Penghuni Panti Sosial Dianjurkan Minum Jamu untuk Hilangkan Bau Badan

Kompas.com - 10/07/2019, 20:23 WIB
Ilustrasi jamu KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Ilustrasi jamu
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Panti Sosial Bina Laras Harapan Sentosa 1 Maria Margareta menganjurkan para penghuni panti sosial untuk minum jamu agar terhindar dari bau badan.

Jamu yang dianjurkan berbahan dasar daun pepaya, kencur, kunyit, atau wortel. Bahan-bahan ini diyakini dapat mengurangi potensi bau badan.

"Kami memberikan terapi jamu, daun pepaya, kunyit dan kencur. Alhamdulillah bau badan mereka berkurang. Jus wortel juga kami berikan karena bagus untuk kesehatan kulit dan mata," kata Maria di PSBL Harapan Sentosa 1 Jakarta, Selasa (10/7/2019).


Maria mengatakan banyak warga binaan yang mulai mengkonsumsi jamu yang dianjurkan tersebebut. Alhasil bau badan warga binaan berkurang.

Baca juga: Menteri Sosial : Panti Sosial Banyak yang Berubah Fungsi Jadi Kantor Pemda

"Kami memberikan terapi jamu, daun pepaya, kunyit dan kencur. Alhamdulillah bau badan mereka berkurang. Jus wortel juga kami berikan karena bagus untuk kesehatan kulit dan mata," ucap dia.

Disaat yang sama, Kepala Dinas Sosial DKI Jakarta Irmansyah mengapresiasi budaya minum jamu tersebut. Selain penghilangan bau badan, dia meyakini jamu tersebut dapat memberikan efek kesehatan bagi para penghuni panti.

"Ini bagus untuk warga binaan. Pertama mereka minum jus pepaya, yang pahit dulu. Kemudian yang manisnya dari jus wortel," terang Irmansyah.

"Saya ingin kebiasaan minum jamu seperti ini dilakukan paling tidak seminggu sekali. Nanti saya akan pantau beberapa bulan sekali datang ke sini," tambahnya.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X