Ikut Penggerebekan Sabu, Polwan Ocha Kerap Tinggalkan Anak Balitanya - Kompas.com

Ikut Penggerebekan Sabu, Polwan Ocha Kerap Tinggalkan Anak Balitanya

Alsadad Rudi
Kompas.com - 15/07/2017, 08:44 WIB
Ajun Komisaris Rosana Labobar, anggota Satuan Reserse Narkoba Polresta Depok saat ditemui, Jumat (14/7/2017). Perempuan yang akrab disapa Ocha ini adalah anggota Tim Gabungan Satuan Tugas Merah Putih yang menggagalkan upaya penyelundupan sabu dari China melalui  Dermaga eks Hotel Mandalika di Jalan Anyer Raya, Serang, Banten, Kamis (13/7/2017) kemarin.Kompas.com/Alsadad Rudi Ajun Komisaris Rosana Labobar, anggota Satuan Reserse Narkoba Polresta Depok saat ditemui, Jumat (14/7/2017). Perempuan yang akrab disapa Ocha ini adalah anggota Tim Gabungan Satuan Tugas Merah Putih yang menggagalkan upaya penyelundupan sabu dari China melalui Dermaga eks Hotel Mandalika di Jalan Anyer Raya, Serang, Banten, Kamis (13/7/2017) kemarin.

DEPOK, KOMPAS.com - Ajun Komisaris Rosana Albertina Labobar mengaku kerap meninggalkan anaknya selama terlibat dalam operasi bersama Tim Satgas Merah Putih.

Tim ini adalah tim gabungan dari Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya dan Satuan Reserese Narkoba Polresta Depok yang baru-baru ini menggagalkan upaya penyelundupan sabu 1 ton dari China melalui Anyer, Serang, Banten, Kamis (13/7/2017).

Sebelum penggerebekan di Anyer, Tim Satgas Merah Putih sudah melakukan operasi pengintaian terhadap para pelaku sejak 6 Juni 2017. Sejak itulah, Rosana mengaku kerap pergi berhari-hari meninggalkan anaknya yang masih berusia 4 tahun.

"Awal-awal kadang saya seminggu di lapangan. Pulang hanya untuk mulangin baju kotor. Terus berangkat lagi," kata perempuan yang akrab disapa Ocha ini saat ditemui di Mapolresta Depok, Jumat (14/7/2017).

Baca: Cerita AKP Rosana tentang Suasana Mencekam Saat Gerebek Penyelundup 1 Ton Sabu

Tanggal 6 Juni merupakan waktu di mana para pelaku pertama kali tiba di Indonesia. Sementara mereka ditangkap pada 13 Juli. Sehingga total waktu operasi yang dilakukan Tim Satgas Merah Putih mencapai hampir enam minggu.

Menurut Ocha, selama enam minggu itu bukan berarti dia sama sekali tidak pulang ke rumah. Sebab, ada waktu-waktu tertentu di mana ia bisa pulang. Kondisi itulah yang dimanfaatkannya untuk bertemu dan bercengkrama dengan anaknya.

"Ada yang tiap harinya gantian. Ada dikasih jeda waktu sehari. Itu dimanfaatkan untuk pulang," ujar Ocha.

Ocha mengaku keinginan untuk bertemu anak jadi motivasi tersendiri baginya saat menjalankan tugas.

Baca: Intai Penyelundupan Sabu, Polwan Ocha Tiarap di Semak dan Alami Gatal-gatal

"Jadi kalau sedih sih enggak. Malah jadi motivasi supaya bisa cepat tuntas, terus pulang dan kumpul lagi sama keluarga," kata perempuan 31 tahun ini.

Sabu 1 ton asal China yang hendak diselundupkan melalui Anyer diketahui dipasok oleh sindikat asal Taiwan.

Polisi menangkap empat WN Taiwan, yakni Lin Ming Hui, Chen Wei Cyuan, Liao Guan Yu, dan Hsu Yung Li. Adapun Lin Ming Hui tewas ditembak polisi karena melawan saat akan ditangkap.

Kompas TV Polda Metro Jaya Sita 1 Ton Sabu, 4 WNA Ditangkap

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisAlsadad Rudi
EditorDian Maharani

Komentar