Bekasi Kerahkan 275 Truk Angkut Sampah Banjir di Perumahan Warga

Kompas.com - 07/01/2020, 11:26 WIB
Wali Kota Bekasi, Rahmat Effendi (bertopi) di tengah lumpur yang menggenangi perumahan warga Kemang Ifi, Jatiasih, Senin (6/1/2020). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANWali Kota Bekasi, Rahmat Effendi (bertopi) di tengah lumpur yang menggenangi perumahan warga Kemang Ifi, Jatiasih, Senin (6/1/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Bekasi akan mengerahkan sekitar 275 truk untuk mengangkut sampah banjir yang masih menumpuk di berbagai perumahan hingga saat ini.

"Yang dibutuhkan warga saat ini adalah truk untuk mengangkut sampah, kemudian lumpur didorong pakai backhoe," ujar Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi selepas menyusuri 5 perumahan warga di tepi Kali Bekasi, Senin (6/1/2020) sore.

Berdasarkan penelusuran Kompas.com bersama Rahmat, lumpur masih menggenangi 5 perumahan warga di tepi Kali Bekasi, seperti Perumahan Pondok Mitra Lestari, Kemang Ifi Jatiasih, Komplek Angkatan Laut, dan Pondok Gede Permai. Lumpur menyumbat saluran air.

Di lokasi-lokasi itu, belum semua rumah warga teraliri air bersih. Selain itu, sampah akibat banjir banjir seperti kasur, lemari, dan berbagai perabotan rumah tangga lain masih bertumpukan di gang-gang.

Baca juga: Sampah akibat Banjir di Kota Bekasi Diklaim 1.500 Ton Sehari

Rahmat menyebutkan, pihaknya akan menambah jumlah truk sampah dan backhoe dengan cara sewa untuk mengatasi persoalan itu.

"Dinas PU dan Dinas Lingkungan Hidup akan ada sewa (truk), karena memang darurat pascabanjir ini. Mereka akan menyediakan truk dan backhoe," ujar pria yang akrab disapa Pepen itu.

"Jadi sampah dan lumpur dikumpulin, dibawa ke mobil, dibawa ke TPST Bantargebang. Truknya (hasil sewa) sudah dapat 65, punya kita ada 200-an, itu juga sudah termasuk bantuan DKI. Backhoe-nya mungkin nanti 10-20 unit," ujar dia.

Dana sewa truk dan alat berat, kata Pepen, bersumber dari bantuan yang dikucurkan Pemprov Jawa Barat dan BNPB, plus dana tak terduga dari APBD Kota Bekasi.

"Total ada Rp 9 miliar yang kami olah selama masa tanggap darurat bencana ini," kata dia.

Pemerintah Kota Bekasi menetapkan status tanggap darurat bencana banjir sejak 1 Januari ini hingga Senin pekan depan.

Rahmat menyebutkan, urusan lumpur yang masih menggenangi perumahan warga dan sampah sisa banjir menjadi fokus utama selama masa tanggap darurat bencana.

Ia menargetkan, Senin depan, 60 persen masalah lumpur dan sampah banjir dapat tertangani.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X