12 Klaim Keberhasilan Anies Selama 2 Tahun Pimpin Jakarta

Kompas.com - 16/10/2019, 09:44 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (26/9/2019). KOMPAS.COM/NURSITA SARIGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (26/9/2019).
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan genap dua tahun memimpin Jakarta pada Rabu (16/10/2019) ini.

Anies dilantik pada 16 Oktober 2017. Saat itu, dia dilantik bersama Sandiaga Uno sebagai wakil gubernur DKI. Namun, Sandiaga mengundurkan diri pada Agustus 2018 karena mencalonkan diri sebagai calon wakil presiden pada Pilpres 2019.

Anies pun memaparkan keberhasilannya selama dua tahun memimpin Jakarta dalam konferensi pers di Balai Kota DKI Jakarta, Selasa kemarin.

Berikut sejumlah program yang diklaim Anies berhasil selama dua tahun menjabat sebagai gubernur.

1. Pengguna transportasi umum meningkat

Anies mengklaim, dalam dua tahun kepemimpinannya, pengguna transportasi umum di DKI Jakarta meningkat.

Menurut Anies, peningkatan pengguna transportasi umum ini salah satunya terlihat dari jumlah pengguna transjakarta yang meningkat dalam dua tahun.

"Dalam dua tahun dari 2017 hingga 2019, jumlah penumpang naik hampir dua kali lipat kisaran 640.000 penumpang per hari," kata Anies.

Baca juga: Ganjil-Genap Diperluas, Penumpang MRT Jakarta Tembus 97 Ribu Per Hari

Jumlah penumpang meningkat sejalan dengan terus bertambahnya armada transportasi umum, yaitu pada 2017 sebanyak 2.380 unit, 2018 sebanyak 3.017 unit, dan 2019 sebanyak 3.548 bus.

Pada 2019, fasilitas bus transjakarta terintegrasi dengan dua moda transportasi lain berbasis rel, yakni MRT di Bundaran HI dan LRT di Jalan Pemuda.

Anies mengklaim, jumlah rata-rata penumpang MRT Jakarta mencapai 94.824 orang per hari pada Juli 2019. Sementara uji coba LRT Jakarta telah melayani 798.000 penumpang dalam jangka waktu 11 Juni hingga 13 Oktober 2019.

2. Kemacetan berkurang

Sering dengan pembangunan infrastruktur transportasi massal, Anies mengklaim kemacetan Jakarta pada 2018 menurun dibandingkan 2017.

Pada 2017, Jakarta dinyatakan sebagai kota termacet keempat di dunia. Peringkat Jakarta kemudian menurun pada 2018.

Baca juga: Anies Klaim Tingkat Kemacetan Jakarta pada 2018 Menurun dibandingkan 2017

"Di tahun 2017, Jakarta adalah kota termacet nomor 4 di dunia. Tahun 2018, turun menjadi nomor 7 termacet di dunia," ujar Anies.

Anies menargetkan Jakarta tidak akan lagi masuk sebagai 10 besar kota termacet dunia dalam waktu dekat.

3. 1,1 juta warga penerima kartu bantuan sosial

Anies mengklaim, Pemprov DKI Jakarta telah memberikan bantuan dalam bentuk kartu bantuan sosial kepada sekitar 1,1 juta warga Jakarta pada 2019 atau dua tahun dia memimpin Ibu Kota.

Kartu bantuan sosial yang dimaksud yakni Kartu Jakarta Pintar (KJP) Plus, Kartu Jakarta Mahasiswa Unggul (KJMU), Kartu Penyandang Disabilitas Jakarta, Kartu Lansia Jakarta, dan Kartu Pekerja Jakarta.

"Secara keseluruhan, jumlah pemegang kartu-kartu bantuan sosial DKI Jakarta jumlahnya mencapai 1.107.000-an orang," tutur Anies.

Baca juga: 2 Tahun Pemerintahan, Anies Klaim Ada 1,1 Juta Warga Terima KJP Plus hingga Kartu Pekerja

Anies merinci, penerima KJP Plus pada tahap 1 tahun 2019 mencapai 860.397 siswa. Kemudian, penerima KJMU pada 2019 sebanyak 5.061 mahasiswa.

Penerima Kartu Pekerja Jakarta sebanyak 17.934 pekerja pada 2019.

Kemudian, jumlah penerima Kartu Penyandang Disabilitas Jakarta pada 2019 sebanyak 7.137 orang.

Terakhir, penerima Kartu Lansia Jakarta sebanyak 40.419 orang.

4. Harga kebutuhan pokok terkendali

Anies juga mengklaim, harga kebutuhan pokok di Jakarta selalu terkendali selama dua tahun kepemimpinannya di Jakarta.

