Pembuatan SKCK untuk CPNS di Polres Jakbar Naik Tiga Kali Lipat

Kompas.com - 13/11/2019, 09:55 WIB
Suasana pemohon SKCK di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019) KOMPAS.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJARSuasana pemohon SKCK di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembukaan pendaftaran calon pegawai negeri sipil ( CPNS) berdampak pada pembuatan surat keterangan catatan kepolisian ( SKCK) yang naik tiga kali lipat di Polres Metro Jakarta Barat.

"Sehari antara 250 sampai 300 orang dua hari ini. Kalau kemarin masih 200-an. biasanya 150-an, sekarang tiga kali lipatnya," ucap Kepala Urusan Administrasi dan Ketatausahaan Polres Metro Jakarta Barat Ipda Kartiman di Polres Jakarta Barat, Selasa (12/11/2019).

Meski meningkat tiga kali lipat, Kartiman mengatakan bahwa mayoritas pemohon masih menggunakan cara manual untuk mengurus SKCK.

Para pemohon manual membawa berkas, mulai dari akte kelahiran, kartu keluarga, KTP dan pas foto ukuran 4x6.

Baca juga: Jumlah Pemohon SKCK Membludak, Polres Jakbar Layani Hingga Pukul 20.00

"Masih banyak manual, yang online ngisinya di rumah. Ini agak mendingan karena pemohon kebanyakan anak-anak muda, perempuan. Jadi online masih bisa, ini agak mendingan kalau dari keseleruhan 10 persenan lah ada," kata Kartiman.

Meski pendaftaran secara online membuat pemohon menjadi lebih mudah, kata Kartiman, banyaknya pemohon membuat jajaran SPK menambah jumlah pegawai serta menyesuaikan jam kerja.

Umumnya layanan pembuatan SKCK hanya sampai pukul 15.00 WIB, maka untuk saat ini pihaknya memastikan tetap melayani sampai seluruh SKCK yang diurus selesai dikeluarkan pada hari itu juga.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

CFD Bekasi Kembali Digelar Pekan Ini, Pemkot Akan Rapid Test 500 Pengunjung

CFD Bekasi Kembali Digelar Pekan Ini, Pemkot Akan Rapid Test 500 Pengunjung

Megapolitan
PPSU Rusak Kantor Satpel Lingkungan Hidup Mampang Prapatan, Tiga Orang Luka-luka

PPSU Rusak Kantor Satpel Lingkungan Hidup Mampang Prapatan, Tiga Orang Luka-luka

Megapolitan
Hasil Swab Test Keluar, 30 Petugas Puskesmas Sukapura Dinyatakan Negatif Covid-19

Hasil Swab Test Keluar, 30 Petugas Puskesmas Sukapura Dinyatakan Negatif Covid-19

Megapolitan
Kesal karena Direkam Saat Berkaraoke, 6 Anggota PPSU Merusak Kantor Satpel Lingkungan Hidup Mampang

Kesal karena Direkam Saat Berkaraoke, 6 Anggota PPSU Merusak Kantor Satpel Lingkungan Hidup Mampang

Megapolitan
Depo MRT Fase 2B Bakal Dibangun di Ancol Barat, Butuh Anggaran Rp 1,5 Triliun

Depo MRT Fase 2B Bakal Dibangun di Ancol Barat, Butuh Anggaran Rp 1,5 Triliun

Megapolitan
Pemprov DKI Izinkan Lapangan Golf hingga Pusat Kebugaran Beroperasi Kembali Mulai 12 Juli

Pemprov DKI Izinkan Lapangan Golf hingga Pusat Kebugaran Beroperasi Kembali Mulai 12 Juli

Megapolitan
Jam Operasional Transportasi Umum di Kota Tangerang Mulai Diperpanjang

Jam Operasional Transportasi Umum di Kota Tangerang Mulai Diperpanjang

Megapolitan
Ini yang Harus Dilakukan jika Lihat Seseorang Dililit Ular

Ini yang Harus Dilakukan jika Lihat Seseorang Dililit Ular

Megapolitan
[UPDATE] 8 Juli: 8 RW di Kota Bekasi Masih Zona Merah Covid-19

[UPDATE] 8 Juli: 8 RW di Kota Bekasi Masih Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Tidak Boleh Antar Jemput Penumpang di Zona Merah, Ojol Bekasi Malah Diberi Kelonggaran

Tidak Boleh Antar Jemput Penumpang di Zona Merah, Ojol Bekasi Malah Diberi Kelonggaran

Megapolitan
Kisah Anak Tukang AC Berprestasi tapi Gagal PPDB Tangerang, 'Dipaksa' Cari Sekolah Swasta

Kisah Anak Tukang AC Berprestasi tapi Gagal PPDB Tangerang, "Dipaksa" Cari Sekolah Swasta

Megapolitan
Pemotongan Hewan Kurban Saat Pandemi, Daging Diantar ke Rumah

Pemotongan Hewan Kurban Saat Pandemi, Daging Diantar ke Rumah

Megapolitan
Tanpa Keterampilan Khusus, Warga Diimbau Tak Sembarangan Tangkap Ular

Tanpa Keterampilan Khusus, Warga Diimbau Tak Sembarangan Tangkap Ular

Megapolitan
Kembali Buka Layanan AKAP, Terminal Jatijajar Depok Harus Himpun Manifes Penumpang

Kembali Buka Layanan AKAP, Terminal Jatijajar Depok Harus Himpun Manifes Penumpang

Megapolitan
Perempuan Lompat dari Lantai 13 Hotel di Tanah Abang, Polisi Periksa Rekaman CCTV

Perempuan Lompat dari Lantai 13 Hotel di Tanah Abang, Polisi Periksa Rekaman CCTV

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X