai di DPRD DKI Jakarta, Rabu (11/7/2018).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Dwi Wahyu Daryoto, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro) yang baru saat dijumpai di DPRD DKI Jakarta, Rabu (11/7/2018).

Dwi mengatakan masuknya ia ke Jakpro bermula dari pencopotannya sebagai Direktur Manajemen Aset PT Pertamina pada April 2018 lalu. Tak lama, ia kemudian melamar untuk posisi Jakpro melalui panitia seleksi.

"Karena sesuai sama kompetensi saya kan. Saya di Pertamina Direktur Manajemen Aset jadi agak berhubungan lah dengan bisnisnya Jakpro. Saya juga punya kompetensi di human capital karena waktu itu (sebelumnya) Direktur SDM," kata Dwi.

Dwi tercatat mulai masuk PT Pertamina pada Desember 2014 silam. Saat itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno menambah direksi setelah mendapatkan usulan dari mantan Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto, dan berkonsultasi dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kala itu, Sudirman Said.

Baca juga: Sepak Terjang Dwi Wahyu Daryoto, Dirut Jakpro Pilihan Anies

Bagi Dwi, sosok Sudirman tak asing. Sudirman adalah seniornya di STAN. Sudirman angkatan 1985 sementara Dwi angkatan 1986. Namun Dwi membantah ia mendapat posisi di Jakpro melalui Sudirman yang merupakan bekas tim sukses Anies-Sandi.

"Percaya atau enggak tapi saya jamin demi Allah (sebelum dan saat proses seleksi) tidak ada komunikasi dengan Pak Dirman apalagi dengan Pak Gubernur juga dengan Pak Sandi," ujar Dwi.

Hubungan Dwi dengan Sandiaga juga bukan kali ini saja. Sebelum berkiprah di Pertamina, Dwi bekerja di Pricewaterhousecoopers (PWC) dari tahun 1998 dengan posisi terakhir sebagai partner. Jasa PWC digunakan oleh perusahaan-perusahaan milik Sandiaga.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X