Dirut Jakpro yang Dicopot dan Diganti Eks Direktur Pertamina - Kompas.com

Dirut Jakpro yang Dicopot dan Diganti Eks Direktur Pertamina

Kompas.com - 12/07/2018, 08:34 WIB
Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heragandhi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/1/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heragandhi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Pulomas, Jakarta Timur, Selasa (23/1/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mencopot Satya Heragandhi sebagai Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro). Satya dicopot lewat rapat umum pemegang saham (RUPS) luar biasa yang berlangsung Selasa (10/7/2018).

Anies membantah ada kesalahan yang dilakukan oleh Satya. Ia menyebut justru karena Satya sangat fasih soal light rail transit (LRT), ia dipersiapkan untuk mengisi jabatan di perusahaan operasional LRT yang akan dibentuk DKI.

"Jadi bukan Pak Satya hilang. Enggak, justru Pak Satya yang sudah menguasai soal LRT kita ingin Pak Satya fokus di LRT Jakarta," ujar Anies, Rabu (12/7/2018).

Baca juga: Anies Sebut Mantan Dirut Jakpro Akan Ditempatkan di LRT Jakarta

Satya digantikan oleh bekas Direktur Manajemen Aset PT Pertamina Dwi Wahyu Daryoto. Anies mengatakan Dwi Wahyu adalah sosok yang tepat memimpin BUMD Jakarta. Dwi menguasai pengelolaan aset, bidang yang selama ini masih menjadi pekerjaan rumah bagi Jakarta.

"Kita alhamdulillah mendapatkan seorang dirut yang punya pengalaman di bidang pengelolaan aset yang baik," kata Anies di Jakarta Pusat, Rabu (11/7/2018).

Dwi Wahyu Daryoto, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro) yang baru saat dijumpai di DPRD DKI Jakarta, Rabu (11/7/2018).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Dwi Wahyu Daryoto, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro) yang baru saat dijumpai di DPRD DKI Jakarta, Rabu (11/7/2018).

Dwi mengatakan masuknya ia ke Jakpro bermula dari pencopotannya sebagai Direktur Manajemen Aset PT Pertamina pada April 2018 lalu. Tak lama, ia kemudian melamar untuk posisi Jakpro melalui panitia seleksi.

"Karena sesuai sama kompetensi saya kan. Saya di Pertamina Direktur Manajemen Aset jadi agak berhubungan lah dengan bisnisnya Jakpro. Saya juga punya kompetensi di human capital karena waktu itu (sebelumnya) Direktur SDM," kata Dwi.

Dwi tercatat mulai masuk PT Pertamina pada Desember 2014 silam. Saat itu, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno menambah direksi setelah mendapatkan usulan dari mantan Direktur Utama Pertamina Dwi Soetjipto, dan berkonsultasi dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kala itu, Sudirman Said.

Baca juga: Sepak Terjang Dwi Wahyu Daryoto, Dirut Jakpro Pilihan Anies

Bagi Dwi, sosok Sudirman tak asing. Sudirman adalah seniornya di STAN. Sudirman angkatan 1985 sementara Dwi angkatan 1986. Namun Dwi membantah ia mendapat posisi di Jakpro melalui Sudirman yang merupakan bekas tim sukses Anies-Sandi.

"Percaya atau enggak tapi saya jamin demi Allah (sebelum dan saat proses seleksi) tidak ada komunikasi dengan Pak Dirman apalagi dengan Pak Gubernur juga dengan Pak Sandi," ujar Dwi.

Hubungan Dwi dengan Sandiaga juga bukan kali ini saja. Sebelum berkiprah di Pertamina, Dwi bekerja di Pricewaterhousecoopers (PWC) dari tahun 1998 dengan posisi terakhir sebagai partner. Jasa PWC digunakan oleh perusahaan-perusahaan milik Sandiaga.

"Saya kan auditornya Pak Sandi. Recapital, Adaro, auditornya pakai PWC jadi ya mohon maaf kalau beliau tahu saya," ujar Dwi Wahyu.

Baca juga: Sandiaga: Asli, Saya Enggak Tahu Dwi Wahyu Daftar Jadi Dirut Jakpro

Sandiaga sendiri mengaku tak ikut campur dalam proses seleksi. Ia mengaku tahu Dwi melamar untuk posisi dirut dan cukup senang karena tahu Dwi memiliki integritas yang baik.

"Sebelum saya text (pesan singkat) dia, dia text saya, dia bilang bahwa... Setelah disetujui oleh saya dan Pak Anies dia text dia bilang terima kasih atas amanahnya dan itu pertama kali kita berhubungan," ujar Sandiaga.

DPRD

Sehari setelah pengangkatan, Dwi langsung mengikuti rapat bersama Komisi B dan Komisi C DPRD DKI. Anggota Komisi C Cinta Mega, tak mempermasalahkan rekam jejak Dwi yang dicopot dari Pertamina.

"Ini kan dari pusat (BUMN) ke DKI (BUMD)," kata Cinta dalam rapat bersama jajaran direksi BUMD, Rabu siang.

Cinta mengatakan meski Dwi baru menjabat, ia harus mulai memikirkan pengembangan bisnis Jakpro. Ia meminta agar Dwi mampu membuat Jakpro memberikan pemasukan bagi DKI.

"Karena kalau saya terkesan business development-nya enggak jalan," kata Cinta.

Selain harus membangun bisnis Jakpro yang sehat, Dwi juga tengah dituntut untuk menyelesaikan proyek light rail transit (LRT) yang tenggatnya sebelum pelaksanaan Asian Games 2018. Proyek itu kini menunggu sertifikasi dari Kementerian Perhubungan dan tinggal menunggu penyelesaian di area depo.


Terkini Lainnya

Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Saat Istri Keluar Rumah, Kakek Ini Cabuli Bocah 13 Tahun Tetangganya

Regional
Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Viral, Penumpang Wanita Kejar Pesawat hingga ke Landasan Pacu karena Ketinggalan

Regional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Bupati Pakpak Bharat Diduga Instruksikan Semua Kepala Dinas untuk Atur Pengadaan

Nasional
Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Tiba di Surabaya, Jokowi Langsung Jalan-jalan ke Tunjungan Plaza

Nasional
Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Cerita Fatmawati dan 5 Putrinya Lolos dari Kebakaran Hebat di Rumahnya

Regional
'Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia'

"Jangan Sampai Ambisi Pribadi Rusak Tata Negara di Indonesia"

Nasional
Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional

Close Ads X