Polisi Minta Pemprov DKI Pasang Kamera ETLE di 25 Ruas Jalan yang Dikenakan Ganjil Genap

Kompas.com - 06/09/2019, 23:29 WIB
Uji coba sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) dengan penambahan empat fitur terbaru mulai diberlakukan pada Senin (1/7/2019) ini di 10 titik di ruas Jalan Jenderal Sudirman dan MH Thamrin. RINDI NURIS VELAROSDELAUji coba sistem tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement (ETLE) dengan penambahan empat fitur terbaru mulai diberlakukan pada Senin (1/7/2019) ini di 10 titik di ruas Jalan Jenderal Sudirman dan MH Thamrin.
Penulis Nursita Sari
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Lalu Lintas Polda Metro Kombes Yusuf meminta Pemprov DKI Jakarta memasang kamera pemantau tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement ( ETLE) di 25 ruas jalan yang dikenakan perluasan aturan ganjil genap.

"Untuk jalur-jalur perluasan ganjil genap ini, kita usulkan untuk ke depan ditambah dengan kamera ETLE supaya bisa membantu dalam pelaksanaan penertiban," ujar Yusuf di Dukuh Atas, Jakarta Pusat, Jumat (6/9/2019).

Yusuf menyampaikan, saat ini, ada 12 kamera yang dipasang di 10 titik yang tersebar di sepanjang Jalan Sudirman-Jalan MH Thamrin hingga kawasan Harmoni.

Baca juga: DKI Akan Bantu Polri Perbanyak Kamera ETLE

Dia menyebut, ada 69 kamera ETLE tambahan bantuan dari Pemprov DKI yang akan dipasang pada tahun ini. Namun, pengadaan 69 ETLE itu masih dilelang dan ditargetkan bisa dipasang seluruhnya pada Oktober 2019.

Ke-69 ETLE itu akan dipasang di ruas-ruas jalan yang dikenakan ganjil genap, seperti kawasan Kota Tua, Jalan Hayam Wuruk, Jalan Gajah Mada, kawasan Blok M, dan Jalan Sisingamangaraja.

Baca juga: Ingat, Menyebrang Masuk atau Keluar Tol Saat Ganjil-Genap Tetap Kena Tilang

Kemudian, Jalan Tomang Raya, Cawang, Cempaka Putih, Jalan HR Rasuna Said, dan Jalan DI Panjaitan.

"Jalan Fatmawati belum kalau di konsep itu, Salemba belum. Ini kan bertahap juga, baru ada penambahan," kata Yusuf.

Karena itu, Yusuf meminta ruas-ruas jalan seperti Fatmawati dan Salemba juga dipasang kamera ETLE. Menurut Yusuf, kamera ETLE sangat efektif menindak pelanggaran.

Kamera ETLE juga bisa mendeteksi pelat nomor palsu yang digunakan agar bisa melalui ruas jalan yang dikenakan ganjil genap.

"Efektif sekali," ucapnya.

Baca juga: Marak Pelat Nomor Palsu, Polisi Ingatkan Pentingnya Konfirmasi ETLE

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo mengaku sudah mendiskusikan hal itu dengan Yusuf.

Dia meminta Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya mengajukan tambahan kamera ETLE yang dibutuhkan agar semua ruas jalan yang dikenakan ganjil genap bisa dipasangi kamera tersebut.

"Saya sudah diskusi dengan beliau, tolong dihitung perluasannya, kemudian ajukan kepada kami untuk ditambahkan sesuai dengan perluasan ganjil genap yang ada," tutur Syafrin.

Perluasan ganjil genap akan diberlakukan mulai Senin (9/9/2019).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan telah menekan peraturan gubernur (pergub) tentang perluasan ganjil genap itu. Pergub itu tengah diundangkan oleh Biro Hukum DKI Jakarta.

Baca juga: Anies Teken Pergub, Perluasan Ganjil Genap Berlaku 9 September

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

Megapolitan
UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

Megapolitan
Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Megapolitan
UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

Megapolitan
Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Megapolitan
Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Megapolitan
Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Megapolitan
Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Megapolitan
Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Megapolitan
Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Megapolitan
5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

Megapolitan
Anies Terbitkan Aturan Soal Masker Kain di DKI Jakarta, Ini Ketentuan dan Sanksi buat Pelanggar

Anies Terbitkan Aturan Soal Masker Kain di DKI Jakarta, Ini Ketentuan dan Sanksi buat Pelanggar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X