Bawaslu Depok Tertibkan Stiker Caleg yang Ditempel di Kaca Angkot

Kompas.com - 18/12/2018, 14:03 WIB
Salah satu angkot yang ditertibkan di Terminal Depok, Jalan Margonda, Depok, Selasa (18/12/2018). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVASalah satu angkot yang ditertibkan di Terminal Depok, Jalan Margonda, Depok, Selasa (18/12/2018).
Penulis Cynthia Lova
|

DEPOK, KOMPAS.com - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kota Depok menertibkan sejumlah angkutan kota ( angkot) yang dipasangi stiker calon anggota legislatif di Depok, Selasa (18/12/2018).

Koordinator Divisi Hukum, Data, dan Informasi Bawaslu Depok Ardiansyah mengatakan, pihaknya menemukan ribuan alat peraga kampanye yang ditempel di tempat tidak seharusnya, seperti di pohon, pagar masjid, tembok perkantoran, dan angkutan umum.

"Berdasarkan aturannya, alat peraga kampanye tidak boleh dipasang di fasilitas umum, tetapi kami melihat masih saja calon legislatif melangggar," ucap Ardiansyah di Terminal Depok, Margonda, Depok, Selasa (18/12/2018).

Ardiansyah mengatakan, pelanggaran terkait pemasangan atribut kampanye ini kerap terjadi karena sejumlah faktor.


Baca juga: Bawaslu dan Dishub Copot Stiker Bergambar Paslon Capres di Angkot Tangsel

Ia menyebut, salah satunya yakni kurangnya pengetahuan caleg akan aturan terkait pemasangan atribut.

"Kurang kesepahaman antara partai politik dan anggota legislatifnya sehingga ketika kita sudah menjelaskan ke partai politiknya aturan-aturannya, eh ternyata calon legislatifnya belum tahu aturan tersebut, " ujar Ardiansyah.

Ia mengaku sering menemukan kurangnya koordinasi antara parpol dan calon legislatif yang diusung.

Masih ada caleg yang berkampanye tanpa sepengetahuan parpol pendukungnya atau Bawaslu.

"Ini kan sebenanya berkaitan dengan nantinya berapa pengeluaran dana kampanyenya,” ujar Ardiansyah.

Terkait masalah ini, Bawaslu Depok tidak segan-segan memberi sanksi kepada calon anggota legislatif yang melanggar aturan berkampanye.

"Rata-rata sanksi adalah sanks administrasi, kalau masih bandel kita berikan sanksi realtif, entah itu dicopot alat peraganya atau kita gunting, bahkan kami akan berhentikan sementara hak berkampanyenya," ucap Ardiansyah.

Baca juga: Satpol PP Tertibkan Stiker Caleg yang Ditempel di Kaca Angkot

Berdasarkan pantauan Kompas.com, beberapa angkot mulai ditertibkan, salah satunya angkot D 10 trayek Terminal Depok-Lebak Bulus.

Seorang sopir D 10, Anang, mengaku dapat Rp 400.000 atas pemasangan satu stiker di angkotnya.

"Saya dapet Rp 400 ribu mbak selama enam bulan pemasangan stiker diangkot saya, lumayan lah tambah-tambahin pendapatan," ucap Anang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Rekam Jejak Yurgen Sutarno Diyakini Sanggup Pikat Parpol di Pilkada Depok 2020

Megapolitan
Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Fraksi Gerindra Minta Anies Penuhi Panggilan DPR Soal Revitalisasi TIM

Megapolitan
AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

AJI Minta Polisi Usut Kasus Pemerasan oleh Wartawan Gadungan di Kota Tangerang

Megapolitan
Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Data KPAD, Ada 89 Kasus Pencabulan Anak di Bekasi Sepanjang 2019

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Polisi Selidiki Kasus Penjambretan Penumpang Ojol

Megapolitan
Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Pemilihan Wagub DKI Harus Dihadiri Minimal 54 Anggota DPRD

Megapolitan
Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Air Semakin Tinggi, Korban Banjir Kebon Pala Mengungsi

Megapolitan
Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Suami yang Tusuk Istri di Serpong Tak Mau Minum Obat meski Gangguan Jiwa

Megapolitan
Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Pelajar SMA yang Dicabuli Teman Ayahnya di Bekasi Alami Trauma

Megapolitan
Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Anggota Polres Jaksel yang Curi Baterai BTS di Halim Terancam Dipecat

Megapolitan
Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Siska Trauma dan Minta Kasus Penusukan oleh Suaminya Dilanjutkan

Megapolitan
Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Dua Pemuda Nyaris Diamuk Massa Setelah Gagal Menjambret Ponsel Perempuan

Megapolitan
Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Camat Pastikan Bantuan Logistik Korban Banjir Kebon Pala Aman

Megapolitan
Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Aetra Pastikan Gangguan Air Bersih 4 Kelurahan di Jakarta Timur Kembali Normal Minggu

Megapolitan
Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Wartawan Gadungan yang Ditangkap Satpol PP Tangerang Kabur Saat Hendak Diserahkan ke Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X