Upaya Sanggar Lenong Betawi Bertahan walau Tanpa Pemasukan

Kompas.com - 28/08/2020, 09:07 WIB
Suasana latihan Lenong di Rumah Kreatif Condet, Jakarta Timur, Kamis  (27/8/2020) KOMPAS.COM/WALDA MARISONSuasana latihan Lenong di Rumah Kreatif Condet, Jakarta Timur, Kamis (27/8/2020)

“Nanti itu dibagi rata ke semua yang main. Misalkan ada 15 orang yang ikut, ya dibagi rata,” kata pria bernama asli Muhammad Subur Pranata itu.

Walau sudah tidak tampil berbulan-bulan, para pemain lenong tidak kehilangan semangat. Dari awal wabah Covid-19 merebak sampai sekarang ini, mereka  tetap latihan seperti biasa, tentunya dengan meggunakan masker dan menaati protokol kesehatan.

Saat latihan, pakaian para pemain pun lengkap bak sedang tampil. Semangat begitu membara walaupun mereka sadar tak ada pemasukan yang diperoleh.

Terkadang untuk sekedar mencari tempat latihan saja mereka kesusahan. Beryl harus minta tolong ke sana–sini demi dapat tempat agar anak didiknya bisa berlatih.

 “Kendala kami tempat, karena kami pindah-pindah. Biasanya di gedung Seni Karawitan yang punya Dinas Pariwisata di jalan Balai Rakyat sana. Kadang-kadang di sana boleh kadang-kadang enggak boleh,” ujar dia.

Belum lagi biaya operasional latihan yang tak bisa dihindari. Beryl terpaksa menggunakan sisa uang khas sanggar untuk biaya latihan. Tak jarang, para pemain lenong urunan demi menutupi biaya operasional latihan.

 “Ya kadang kami kumpulin Rp 10.000 atau berapa, pokoknya seihklasnya, terserah mereka mau bayar berapa,” kata dia.

Baca juga: Profil Omas, Komedian Lenong Betawi dengan Ciri Khas Ceplas-ceplosnya

 Kenapa tetap berlatih padahal tak ada pemasukan?

“Saya pikir mereka kangen yah dan mungkin  mereka sudah cinta dengan tradisi lenong sendiri. Karena anggota-anggota saya enggak dari sini saja, ada yang dari Bogor, dari Tanggerang,”  jawab Beryl.

Banyak anggotanya terinspirasi oleh para pelawak  sukses di layar kaca. Mereka melihat beberapa sosok sukses yang mengawali karirnya di sanggar lenong. Motivasi itulah yang menjaga api semangat para pemain untuk terus berlatih.

Kini motivasi semakin meningkat lantaran rencana akan tampil di Festival Teater Jakarta pada November mendatang. Pentas itu akan jadi penantian panjang para pemain Lenong setelah hampir satu tahun puasa tampil.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

56.544 Warga Jakpus Dapat Bansos Tunai, Terbanyak di Johar Baru

56.544 Warga Jakpus Dapat Bansos Tunai, Terbanyak di Johar Baru

Megapolitan
Polisi Tangkap 7 Orang Pembuat hingga Pemesan Surat PCR Palsu

Polisi Tangkap 7 Orang Pembuat hingga Pemesan Surat PCR Palsu

Megapolitan
TPU Srengseng Sawah Kini Penuh untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

TPU Srengseng Sawah Kini Penuh untuk Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Curi Hand Sanitizer di Bus Transjakarta, Pelaku Akui untuk Obati Kaki yang Sakit

Curi Hand Sanitizer di Bus Transjakarta, Pelaku Akui untuk Obati Kaki yang Sakit

Megapolitan
Tunggu Sidang MK, KPU Tangsel Belum Tetapkan Pasangan Terpilih

Tunggu Sidang MK, KPU Tangsel Belum Tetapkan Pasangan Terpilih

Megapolitan
Pembawa 5 Kg Sabu Ditangkap di Terminal Palembang Tujuan Jakarta, Polisi: Sudah 4 Kali Beraksi

Pembawa 5 Kg Sabu Ditangkap di Terminal Palembang Tujuan Jakarta, Polisi: Sudah 4 Kali Beraksi

Megapolitan
Penyelundup Sabu dari Palembang ke Jakarta Berpura-pura Jadi Penumpang Bus

Penyelundup Sabu dari Palembang ke Jakarta Berpura-pura Jadi Penumpang Bus

Megapolitan
KPAI: Ironis, 15 Persen Kasus Covid-19 Depok Diderita Anak-anak

KPAI: Ironis, 15 Persen Kasus Covid-19 Depok Diderita Anak-anak

Megapolitan
Wagub DKI: Jam Operasional Mal dan Restoran Diperpanjang atas Permintaan Pelaku Usaha

Wagub DKI: Jam Operasional Mal dan Restoran Diperpanjang atas Permintaan Pelaku Usaha

Megapolitan
7 Pekan Zona Merah, Depok Kini Berada di Zona Oranye Covid-19

7 Pekan Zona Merah, Depok Kini Berada di Zona Oranye Covid-19

Megapolitan
PSBB Diperpanjang, Pusat Perbelanjaan Boleh Beroperasi Lebih Lama dari Sebelumnya

PSBB Diperpanjang, Pusat Perbelanjaan Boleh Beroperasi Lebih Lama dari Sebelumnya

Megapolitan
Kala Anies Sebut Covid-19 Bukan Fiksi ketika Lonjakan Kasus Terus Terjadi

Kala Anies Sebut Covid-19 Bukan Fiksi ketika Lonjakan Kasus Terus Terjadi

Megapolitan
Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Berlaku di Stasiun Mulai 5 Februari

Pengecekan Covid-19 dengan GeNose Berlaku di Stasiun Mulai 5 Februari

Megapolitan
UPDATE 25 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.653 Pasien Covid-19, Terisi 77 Persen

UPDATE 25 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.653 Pasien Covid-19, Terisi 77 Persen

Megapolitan
Polisi Tangkap Pasangan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya

Polisi Tangkap Pasangan yang Berbuat Mesum di Halte Jalan Kramat Raya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X