Korban Kebakaran di Tebet Bisa Urus Dokumen Kependudukan di Lokasi Pengunsian

Kompas.com - 12/07/2019, 20:47 WIB
Suasana di tempat pengungsian di Kampung Bali Matraman, Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019). Kebakaran yang melanda 150 rumah di permukiman padat di kawasan kampung Bali Matraman mengakibatkan 1.400 orang kehilangan tempat tinggal dan terpaksa mengungsi.KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Suasana di tempat pengungsian di Kampung Bali Matraman, Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (12/7/2019). Kebakaran yang melanda 150 rumah di permukiman padat di kawasan kampung Bali Matraman mengakibatkan 1.400 orang kehilangan tempat tinggal dan terpaksa mengungsi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Suku Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Sudin Dukcapil) Jakarta Selatan membuka pelayanan mobile untuk 180 warga korban kebakaran di Tebet untuk mengurus surat - surat kependudukan.

Program Bina Kependudukan (Biduk) itu diselenggarakan di SD 05 Jakarta Kelurahan Manggarai, tempat korban kebakaran mengungsi.

Kepala Sudin Dukcapil Jakarta Selatan Abdul Haris mengatakan, layanan tersebut diberikan untuk warga yang kehilangan dokumen kependudukan seperti kartu keluarga (KK), kartu tanda penduduk elektronik (KTP-el), hingga akta kelahiran dalam peristiwa kebakaran pada Rabu lalu.

Baca juga: Kebakaran di Tebet Sebabkan 1.400 Orang Kehilangan Tempat Tinggal


“Ini sebagai respon cepat kami untuk membantu warga korban kebakaran. Dalam layanan biduk ini kami mengerahkan 15 petugas dan satu unit mobil layanan keliling," kata Abdul, Jumat (12/3/2019).

Mereka yang kehilangan kartu atau data kependudukan hanya diminta menulis nama, identitas lahir, dan nama orang tua untuk mencari data menggunakan arsip KK di kelurahan. Selanjutnya, kebutuhan pembuatan berkas lainnya dapat di selesaikan di kelurahan.

"Pelayanan biduk hari ini meliputi pembuatan 60 kartu keluarga, 59 KTP, dan 61 akte kelahiran. Setelah kami cetak KK dan KTP-nya langsung didistribusikan ke lokasi melalui kasatpel kelurahan. Layanan di lokasi hanya dua hari. Hari ini dan Sabtu, dari pukul 8 pagi hingga 2 siang ,” ujar dia.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Korban Cabut Laporan, Tersangka Kasus Dugaan Pelecehan Seksual di KRL Dibebaskan

Korban Cabut Laporan, Tersangka Kasus Dugaan Pelecehan Seksual di KRL Dibebaskan

Megapolitan
Senin Pagi, Udara di Bekasi dan Tangsel Lebih Buruk dari Jakarta

Senin Pagi, Udara di Bekasi dan Tangsel Lebih Buruk dari Jakarta

Megapolitan
6 Fakta Peristiwa Pria Gendong Jenazah Keponakan di Puskesmas Cikokol

6 Fakta Peristiwa Pria Gendong Jenazah Keponakan di Puskesmas Cikokol

Megapolitan
PR DPRD DKI Periode 2019-2024, Pilih Wagub hingga Sahkan Perda Sesuai Prolegda

PR DPRD DKI Periode 2019-2024, Pilih Wagub hingga Sahkan Perda Sesuai Prolegda

Megapolitan
Daftar Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini

Daftar Lokasi Layanan SIM Keliling Hari Ini

Megapolitan
Kritik Riyanni Jangkaru soal Material Instalasi Gabion dan Bantahan Pemprov DKI

Kritik Riyanni Jangkaru soal Material Instalasi Gabion dan Bantahan Pemprov DKI

Megapolitan
Walikota Tangerang: Ambulans Tak Kurang, SOP Perlu Diubah agar Warga Terlayani

Walikota Tangerang: Ambulans Tak Kurang, SOP Perlu Diubah agar Warga Terlayani

Megapolitan
Anggota DPRD DKI Jakarta Periode 2019 - 2024 Dilantik Hari Ini

Anggota DPRD DKI Jakarta Periode 2019 - 2024 Dilantik Hari Ini

Megapolitan
Material Instalasi Gabion di Bundaran HI dari Batu Gamping

Material Instalasi Gabion di Bundaran HI dari Batu Gamping

Megapolitan
BMKG: Jakarta Berawan Hari Ini

BMKG: Jakarta Berawan Hari Ini

Megapolitan
Jenazah Digendong di Tangerang, Wali Kota Instruksikan Ubah SOP Penggunaan Ambulans

Jenazah Digendong di Tangerang, Wali Kota Instruksikan Ubah SOP Penggunaan Ambulans

Megapolitan
Kadishut DKI Bantah Gabion di Bundaran HI Berbahan Dasar Batu Karang

Kadishut DKI Bantah Gabion di Bundaran HI Berbahan Dasar Batu Karang

Megapolitan
Tak Hanya di DKI, Grace Natalie Sebut Seluruh Legislator dari PSI Tolak Pin Emas

Tak Hanya di DKI, Grace Natalie Sebut Seluruh Legislator dari PSI Tolak Pin Emas

Megapolitan
Sejumlah Tiang Listrik di Tangerang Selatan Patah, Kabel Ultilitas Berserakan

Sejumlah Tiang Listrik di Tangerang Selatan Patah, Kabel Ultilitas Berserakan

Megapolitan
Paman yang Gendong Jenazah Keponakan Tak Salahkan Puskesmas Cikokol

Paman yang Gendong Jenazah Keponakan Tak Salahkan Puskesmas Cikokol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X