"Alhamdulillah selama dua tahun ini, harga kebutuhan pokok di Jakarta relatif terkendali, bahkan di beberapa fase kita mengalami penurunan harga," ucapnya.

Baca juga: Ini Tujuan Pemprov DKI Resmikan JakGrosir di Pulau Seribu

Anies menuturkan, Pemprov DKI selalu menjaga suplai kebutuhan pokok untuk mengantisipasi permintaan pasar. Hal tersebut bertujuan menjaga stabilitas pangan di Jakarta.

5. Revitalisasi 134 kilometer trotoar

Anies mengklaim, Pemprov DKI telah merevitalisasi trotoar sepanjang 134 kilometer pada 2017-2019. Beberapa trotoar yang direvitalisasi berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman, Jalan MH Thamrin, Jalan Kemang Raya, Jalan Dr Satrio, Jalan Cikini Raya, dan Jalan Jalan Otto Iskandardinata.

Revitalisasi trotoar akan dilanjutkan pada 2020. Pemprov DKI mengusulkan anggaran Rp 1,1 triliun untuk revitalisasi trotoar pada 2020.

Baca juga: Anies: Tahun 2017-2019, Pemprov DKI Revitalisasi 134 Kilometer Trotoar

"Kami melakukan revitalisasi di tahun 2017-2019 sepanjang 134 kilometer dan targetnya nanti tahun depan, kita akan menata 47 kilometer," ujar Anies.

6. Realisasikan rumah DP Rp 0

Dua tahun Anies menjabat, Pemprov DKI Jakarta membangun 780 unit rumah dengan uang muka atau down payment (DP) Rp 0.

Rumah itu dibangun oleh badan usaha milik Pemprov DKI, Perumda Pembangunan Sarana Jaya, di Pondok Kelapa, Jakarta Timur.

Baca juga: Catatan Fraksi PDI-P di 2 Tahun Kepemimpinan Anies, dari Penanganan Banjir hingga Rumah DP 0 Rupiah

"Perumahan DP Rp 0 yang alhamdulillah sudah dibuka, ada 780 unit," kata Anies.

Nyatanya, jumlah unit rumah DP Rp 0 yang sudah dibangun itu masih jauh dari target, yakni 232.214 unit hunian yang harus dibangun dalam lima tahun kepemimpinan Anies.

Target tersebut tertuang dalam Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2018 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) DKI Jakarta tahun 2017-2022.

Dalam perda tersebut, program rumah dengan DP Rp 0 ditargetkan 14.000 unit dibangun oleh BUMD dan 218.214 unit dibangun melalui skema kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU) dan mekanisme pasar.

Dengan adanya rumah DP Rp 0 yang dibangun Sarana Jaya, Pemprov DKI berharap perusahaan swasta mulai mau membangun rumah dengan DP Rp 0.

"Kita sedang menyiapkan pergubnya untuk insentif bagi swasta membangun hunian DP Rp 0," kata Anies.

7. Perluas jangkauan OK OCE

Anies mengklaim, Pemprov DKI Jakarta telah memperluas jangkauan program One Kecamatan One Center for Entrepreneurship (OK OCE) dalam dua tahun kepemimpinannya.

Pemprov DKI kini tidak hanya menyasar wirausaha pemula, tetapi juga melatih wirausaha untuk mengembangkan usahanya.

"Sekarang justru programnya diperluas, menjangkau semua. Memang nama programnya adalah PKT, program kewirausahaan terpadu, yang semuanya itu bisa dijangkau, bukan hanya pemula. Kemarin OK OCE kita banyak menjangkau pemula," ujar Anies.

Baca juga: Sejak Dibuka Desember, Anggota OKE OCE Sudah Mencapai 16.000 Orang

Anies tidak menjelaskan jumlah wirausaha yang sudah dilatih dalam program OK OCE atau PKT.

OK OCE mulanya merupakan program Anies dan mantan Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno untuk menelurkan wirausahawan baru.

Program ini ditargetkan menciptakan 200.000 wirausaha baru dalam waktu lima tahun menjabat.

Itu berarti, tiap tahun harus ada 40.000 wirausaha baru yang ditelurkan dari program pelatihan kewirausahaan OK OCE.

8. Bangun rumah aman untuk anak dan perempuan

Anies juga mengklaim, Pemprov DKI telah membangun empat rumah untuk melindungi anak dan perempuan dari tindak kekerasan dalam tahun kepemimpinannya di Jakarta.

Dua rumah aman dibangun pada 2018, dan dua rumah aman lagi dibangun pada 2019.

"Alhamdulillah telah terbangun empat rumah aman," ucap Anies.

Baca juga: 2 Tahun Pimpin Jakarta, Anies Klaim Bangun 4 Rumah Aman Anak dan Perempuan

Rumah aman merupakan tempat kediaman sementara atau tempat kediaman baru yang dirahasiakan dan diperuntukkan bagi perempuan dan anak korban tindak kekerasan.

