KILAS METRO

Tingkatan Minat Baca, Pemprov DKI Galakan Program Baca Jakarta

Kompas.com - 07/11/2019, 22:08 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meluncurkan Ruang Baca Jakarta di Stasiun Bundaran HI, Minggu (8/9/2019). KOMPAS.COM/NURSITA SARIGubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meluncurkan Ruang Baca Jakarta di Stasiun Bundaran HI, Minggu (8/9/2019).

Contohnya, PT MRT Jakarta yang membuat ruang baca di setiap stasiun MRT, wisata literasi yang dilakukan di 6 perpustakaan daerah dan pelaksanaan hari Anak Jakarta Membaca yang di Pasar Buku Kenari Pasar Jaya.

Contoh lain adalah keikutsertaan difabel pada lomba-lomba literasi (mewarnai dan membaca buku braile), dan kegiatan literasi seni melalui Piala HB Jassin.

Adapun Dispusip sendiri berkolaborasi dengan Ikatan Penerbit Indonesia (Ikapi) Pusat dan Ikapi DKI Jakarta menyelenggarakan pameran buku, seperti Indonesia International Book Fair (IIBF) dan Islamic Book Fair.

Rencana selanjutnya, Dispusip akan mengembangkan geliat penciptaan ekosistem yang lebih masif. Caranya adalah dengan melibatkan program peningkatan pemanfaatan Teknologi Informasi (TI) dalam pemetaan kondisi perpustakaan.

Tak hanya perpusatakaan, pemanfaatan TI akan tersedia di penyediaan pojok baca di PAUD, penyediaan taman baca di ruang publik, aktivasi kegiatan Taman Bacaan Masyarakat (TBM) melalui peran serta aktif masyarakat melalui swakelola 3 dan 4.

Harus ada kegiatan

Salah satu warga Kebayoran Lama, Jakarta Selatan Arninta Puspitasari (33) mengatakan, sebenarnya Jakarta memiliki banyak perpustakaan bagus yang dikelola swasta maupun pemerintah.

Selain ke perpustakaan yang disediakan di RPTRA Gondangdia, ia pernah mengunjungi perpustakaan pemerintah, yaitu Jakarta Public Library di Cikini, Perpustakaan Kemendikbud di Gedung A Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan Perpustakaan Nasional.

Semua perpustakaan ini dinilainya cukup baik jika dilihat dari kondisinya.

"Seperti yang di Ruang Publik Terpadu Ramah Anak (RPTRA), cukup banyak secara jumlah bukunya, tapi secara konten nggak terlalu memperhatikan keberagamannya," kata Ninta, yang aktif membiasakan kedua anaknya membaca buku sejak kecil.

Anak-anak bermain di RPTRA Terminal Kampung Rambutan, Selasa (28/5/2019).KOMPAS.com/Ardito Ramadhan D Anak-anak bermain di RPTRA Terminal Kampung Rambutan, Selasa (28/5/2019).

Bagi Ninta, kondisi perawatan buku dan kegiatan-kegiatan yang membuat anak mencintai membaca masih perlu diperhatikan. Menurutnya, menyediakan taman bacaan adalah hal yang berbeda dengan memfasilitasi kegiatan cinta buku.

"Harus ada program kegiatan yang konsisten. Kalau cuma menaruh buku tetapi enggak ada kegiatannya, mau bertahan berapa lama? Kan tujuannya bukan punya perpustakaan, tapi membuat anak suka membaca. Untuk membaca nggak harus ada perpustakaan," sambung praktisi humas ini.

Ia memberi contoh Jakarta Public Library yang terletak di kompleks Taman Ismail Marzuki, Cikini. Sebagai fasilitas umum yang tidak berbayar, tempat ini menurutnya cukup bagus.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Polisi: Ada Saksi yang Sempat Bicara dengan Penembak Pengusaha di Kelapa Gading

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Bocah 5 Tahun Terjepit di Antara Tiang dan Dinding Saat Main Petak Umpet

Megapolitan
Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Urai Kepadatan di Tol Jakarta-Cikampek, Contraflow Diberlakukan di Km 47

Megapolitan
Ini Sketsa Wajah 2 Pelaku Penembakan Pengusaha di Kelapa Gading

Ini Sketsa Wajah 2 Pelaku Penembakan Pengusaha di Kelapa Gading

Megapolitan
Mengenang Peristiwa Pembakaran Bekasi dari Tugu Perjuangan...

Mengenang Peristiwa Pembakaran Bekasi dari Tugu Perjuangan...

Megapolitan
Polisi Buat Sketsa Pembunuh Pengusaha di Kelapa Gading

Polisi Buat Sketsa Pembunuh Pengusaha di Kelapa Gading

Megapolitan
Tujuh Sumur Tua di Kranggan Resmi Dijadikan Cagar Budaya

Tujuh Sumur Tua di Kranggan Resmi Dijadikan Cagar Budaya

Megapolitan
UPDATE: Tambah 21, Kasus Covid-19 di Bekasi Capai 703

UPDATE: Tambah 21, Kasus Covid-19 di Bekasi Capai 703

Megapolitan
Pemkot Depok Pastikan Tempat Tidur Bagi Pasien Covid-19 Masih Tersedia

Pemkot Depok Pastikan Tempat Tidur Bagi Pasien Covid-19 Masih Tersedia

Megapolitan
Giant Margo City Belum Ditetapkan Jadi Klaster Covid-19, Ini Sebabnya

Giant Margo City Belum Ditetapkan Jadi Klaster Covid-19, Ini Sebabnya

Megapolitan
Pegawai Positif Covid-19, Giant Extra Margo City Ditutup Sementara

Pegawai Positif Covid-19, Giant Extra Margo City Ditutup Sementara

Megapolitan
Kerinduan Idris Si Manusia Patung, Kenang Ramainya HUT RI di Kota Tua Sebelum Pandemi...

Kerinduan Idris Si Manusia Patung, Kenang Ramainya HUT RI di Kota Tua Sebelum Pandemi...

Megapolitan
Simak, Ini Prakiraan Cuaca BMKG di Jabodetabek 15 Agustus 2020

Simak, Ini Prakiraan Cuaca BMKG di Jabodetabek 15 Agustus 2020

Megapolitan
UPDATE 14 Agutstus: Bertambah 11, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 678

UPDATE 14 Agutstus: Bertambah 11, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 678

Megapolitan
Selain Bom Molotov, Polisi Sita Bendera Anarko dari Gerombolan yang Ingin Susupi Demo di DPR

Selain Bom Molotov, Polisi Sita Bendera Anarko dari Gerombolan yang Ingin Susupi Demo di DPR

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X