Cerita Udin Tawarkan Jasa Reparasi KTP ke Kantor Pemerintah

Kompas.com - 07/02/2019, 10:43 WIB
Tukang reparasi KTP, Udin (49), memperbaiki e-KTP yang rusak di area Masjid Fatahillah, Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (6/2/2019).KOMPAS.com/NURSITA SARI Tukang reparasi KTP, Udin (49), memperbaiki e-KTP yang rusak di area Masjid Fatahillah, Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (6/2/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Udin (49) duduk di tangga Masjid Fatahillah, Balai Kota DKI Jakarta, Jakarta Pusat, Rabu (6/2/2019). Ia memangku papan tripleks kecil yang menjadi meja kerjanya sehari-hari.

Sebuah meja kecil dengan papan bertulis "Jasa Perbaikan" berbagai kartu dipasang di depannya. Setiap kali ada orang yang memerhatikan, Udin langsung menawarkan jasanya. Tawaran Udin pun bersambut.

"Bisa perbaiki ini, Pak?" tanya seorang pemuda sambil mengeluarkan sebuah e-KTP dari dompetnya.

Udin menyanggupi. Ia mengamati setiap ujung e-KTP itu. Plastik berisi identitas pemilik KTP tersebut lepas dari blangkonya.


Baca juga: Kisah Nuriman: dari Tukang Servis Keliling, Kini Sukses Usaha Reparasi Limbah Payung

Udin kemudian memotong bagian-bagian ujung plastik yang keriting dengan pisau cutter. Setelah itu, Udin mengolesi seluruh bagian e-KTP dengan minyak kayu putih. Ia lalu membersihkannya dengan lap kecil.

Pekerjaan dilanjutkan dengan mengelem kembali plastik yang sudah dirapikan pada blangkonya.

Udin mengambil plastik khusus yang sudah ia gunting sesuai ukuran KTP, memasang plastik itu pada KTP yang sudah diperbaiki.

"Ini enggak ngerusak, kan cuma nempel (plastik khusus)," ujarnya.

Dalam waktu lebih kurang 13 menit, Udin selesai mereparasi KTP yang rusak itu. Ia mengerjakan rangkaian perbaikan KTP itu dengan sangat teliti.

Udin memasang tarif Rp 20.000 untuk jasa reparasi KTP dan jenis kartu lainnya. Untuk pemasangan plastik khusus (laminating) tanpa jasa perbaikan, Udin mematok harga Rp 10.000.

Berkeliling kantor pemerintahan hingga bazar 

Udin menekuni pekerjaannya sebagai tukang reparasi KTP dan jenis kartu lainnya sejak 2014. Ia melihat banyaknya KTP yang rusak sebagai peluang usaha.

Setiap Senin-Jumat, pria yang tinggal di Tangerang itu menawarkan jasanya dengan berkeliling ke kantor-kantor pemerintahan di Jakarta.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Lebaran Betawi Dimulai Malam Nanti, Ini Rangkaian Acaranya

Lebaran Betawi Dimulai Malam Nanti, Ini Rangkaian Acaranya

Megapolitan
Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan oleh Pengacara D terhadap Hakim PN Jakarta Pusat

Polisi Dalami Kasus Dugaan Penganiayaan oleh Pengacara D terhadap Hakim PN Jakarta Pusat

Megapolitan
Empat Fakta Terbaru Kasus Rius Vernandes, Trauma hingga Penyelesaian secara Kekeluargaan

Empat Fakta Terbaru Kasus Rius Vernandes, Trauma hingga Penyelesaian secara Kekeluargaan

Megapolitan
Tanda Tanya Kasus Salah Tangkap dan Penyiksaan pada Empat Pengamen Cipulir

Tanda Tanya Kasus Salah Tangkap dan Penyiksaan pada Empat Pengamen Cipulir

Megapolitan
Anies Tunda Kepulangan dari Amerika, Ada Agenda Tambahan hingga Surati Kemendagri

Anies Tunda Kepulangan dari Amerika, Ada Agenda Tambahan hingga Surati Kemendagri

Megapolitan
Empat Kebijakan yang Diusulkan untuk Atasi Kemacetan di Depok

Empat Kebijakan yang Diusulkan untuk Atasi Kemacetan di Depok

Megapolitan
Getih Getah Riwayatmu Kini...

Getih Getah Riwayatmu Kini...

Megapolitan
Ketika PPSU Tinggalkan Sapu Lidi Sejenak untuk Rayakan Hari Jadi di Dufan

Ketika PPSU Tinggalkan Sapu Lidi Sejenak untuk Rayakan Hari Jadi di Dufan

Megapolitan
Setelah Saling Sindir hingga Lapor Polisi, Wali Kota Tangerang dan Kemenkumham Berdamai

Setelah Saling Sindir hingga Lapor Polisi, Wali Kota Tangerang dan Kemenkumham Berdamai

Megapolitan
[BERITA POPULER] Kisah Fikri Dipaksa Polisi Mengaku Jadi Pembunuh | Bahaya di Balik #AgeChallenge

[BERITA POPULER] Kisah Fikri Dipaksa Polisi Mengaku Jadi Pembunuh | Bahaya di Balik #AgeChallenge

Megapolitan
Bebas dari Tahanan, Fikri Pribadi Kini Cari Keadilan Tuntut Polisi yang Menyiksanya

Bebas dari Tahanan, Fikri Pribadi Kini Cari Keadilan Tuntut Polisi yang Menyiksanya

Megapolitan
Selain Bambu Getih Getah, Ini Daftar Pemanis Jakarta yang Berbiaya Besar tapi Tak Tahan Lama

Selain Bambu Getih Getah, Ini Daftar Pemanis Jakarta yang Berbiaya Besar tapi Tak Tahan Lama

Megapolitan
Siapa Sangka IS Pernah Dipasung Belasan Tahun Sebelum Dikenal sebagai Wawan Game

Siapa Sangka IS Pernah Dipasung Belasan Tahun Sebelum Dikenal sebagai Wawan Game

Megapolitan
Berkunjung ke Perpustakaan Erasmus Huis yang Instagramable

Berkunjung ke Perpustakaan Erasmus Huis yang Instagramable

Megapolitan
Sejumlah Wilayah Jabodetabek Hujan Hari Ini

Sejumlah Wilayah Jabodetabek Hujan Hari Ini

Megapolitan
Close Ads X