Selain itu, Anies menyatakan, Pemprov DKI juga sudah membangun 19 pos pengaduan yang berlokasi di ruang publik terpadu ramah anak (RPTRA) dan rumah susun.

9. Bebaskan pajak bumi dan bangunan

Anies mengklaim, Pemprov DKI telah membebaskan pajak bumi dan bangunan (PBB) kepada 19.929 wajib pajak. Pembebasan wajib pajak diberikan kepada pensiunan PNS, purnawirawan TNI/Polri, hingga mantan wakil presiden.

Baca juga: Anies-Sandi Akan Bebaskan Pajak Bumi dan Bangunan untuk Veteran

"Pembebasan PBB ini di bulan September 2019 sudah ada 19.929 obyek pajak yang digratiskan," ujar Anies.

10. Aspal jalan kampung

Anies menyatakan, Pemprov DKI banyak mengaspal jalan-jalan kampung di Jakarta. Pemprov DKI juga menambah penerangan jalan umum di jalan-jalan kampung. Tujuannya untuk memastikan kampung-kampung di Jakarta aman dan layak dihuni.

"Salah satu program yang serius kita kerjakan selama dua tahun ini adalah pengaspalan jalan-jalan kampung," kata dia.

11. Sediakan kapal cepat untuk warga pulau terluar Jakarta

Anies menyatakan, Pemprov DKI menambah enam unit kapal cepat untuk melayani transportasi warga antar-pulau di Kepulauan Seribu pada awal 2019. Kapal cepat itu salah satunya melayani warga di Pulau Sebira, pulau terluar di DKI Jakarta.

Baca juga: BNN Imbau Pemerintah Daerah Meregistrasi Kapal Cepat

"Ke Pulau Sebira, pulau paling jauh dari daratan Pulau Jawa, lebih dekat ke Lampung, sekarang sudah ada rute kapal cepat sekali sehari. Semula mereka harus mencapai Jakarta 6-8 jam, sekarang dengan speedboat ini bisa dicapai dalam 2-2,5 jam," ujar Anies.

12. Provinsi pertama yang swakelola PMTAS

Anies mengklaim, Pemprov DKI Jakarta merupakan provinsi pertama di Indonesia yang melakukan swakelola untuk program pemberian makanan tambahan anak sehat (PMTAS) bagi siswa.

Program swakelola ini diluncurkan pada 2018 dan diberikan kepada 144.000 siswa.

"Kami melibatkan para orangtua murid untuk mereka memasak dan menyajikan sehat bagi anak-anaknya," kata Anies.

"Kita biasa menyebut ini dengan pengadaan swakelola tipe III dan IV yang kami lakukan. DKI merupakan provinsi pertama yang melaksanakan swakelola itu," tambah dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Ditangkap Terkait Narkoba, Mantan Artis Cilik IBS Gunakan Sabu Sejak 2004

Megapolitan
Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Jangan Panik, Warga Diingatkan Segera Selamatkan Dokumen dan Cabut Aliran Listrik Saat Banjir

Megapolitan
5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

Megapolitan
Rizieq Shihab Diperiksa Polisi Senin Depan, FPI Ingatkan Simpatisan Tak Datangi Polda Metro

Rizieq Shihab Diperiksa Polisi Senin Depan, FPI Ingatkan Simpatisan Tak Datangi Polda Metro

Megapolitan
FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

FPI Belum Pastikan Rizieq Bisa Penuhi Panggilan Polisi Senin Depan

Megapolitan
Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Usia Jemaat Dibatasi, Pembagian Hadiah Natal untuk Anak-anak di Gereja Katedral Ditiadakan

Megapolitan
Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Sederet Fakta Penangkapan Penyebar Video Ajakan Jihad dalam Azan

Megapolitan
Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Dampak Pelesiran Guru MAN 22: 30 Orang Positif Covid-19, Sekolah Ditutup, dan KBM Tatap Muka Ditunda

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Fakta Kasus Narkoba Mantan Artis Cilik IBS, Positif Sabu meski Polisi Tak Temukan Obatnya

Megapolitan
Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Tiga Momen Saling Serang Pradi-Afifah dan Idris-Imam di Debat Pamungkas Pilkada Depok

Megapolitan
Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Rahayu Saraswati Tak Dampingi Muhamad saat Pencoblosan Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jakarta dan Bodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Alasan Polisi Tak Juga Tangkap Pelaku Pencabulan Bocah di Rumah Ibadah

Megapolitan
Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Rusun Rawa Buaya Dipersiapkan Jadi Tempat Pengungsian Banjir

Megapolitan
Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Jakarta Utara Disebut Masuk Zona Oranye, Peningkatan Kasus Landai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X