Fakta dan Temuan Gumpalan Minyak Cemari Perairan di Pulau Pari

Kompas.com - 12/08/2020, 07:39 WIB
Petugas PPSU Kep Seribu mengumpulkan tumpahan minyak yang sudah berubah menjadi padat di pinggir pantai Pulau Pari, Kep. Seribu, Selasa (11/8/2020) Suku Dinas Lingkungah Hidup Kepulauan Seribu Petugas PPSU Kep Seribu mengumpulkan tumpahan minyak yang sudah berubah menjadi padat di pinggir pantai Pulau Pari, Kep. Seribu, Selasa (11/8/2020)

KEPULAUN SERIBU, KOMPAS.com - Warga di Pulau Pari, Kepulauan Seribu dikejutkan dengan adanya gumpalan minyak hitam yang sudah padat tercecer di pinggir pantai.

Setelah ditelusuri, nyatanya bukan hanya di Pulau Pari saja, hal sama juga ditemukan di Pulau Untung Jawa dan Pulau Tidung. Gumpalan minyak mencemari lingkungan sekitar.

Kepala Suku Dinas Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu Djoko Rianto Budi menduga bahwa gumpalan tersebut berasal dari bahan bakar minyak (BBM) yang tidak sengaja tertumpah dan terbawa dari tengah laut ke pinggir pantai.

Baca juga: Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Berikut fakta-fakta terkait keberadaan gumpalan minyak.

1. Gumpalan minyak membeku di beberapa pulau

Djoko menjelaskan awal kemunculan gumpalan minyak terjadi pada Senin (10/8/2020) lalu.

Bukan hanya di Pulau Pari, gumpalan minyak juga menyebar hingga di Pulau Tidung dan Untung Jawa.

Namun, di dua pulau tersebut volume gumpalan minyak tidak sebanyak di Pulau Pari.

"Kan sebetulnya tidak hanya ada di Pulau Pari, ini ada di Pulau Tidung ada di Pulau Untung Jawa kalau di Tidung sama Untung Jawa enggak sebanyak di Pulau Pari kayak spot-spot gitu saja. Itu sebetulnya sudah muncul di hari Senin kemarin," kata Djoko saat dikonfirmasi, Selasa (11/8/2020).

Bahkan, di Pulau Pari, terdapat gumpalan minyak hinggal 2 kilometer di pinggir pantai. Akibat gumpalan ini, air laut tercemar.

2. 380 karung gumpalan minyak dikumpulkan

Masyarakat tinggal di pinggir pantai dan mengetahui kejadian ini langsung bergegas mengumpulkan gumpalan.

Dengan dibantu petugas PPSU dan dari Sudin LH, warga berhasil mengumpulkan 380 karung berisi gumpalan minyak berwarna hitam.

"Itu ( tumpahan minyak padat) ditangani temen-teman PJLP sama masyarakat, saat ini sudah terkumpul kurang lebih 380 karung," kata Djoko.

Baca juga: Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Rata-rata berat per karung mencapai 15 kilogram hingga 20 kilogram.

Tumpahan minyak padat yang sudah ada dalam karung dikumpulkan di satu tempat.

3. Ambil sampel untuk diteliliti

Pihak Sudin LH sudah mengambil beberapa sampel gumpalan minyak untuk diteliti di laboratorium Dinas LH.

Kerja sama dengan pihak Pertamina, Sudin LH nantinya akan meneliti kandungan dalam gumpalan minyak tersebut.

"Ya tadi kami sudah ajukan permohonan ke Pertamina Hulu Energi Offshore Southeast Sumatera (PHE OSES) agar bisa saling kerja sama terkait dengan penanganan di lapangan, dan analisis laboratorium. Di samping kami sudah ambil sampel untuk bawa ke laboratoriun Dinas Lingkungan Hidup," kata Djoko.

4. Diduga berasal dari kapal yang melintas

Djoko mengatakan dugaan sementara sumber gumpalan minyak berasal dari kapal-kapal yang melintas di sekitar perairan Kepulauan Seribu khususnya di Pulau Pari.

"Karena buat lalu-lalang kapal ada kemungkinan kapal yang bahan bakar minyak (BBM) bocor, kemudian mungkin ada kapal yang mencuci galanganya di tengah laut atau apa gitu," kata Djoko.

Baca juga: Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Dari tengah laut, tumpahan minyak mengeras dan akhirnya terbawa hingga ke pinggir pantai.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Total 298 Kantong Berisi Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air Diserahkan ke DVI Polri

UPDATE: Total 298 Kantong Berisi Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air Diserahkan ke DVI Polri

Megapolitan
UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

Megapolitan
UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

Megapolitan
Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Megapolitan
UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

Megapolitan
Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Megapolitan
Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Megapolitan
Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Megapolitan
Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Megapolitan
Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Megapolitan
Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Megapolitan
5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X