5 Kasus Kriminal Selama PSBB DKI Jakarta, Perampokan Minimarket hingga Kejahatan di Jalan

Kompas.com - 23/04/2020, 16:11 WIB
Tangkapan layar video Polisi melakukan pengejaran dua penodong pejalan kaki di Cakung, Jakarta Timur, Minggu (19/4/2020). DOKUMEN PRIBADITangkapan layar video Polisi melakukan pengejaran dua penodong pejalan kaki di Cakung, Jakarta Timur, Minggu (19/4/2020).
Penulis Dean Pahrevi
|

Pelalu berjumlah empat orang berinisial AA, AR, YS, dan A. Mereka menggunakan mobil saat beraksi dan diparkirkan di depan minimarket tersebut.

A menunggu di dalam mobil, sedangkan AA, AR, dan YS merampok minimarket yang sedang tutup tersebut.

Baca juga: Gagalnya Aksi Perampokan Minimarket di Duren Sawit karena Dipergoki Patroli Polisi

Pada waktu yang sama, anggota Polsek Duren Sawit melintas di lokasi dan melihat keberadaan mobil yang terparkir di depan minimarket. Polisi pun menghampiri mobil itu.

"Karena anggota (polisi) ini curiga, setelah didekati ternyata mobil itu berusaha untuk melarikan diri," ujar Hery.

A lolos dari polisi dan di saat yang sama, ketiga pelaku lainnya keluar dari minimarket serta berusaha kabur juga.

Baca juga: Fakta Perampokan di Duren Sawit, Ditinggal Kabur Rekan hingga Satu Orang Ditembak Mati

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Satu pelaku (YS) sempat melakukan perlawanan menggunakam senjata tajam kepada petugas sehingga kita lakukan tindakan tegas dan terukur. Untuk pelaku tersebut saat ini meninggal dunia yah," ujar Hery.

Dua pelaku lainnya, yakni AA dan AR berhasil ditangkap polisi. Hingga kini polisi masih memburu A yang kabur melarikan diri.

Adapun minimarket yang dirampok alami kerugian hingga ratusan juta Rupiah.

3. Eks napi asimilasi todong penumpang angkot

Seorang eks narapidana berinisial AR (42) yang bebas karena dapat program asimilasi Covid-19 ditembak mati karena kembali berulah di Jalan RE Martadinata, Jakarta Utara, Sabtu (18/4/2020).

Kejadian itu bermula saar AR dan rekannya JN menodong seorang wanita di dalam angkutan umum di kawasan Tanjung Priok.

Korban pun teriak dan di saat yang sama anggota Tim Tiger Polres Metro Jakarta Utara berada di dekat lokasi langsung mengejar kedua pelaku.

Baca juga: Eks Napi Asimilasi Ditembak Mati Polisi karena Kembali Berbuat Kriminal

"Pada saat melakukan aksinya tersangka sempat melukai korban," kata Kapolres Metro Jakarta Utara Kombes Budhi Herdi Susianto saat dikonfirmasi wartawan, Minggu (19/4/2020).

AR dapat lolos dari kejaran polisi, sedangkan JN dapat ditangkap.

Polisi kemudian melakukan pencarian AR. Beberapa hari setelahnya, jejak AR dapat diketahui polisi. Namun AR melawan polisi dan sempat melukai salah satu petugas dengan senjata tajam.

"Atas perbuatan tersangka, kami menilai bahwa tindakan yang dilakukan tersangka ini membahayakan petugas baik jiwa maupun keselamatan petugas. Maka kami melumpuhkan tersangka dan tersangka meninggal dunia di tempat," ujar Budhi.

4. Eks napi asimilasi curi ponsel di Jakarta Utara

Seorang residivis yang bebas karena program asimilasi Covid-19 harus kembali mendekam di penjara, karena kembali melakukan tindak kriminal, yakni di wilayah Pademangan, Jakarta Utara.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Megapolitan
Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Megapolitan
Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Megapolitan
UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

Megapolitan
UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

Megapolitan
PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

Megapolitan
Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Megapolitan
PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

Megapolitan
Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Megapolitan
Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Megapolitan
Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Megapolitan
Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Megapolitan
Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X