Mengenal Asal-usul Nama Jakarta, dari Sunda Kelapa hingga Batavia

Kompas.com - 09/03/2021, 14:33 WIB
Gedung Kantor Pos Indonesia di Jakarta, atau Batavia, pada zaman dahulu. https://www.bumn.info / TROPENMUSEUMGedung Kantor Pos Indonesia di Jakarta, atau Batavia, pada zaman dahulu.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ibu Kota Jakarta seolah menjadi magnet bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Banyak masyarakat luar Jakarta berbondong-bondong mendatangi Ibu Kota untuk mencari pekerjaan atau menempuh pendidikan.

Di tengah hiruk pikuk kegiatan masyarakat Jakarta, siapa sangka jika nama "Jakarta" bukan nama yang pertama kali disematkan untuk wilayah Ibu Kota.

Dilansir dari Historia.id, Jakarta sudah berulang kali berganti nama, mulai dari Sunda Kelapa, Jayakarta, hingga Batavia.

Bagaimana sejarah nama Jakarta?

Batavia

Untuk diketahui, pada abad ke-17, Indonesia berada di bawah kekuasaan Kongsi Dagang Hindia Timur (VOC). Salah satu direktur utama VOC yakni Gubernur Jenderal Jan Pietezoon Coen mendirikan sebuah benteng di dekat muara Sungai Ciliwung pada tahun 1617.

Lalu, pada tahun 1618, Inggris datang ke Indonesia. Coen pun pergi ke Banda, Maluku utuk mencari bantuan. Sementara anak buahnya tetap bertahan di wilayah sekitar Sungai Ciliwung (saat ini Jakarta) untuk menahan serangan Inggris yang bersekutu dengan Pangeran Jayawikarta, seorang adipati kota Jayakarta.

Baca juga: Asal-usul Manggarai, Pusat Perbudakan Perempuan di Batavia

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Bernard H.M. Vlekke dalam Nusantara: Sejarah Indonesia, benteng yang didirikan oleh Jan Pietezoon Coen itu selamat dari serangan Inggris. Namun, benteng tersebut selamat bukan karena hasil kepahlawanan orang-orang Inggris maupun anak buah Pangeran Jayawikarta.

Benteng tersebut diselamatkan karena Inggris dan Pangeran Jayawikarta masing-masing ingin menguasainya. Sementara itu, Kesultanan Banten tidak ingin membiarkan Inggris maupun Pangeran Jayawikarta menguasai benteng peninggalan VOC itu.

Pada tahun 1619, pasukan Belanda memutuskan untuk menyerah kepada Pangeran Jayawikarta. Namun, pasukan Kesultanan Banten mencegahnya.

Wilayah Jayakarta (sekarang Jakarta) yang semula berada di bawah kekuasaan Pangeran Jayawikarta kemudian direbut oleh Kesultanan Banten. Pangeran Jayawikarta pun diusir. Sedangkan Inggris memutuskan untuk mundur untuk melindungi permukiman dan barang-barang mereka di Pelabuhan Banten.

Baca juga: Asal Usul Pulau Kemaro, Kisah Legenda Cinta Siti Fatimah dengan Putra Raja Tionghoa

 

“Ini memberikan keberanian baru kepada garnisun Belanda, dan antara jam-jam doa dan malam-malam pesta pora dengan anggur dan wanita mereka bersumpah dengan khidmat akan mempertahankan benteng itu selama Tuhan mengizinkan,” tulis Vlekke.

Pasukan Kesultanan Banten kemudian menemukan benteng yang didirikan oleh Jan Pietezoon Coen. Kala itu, benteng tersebut masih belum memiliki nama. Dalam pertemuan antara garnisun Belanda dan perwira Kesultanan Banten pada 12 Maret 1619, semua anggota pun memutuskan memberi nama benteng itu "Batavia" seperti Belanda biasa disebut pada zaman kuno.

“Demikianlah, asal-usul kota Batavia jauh dari kejayaan,” tulis Vlekke.

Pada 28 Mei 1619, armada Jan Pietezoon Coen kembali dari Banda. Dua hari kemudian, 1.000 pasukan di bawah kepemimpinan Jan Pietezoon Coen menyerang pasukan Kesultanan Banten. Akhirnya, VOC berhasil menaklukkan kota Jayakarta.

“Kemenangan itu ternyata tidak menghapuskan kemarahan Coen, yang timbul saat melihat nama Batavia terpampang di dinding benteng,” tulis Junus Nur-Arif dalam tulisan “Mur Jangkung Pendiri Batavia”, termuat dalam antologi Ketoprak Betawi.

Baca juga: 5 Gereja yang Berperan dalam Penyebaran Kristen di Batavia

Jakarta

Coen langsung memerintahkan anak buahnya untuk membuat benteng baru yang lebih besar dari benteng Batavia. Coen kemudian menamai benteng baru itu Nieuw Hoorn.

