Maling Roda di Bekasi Jual Hasil Curian ke Pedagang Rongsokan hingga Rp 200.000 per Roda

Kompas.com - 29/01/2020, 19:28 WIB
SS (25), tersangka pencurian roda mobil di Cikarang, Kabupaten Bekasi yang belakangan viral di media sosial. Polisi menangkap SS di rumahnya pada Rabu (29/1/2020) pagi. KOMPAS.com/VITORIO MANTALEANSS (25), tersangka pencurian roda mobil di Cikarang, Kabupaten Bekasi yang belakangan viral di media sosial. Polisi menangkap SS di rumahnya pada Rabu (29/1/2020) pagi.

BEKASI, KOMPAS.com - SS (25), pencuri roda mobil di Bekasi yang beraksi sejak 2019 memiliki berbagai cara untuk menjual barang curiannya.

Salah satunya dengan menjualnya ke pedagang barang rongsokan.

Kapolres Metro Bekasi, Kombes Hendra Gunawan mengatakan, hal ini cukup menyusahkan polisi melacak keberadaan roda-roda mobil itu.

Baca juga: Maling Roda Mobil di Bekasi sudah Beraksi Sejak Agustus 2019 di 4 Lokasi

"Sedang kita kejar (keberadaan roda-roda curian) karena dia menjualnya ke tukang rongsok keliling yang barang bekas," ujar Hendra dalam konferensi pers, Rabu (29/1/2020).

Untuk masing-masing roda, SS menjualnya ke pedagang rongsokan dengan kisaran harga Rp 100.000-200.000.

Hal ini pula yang membuatnya memilih mengincar roda sebagai barang curian.

"Karena gampang dijual," ujar Kasatreskrim Polres Metro Bekasi, AKBP Dwi Prasetyo Wibowo menirukan pengakuan SS kepada Kompas.com, Rabu.

Sebelumnya, SS sempat berupaya menjual roda-roda mobil hasil curiannya lewat Facebook, namun tak membuahkan hasil.

"Kami menemukan akun Facebook yang bersangkutan (SS). Terlihat juga dalam akunnya itu dia menjual barangnya (hasil curian)," terang Hendra.

Baca juga: Maling Ban Mobil di Bekasi Sempat Jual Hasil Curiannya Lewat Facebook

Total, SS sudah beraksi 2 kali di 4 lokasi berbeda sejak Agustus 2019. Setiap roda mobil yang ia curi ia jual ke pedagang rongsok seharga Rp 100.000-200.000.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BMKG: Bekasi dan Depok Hujan Ringan Siang hingga Sore Nanti

BMKG: Bekasi dan Depok Hujan Ringan Siang hingga Sore Nanti

Megapolitan
Gelar Resepsi Pernikahan di Tengah Pandemi Covid-19, Kapolsek Kembangan Dicopot

Gelar Resepsi Pernikahan di Tengah Pandemi Covid-19, Kapolsek Kembangan Dicopot

Megapolitan
Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan Larangan Kedatangan WNA

Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan Larangan Kedatangan WNA

Megapolitan
Belum Berstatus PSBB, DKI Belum Setop Transportasi Keluar-Masuk Jakarta

Belum Berstatus PSBB, DKI Belum Setop Transportasi Keluar-Masuk Jakarta

Megapolitan
Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Kisah Pramugara Berjuang di Tengah Pandemi Covid-19...

Megapolitan
Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Abaikan Imbauan Tetap di Rumah, Dua Kelompok Tawuran di Tebet

Megapolitan
Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Kemenhub: Pemda Dapat Batasi Transportasi Publik Setelah Berstatus PSBB

Megapolitan
Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Peneliti Gabungan IPB dan UI Temukan Senyawa Antivirus Corona

Megapolitan
Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Wakil Wali Kota: Kondisi PNS Kota Bekasi yang Terinfeksi Covid-19 Sudah Membaik

Megapolitan
Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Sembilan Rumah di Rawa Badak Selatan Terbakar, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Pria Ditangkap karena Mencuri Saat Kebakaran di Rawa Badak Selatan

Megapolitan
Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Penumpang Menurun, PT KAI Kurangi Perjalanan Kereta

Megapolitan
Warga Cipinang Melayu Bangun Gapura Penyemprot Disinfektan Otomatis

Warga Cipinang Melayu Bangun Gapura Penyemprot Disinfektan Otomatis

Megapolitan
Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet Kemayoran Jalani Isolasi Secara Mandiri

Pasien Covid-19 di RSD Wisma Atlet Kemayoran Jalani Isolasi Secara Mandiri

Megapolitan
Beredar Video Penutupan Jalan di Rawa Bokor Tangerang, Polisi: Itu Hoaks

Beredar Video Penutupan Jalan di Rawa Bokor Tangerang, Polisi: Itu Hoaks

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X