Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Kampung Gembira Gembrong Masih Berupaya Bangkit dari Keterpurukan Ekonomi

Kompas.com - 02/03/2024, 18:13 WIB
Tria Sutrisna,
Fabian Januarius Kuwado

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Kampung Gembira Gembrong, Jakarta Timur masih berusaha bangkit dari keterpurukan ekonomi, setelah insiden kebakaran hebat melanda permukiman dan pasar di kawasan tersebut pada 2022 silam.

Mereka menyesuaikan cara mendapatkan penghasilan, setelah tidak bisa lagi berdagang atau bekerja di Pasar Gembrong yang sudah terbakar.

Sugi (50) warga setempat bercerita, tidak banyak lagi warga yang kembali berdagang mainan, boneka ataupun karpet seperti sebelumnya.

Modal dan daya saing dengan toko daring menjadi permasalahan warga terdampak kebakaran Pasar Gembrong, untuk kembali membangun usaha yang sama.

"Banyak yang enggak buka lagi. Ya (masalah) modal juga, sama kalah juga sama (toko) online kan kalau sekarang," ujar dia, Sabtu (2/3/2024). 

Baca juga: Potret Rakyat Kecil yang Murung di Kampung Gembira Gembrong...

"Jadi, ya buka usaha seadanya sekarang kebanyakan. kayak warung di depan rumah," sambung dia. 

Selain itu, area pasar yang terbakar saat ini juga telah disulap jadi trotoar dengan lebar kurang lebih dua meter. Tidak ada lagi ruko-ruko yang bisa digunakan untuk berdagang.

Meski begitu, bukan berarti para warga tak berusaha untuk berdaya agar perekonomian keluarga kembali bangkit. Banyak di antaranya yang mencari pekerjaan lain ataupun membuka warung kecil-kecilan di tempat tinggal baru hasil revitalisasi. 

Restu (48) menjadi salah satu warga akhirnya memutuskan untuk membuka warung makanan dan minuman. Warung itu dibangun tepat di teras rumah yang berada di dalam gang selebar 1,5 meter. 

Setelah insiden kebakaran, ibu dengan tiga orang anak ini sempat tak berpikir untuk memulai usaha kembali. Sampai akhirnya sang adik menawarkan suntikan dana untuk dia membuka warung.

"Pas kebakaran cuma bersyukur bisa selamat. Terus pas rumahnya dibangun lagi, enggak kepikiran buka warung. Soal ukurannya memang sama, tapi bentuknya kan lebih sempit kalau dibandingkan rumah dulu sebelum kebakaran," kata Restu. 

Baca juga: Anies Baswedan akan Resmikan Kampung Gembira Gembrong Sebelum Lengser

Dia bercerita, sebelum kebakaran, bangunan rumahnya memiliki ruang untuk berjualan. Ada pula beberapa kamar di lantai atas yang memang dikontrakan.

Uang sewa saat itu menjadi salah penghasilan Restu dan keluarga, sebelum rumahnya terbakar dan dibangun ulang dengan bentuk yang berbeda.

"Sekarang mau dibikin kayak dulu ya sudah susah, modalnya enggak ada. Terus juga sayang kalau dibongkar lagi. Akhirnya saya bikin warung di teras," ungkap Restu.

Kini, perempuan berusia 48 tahun itu mengaku, hanya bisa pasrah atas kondisinya saat ini, dengan terus berupaya membangkitkan perekonomian semampunya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Disuruh Jalan Jauh untuk Naik Mobil 'Online', Pria Tunadaksa Cekcok dengan Sopir Taksi di Terminal

Disuruh Jalan Jauh untuk Naik Mobil "Online", Pria Tunadaksa Cekcok dengan Sopir Taksi di Terminal

Megapolitan
Pemilik Warung yang Dibacok ODGJ di Koja Alami Luka di Kepala

Pemilik Warung yang Dibacok ODGJ di Koja Alami Luka di Kepala

Megapolitan
Kronologi Satu Keluarga Pemilik Warung di Koja Diserang ODGJ Pakai Golok

Kronologi Satu Keluarga Pemilik Warung di Koja Diserang ODGJ Pakai Golok

Megapolitan
3 Korban Kebakaran Toko “Saudara Frame” Masih Dirawat, Ada yang Luka Bakar 70 Persen

3 Korban Kebakaran Toko “Saudara Frame” Masih Dirawat, Ada yang Luka Bakar 70 Persen

Megapolitan
Nelayan yang Tenggelam di Sungai Citarum Ditemukan Tewas Terapung di Perairan Kepulauan Seribu

Nelayan yang Tenggelam di Sungai Citarum Ditemukan Tewas Terapung di Perairan Kepulauan Seribu

Megapolitan
Kaget Saat Tahu Kekasihnya yang Tengah Hamil Tewas di Ruko Kelapa Gading, Terduga Pelaku: Saya Diusir...

Kaget Saat Tahu Kekasihnya yang Tengah Hamil Tewas di Ruko Kelapa Gading, Terduga Pelaku: Saya Diusir...

Megapolitan
Jasad Perempuan Ditemukan Tersangkut di Kali Mookervart Cengkareng

Jasad Perempuan Ditemukan Tersangkut di Kali Mookervart Cengkareng

Megapolitan
Puslabfor Butuh Waktu Tiga Pekan untuk Ketahui Penyebab Kebakaran Toko “Saudara Frame”

Puslabfor Butuh Waktu Tiga Pekan untuk Ketahui Penyebab Kebakaran Toko “Saudara Frame”

Megapolitan
Bukan Larang Massa Aksi Shalat, Ini Alasan Pagar Gedung Sapta Pesona Dikunci

Bukan Larang Massa Aksi Shalat, Ini Alasan Pagar Gedung Sapta Pesona Dikunci

Megapolitan
Olah TKP “Saudara Frame” Mampang, Puslabfor Bawa Mesin Gerinda hingga Sampel Cairan dari 'Basement'

Olah TKP “Saudara Frame” Mampang, Puslabfor Bawa Mesin Gerinda hingga Sampel Cairan dari "Basement"

Megapolitan
Massa Demo di Patung Kuda, Tuntut agar Presiden Jokowi Diadili

Massa Demo di Patung Kuda, Tuntut agar Presiden Jokowi Diadili

Megapolitan
Perempuan yang Tewas di Pulau Pari Ditemukan Terbungkus Kardus AC

Perempuan yang Tewas di Pulau Pari Ditemukan Terbungkus Kardus AC

Megapolitan
Ingin Shalat Dzuhur, Pedemo Panjat dan Jebol Gerbang Gedung Sapta Pesona

Ingin Shalat Dzuhur, Pedemo Panjat dan Jebol Gerbang Gedung Sapta Pesona

Megapolitan
Fakta Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading, Korban Baru Bekerja 2 Hari dan Sempat Mengeluh Sakit

Fakta Wanita yang Ditemukan Tewas di Ruko Kelapa Gading, Korban Baru Bekerja 2 Hari dan Sempat Mengeluh Sakit

Megapolitan
Sekda Supian Suri Disebut Ambil Formulir ke PAN untuk Jadi Calon Wali Kota Depok

Sekda Supian Suri Disebut Ambil Formulir ke PAN untuk Jadi Calon Wali Kota Depok

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com