“Masa itu rasa provinsialisme sedang menjangkiti orang-orang Belanda. Daerah yang mereka rebut atau mereka bangun, dinamai menurut daerah tempat asal mereka,” tulis Junus.

Coen pun tetap tidak mau menyebut benteng itu dengan nama Batavia. Dia memilih menyebut benteng itu dengan nama Jacatra (dari Xacatara, nama yang disebut dalam dokumen Portugis). Dalam surat-surat dan laporannya, Coen juga menulis in het casteel Jacatra.

“Untuk waktu lama Coen menolak memberi nama Batavia pada benteng yang didirikannya, tapi pada 4 Maret 1621 para Direktur Kompeni menguatkan resolusi yang diambil oleh garnisun Batavia,” tulis Vlekke.

“Tahun 1621 dewan pimpinan VOC yang disebut Heren Zeventien ‘menjewer telinga’ Coen. Dia harus mempergunakan nama Batavia. Mau tak mau, J.P. Coen menurut,” tulis Junus.

Baca juga: Alun-alun Bekasi Menyimpan Kisah Tuntutan Rakyat Pisahkan Diri dari Batavia

 

Sementara itu, jauh sebelum benteng Batavia didirikan, Jakarta sudah memiliki nama Sunda Kelapa dan Jayakarta.

Menurut Adolf Heuken dalam tulisan “Mitos atau Sejarah?” termuat dalam antologi Ketoprak Betawi, sebelum bernama Batavia, wilayah Jakarta disebut Sunda Calapa (sampai tahun 1527) lalu Ja(ya)karta (1527-1619).

Dokumen tertua yang menyebut nama Sunda Calapa adalah Suma Oriental karya Tome Pires, yang memuat laporan kunjungannya dari tahun 1512-1515.

Sedangkan nama Ja(ya)karta (tertulis Xacatara) untuk pertama kalinya disebut dalam dokumen tertulis yang berasal dari sekitar tahun 1553, yaitu Decadas da Asia karya Joao de Barros.

Baca juga: Cikal Bakal Menteng, Ambisi Belanda Punya Kota Taman di Batavia

Sementara itu, menurut Hussein Djajadiningrat dalam disetasinya, Critische Beschouwing van de Sadjarah Banten, nama Jayakarta memiliki arti volbrachtezege (kemenangan yang selesai). Nama tersebut diberikan oleh Fatahillah (Falatehan) yang kala itu mengganti nama Sunda Kelapa setelah direbut oleh Kerajaan Padjajaran pada 22 Juni 1527.

Pendapat berbeda diungkapkan oleh sejarawan Slamet Muljana yang menyebut nama Jayakarta berasal dari nama adipati ketiganya yakni Pangeran Jayawikarta.

Nama Jakarta kemudian digunakan sejak masa pendudukan Jepang pada tahun 1942. Kala itu, Jepang memutuskan mengganti segala hal yang berbau Belanda. Sementara itu, 22 Juni diperingati sebagai Hari Ulang Tahun Jakarta. (Hendri F. Isnaeni)

 

Artikel di atas telah tayang sebelumnya di Historia.id dengan judul "Nama Batavia Diresmikan".



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Curhat WNA Kesulitan Dapatkan Vaksin Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Kasus Korupsi Dana BOS SMKN 53 Jakarta, Pihak Swasta Bantu Buat SPJ Fiktif

Megapolitan
Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Perlihatkan Pistol Saat Sedang Cekcok, Seorang Pria Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Lokasi dan Kuota Vaksinasi Covid-19 di Wilayah DKI Jakarta 19-30 Juli 2021

Megapolitan
Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Berikut Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 untuk KTP Non-DKI Jakarta Periode Juli 2021

Megapolitan
11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

11.532 Anak Usia 0-18 Tahun di Jakarta Berstatus Pasien Aktif Covid-19

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 Juli: Tambah 636 Kasus di Kota Tangerang, 6.543 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Selama PPKM Darurat, Ada 327 Nakes Terpapar Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

UPDATE 23 Juli: Bertambah 622 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Krematorium TPU Tegal Alur Dibuka Besok, Kapasitas 6 Jenazah Pasien Covid-19 dalam Sehari

Megapolitan
Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Ada 107 Warga Jakpus Meninggal di Rumah, Jenazahnya Dimakamkan dengan Protokol Covid-19

Megapolitan
Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Jumlah Testing Covid-19 Belum Capai Target, Dinkes Tangsel: Banyak Warga Enggan Diperiksa

Megapolitan
Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Kasus Pemalsuan Hasil PCR di Bandara Halim, Pihak Maskapai: Pelaku Bukan Pegawai Kami

Megapolitan
Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang 'Bermain'

Jokowi Tak Temukan Obat Covid-19 di Apotek, Wakil Wali Kota Bogor Duga Ada Oknum yang "Bermain"

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Wagub DKI Bantah Kasus Covid-19 Berkurang akibat Penurunan Jumlah Tes PCR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X