Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Cerita Korban Tembok Roboh di Cengkareng: Balita Tertimbun, Ditemukan Selamat dan Bersimbah Darah

Kompas.com - 23/05/2022, 14:13 WIB
Mita Amalia Hapsari,
Ambaranie Nadia Kemala Movanita

Tim Redaksi

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebuah tembok bangunan kosong dengan tinggi 12 meter dan panjang 16 meter di RT 002 RW 007, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, roboh pada Minggu (22/5/2022).

Kapolsek Cengkareng Kompol Ardhie Demastyo mengatakan, tembok tersebut roboh ke arah permukiman warga.

Akibatnya, sebanyak empat orang mengalami luka-luka tertimpa tembok yang roboh tersebut.

Baca juga: Tembok Roboh di Cengkareng, 4 Orang Terluka, Salah Satunya Balita 2 Tahun

Keempat korban yaitu SP (39), SSA (18), S (55), dan balita KL yang berusia 2 tahun. Para korban kemudian dilarikan ke rumah sakit.

Salah satu korban, SP, saat kejadian ia sedang bermain bersama anaknya KL di sekitar lingkungan kediamannya. Tiba-tiba ada getaran dan anaknya tertimbun puing tembok.

"Saat kejadian lagi main sepeda di depan sama anak saya. Tiba-tiba kayak ada gempa gitu, getar. Saya baru mau angkat anak saya, tembok sudah roboh terus dia tertimbun di dalam," kata SP kepada wartawan, Senin (23/5/2022).

"Dia ketimpa dari atas, 'bruk!' gitu bunyinya. Dia yang tertimbun nih di dalam puing," lanjut SP.

Melihat anaknya tertimbun puing, SP pu refleks berteriak meminta pertolongan. Warga yang mendengar pun segera mencari keberadaan sang balita di balik tumpukan puing.

Baca juga: Anies 8 Hari Dinas ke Eropa, Apa Saja Hasilnya?

"Saya teriak minta tolong, terus yang pertama ditolongin anak saya ini. Dikorek-korek (puingnya)," kata SP.

Tak berapa lama, KL pun ditemukan dari balik tumpukan puing. Saat ditemukan, kata SP, balitanya itu dalam keadaan yang mengenaskan.

"Setelah dikorek-korek, ketemu, diangkat (anak saya) sudah mandi darah. Kena kepalanya. Lalu ditolongin," kenang SP sembari bersedih.

Setelah kejadian tersebut, lanjut SP, para korban termasuk anaknya langsung dilarikan ke rumah sakit.

"Langsung dibawa ke rumah sakit sama warga. Anak saya dapat 5 jahitan, sedangkan saya 23 jahitan. Tapi ga ada yang dirawat, langsung pulang." kata SP sembari menunjukan jahitan di bagian belakang kepalanya.

Baca juga: Diperiksa Polisi, Sekjen PAN Singgung Tweet Pengacara Ade Armando soal Ayam Sayur

Sementara itu, Ardhie menjelaskan, saat kejadian, bangunan yang sudah kosong selama lima tahun itu rencananya akan direnovasi untuk digunakan kembali.

"Awalnya para pekerja tengah melakukan renovasi bangunan gudang. Saat dilakukan pengeboran pada tembok belakang sisi timur bangunan, tiba-tiba tembok roboh," jelas Ardhie.

Kejadian ini tengah ditangani Polsek Cengkareng. Ardhie menyebutkan, pihaknya telah meminta keterangan sejumlah saksi.

"Sudah kami panggil saksi-saksi dan pemilik gudang untuk dimintai keterangan," imbuh dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Akan Dibina dan Diberikan Wawasan Kebangsaan

Megapolitan
Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Ketika Jokowi Blusukan ke Stan Jakarta Fair di Malam Pembukaan, Pengunjung Langsung Berkerumun

Megapolitan
Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Polisi Tangkap Paman yang Diduga Cabuli Kakak-Beradik di Tapos Depok

Megapolitan
Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Heru Budi: Berawal dari Pameran Kecil, PRJ Bertransformasi Jadi Modern

Megapolitan
Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Temukan Mie Berformalin di Kota Tua, BBPOM Peringatkan Masyarakat Hati-hati Beli Mie Kuning Kiloan

Megapolitan
Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Kanit K9: Kalau Anjing Tantrum, Bisa Jadi Ada yang Salah dengan Pawangnya

Megapolitan
Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Bahagianya Pedagang Kerak Telor Menyambut Jakarta Fair 2024: Senang Bisa Dagang Lagi...

Megapolitan
Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Sidak Pedagang di Kota Tua, BBPOM Temukan Makanan Mengandung Boraks dan Formalin

Megapolitan
Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Toko Jam Tangan Mewah di PIK 2 Rugi Rp 14 Miliar akibat Dirampok

Megapolitan
Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Tak Terima Motornya Dilempari Batu, Pria di Koja Aniaya Empat Orang dengan Parang

Megapolitan
Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Kanit K9: Sebenarnya Anjing Itu Tidak Perlu Dipukul...

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Polisi Tangkap Tiga Pelaku Curanmor di Bogor, Ada yang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Disebut Ketakutan Usai Videonya Viral di Medsos

Siswi SMP Jakarta yang Olok-olok Palestina Disebut Ketakutan Usai Videonya Viral di Medsos

Megapolitan
Diperiksa Bawaslu, ASN Depok Mengaku Ada di Lokasi Deklarasi Imam Budi karena Dipanggil Wali Kota

Diperiksa Bawaslu, ASN Depok Mengaku Ada di Lokasi Deklarasi Imam Budi karena Dipanggil Wali Kota

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria yang Aniaya 4 Orang di Koja dengan Parang

Polisi Tangkap Pria yang Aniaya 4 Orang di Koja dengan Parang

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com