Kompas.com - 27/09/2021, 19:52 WIB
Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan. Tribun Bekasi/Rangga BaskoroPenjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan.
Penulis Djati Waluyo
|

BEKASI, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bekasi akan merehab tujuh puskesmas di wilayahnya guna meningkatkan pelayanan dan penanganan Covid-19.

Penjabat Bupati Bekasi Dani Ramdan mengatakan, perbaikan infrastruktur menjadi salah satu fokus pekerjaan setelah kasus covid-19 melandai.

"Sebetulnya infrastruktur jalan menjadi perhatian saat ini. Namun begitu, fasilitas kesehatan wajib diperbaharui. Yang rusak diperbaiki, direhab," ujar Dani dikutip Tribun Bekasi, Senin (27/9/2021).

Dani mengatakan, pihaknya mengucurkan dana sebesar Rp 18,2 miliar untuk membenahi dan membangun infrastruktur puskesmas.

Baca juga: Jadwal dan Lokasi Vaksinasi Covid-19 di Kabupaten Bekasi hingga 1 Oktober

Pembangunan yang dilakukan Pemkab Bekasi, yakni pembangunan sarana penunjang gedung Puskesmas Setu II, relokasi Puskesmas Setiamekar, pembangunan gedung rawat inap Puskesmas Lemahabang, dan peningkatan Puskesmas Waluya.

Kemudian, rehab total dan perbaikan Puskesmas Karangbahagia, penataan halaman Puskesmas Setu, dan rehab Puskesmas Pembantu Desa Sukabakti Tembelang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peningkatan fasilitas kesehatan diharapkan turut membantu sistem kesehatan daerah. Dengan demikian, penanganan pasien, baik Covid-19 maupun keluhan lainnya, dapat diobati di puskesmas.

"Tentunya jika semua fasilitas kesehatan dalam kondisi baik, warga pun tidak perlu jauh-jauh sampai ke rumah sakit," ujarnya.

Baca juga: Murid SD yang Sudah Berusia 12 Tahun di Kota Bekasi Akan Divaksinasi Covid-19

Sementara itu, Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa Sekretariat Daerah Kabupaten Bekasi Iman Nugraha menyampaikan, saat ini proses lelang untuk tujuh proyek tersebut sudah rampung sehingga mulai masuk pada tahap pembangunan fisik.

"Lelang mulai banyak berjalan dari bulan Juni dan sejak bulan Agustus kemarin sudah terlihat pembangunan baik infrastruktur jalan, jembatan, pengelolaan sumber daya air dan bangunan, termasuk yang fasilitas kesehatan ini," ujar iman.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Megapolitan
Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Megapolitan
UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.