Abdul Rohim, Sang Penyapu Ranjau Paku di Jalanan Ibu Kota Jadi Pahlawan Lalu Lintas

Kompas.com - 23/12/2020, 10:14 WIB
Abdul Rohim (kiri) saat menerima penghargaan dari PT Jasa Raharja atas dedikasinya selama 10 tahun menjadi relawan penyapu ranjau paku di Ibu Kota Jakarta, Senin (21/12/2020). KOMPAS.COM/RAMDHAN TRIYADI BEMPAHAbdul Rohim (kiri) saat menerima penghargaan dari PT Jasa Raharja atas dedikasinya selama 10 tahun menjadi relawan penyapu ranjau paku di Ibu Kota Jakarta, Senin (21/12/2020).

BOGOR, KOMPAS.com - Sudah 10 tahun, Abdul Rohim mendedikasikan dirinya di jalanan Ibu Kota sebagai penyapu ranjau paku.

Saban hari, pagi dan sore, sebelum dan sesudah pulang bekerja sebagai sopir pribadi, Rohim selalu melakukan aktivitas tidak biasanya itu.

Kawasan Daan Mogot, Jakarta Barat, menjadi saksi bisu perjuangan bapak anak tiga yang sejak 2010 lalu secara sukarela menyelamatkan para pengendara dari ranjau-ranjau paku yang ditebar di jalan oleh orang yang tak bertanggung jawab.

Rohim bercerita, saat itu dirinya pernah melihat pengendara sepeda motor yang meninggal setelah terjatuh dan terlindas mobil akibat ranjau paku.

Baca juga: Kisah Relawan Sapu Ranjau Paku, Kumpulkan 4 Ton hingga Pernah Ditabrak Motor

Peristiwa yang dilihatnya itu menjadi momen bagi Rohim untuk berbuat sesuatu, membantu dan menyelamatkan nyawa para pengguna jalan.

Awalnya, tentu tidak mudah bagi Rohim membersihkan jalan dari ranjau paku. Memungut satu per satu paku di sepanjang jalan Daan Mogot pun harus ia lakoninya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dari tempat kerja pulang menuju Cengkareng melewati Daan Mogot, waktu itu rawan sekali ranjau paku. Saya berinisiatif dan prihatin banyak ranjau di jalanan. Saya ambil pakai tangan karena belum punya sapu magnet," kenang Rohim, saat berbincang dengan Kompas.com, Senin (21/12/2020).

Rohim mengatakan, selama kurun waktu setahun, ia terus membersihkan ranjau paku seorang diri. Hingga pada 2011, ada seorang bapak yang mendatanginya untuk membantu pekerjaan tersebut.

Keakraban keduanya pun terjalin. Hingga munculah ide untuk membentuk satu komunitas penyapu ranjau paku bernama Saber (Sapu Bersih) Ranjau Paku.

"Awal 2011 saya ketemu dengan Pak Siswanto, dia juga tertarik mengikuti saya. Akhirnya setelah ngobrol, saya ada ide untuk mendirikan satu komunitas yang dinamakan Saber singkatan dari sapu bersih," ungkap Rohim.

Baca juga: Ini Titik Paling Rawan Ranjau Paku di Jalan Protokol Wilayah Jakarta

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Periode Natal dan Tahun Baru 2022, Polres Tangsel Gelar Razia Prokes Covid-10

Megapolitan
Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Mobil Honda HRV Hangus Terbakar di Tol Dalam Kota Slipi

Megapolitan
Dua Rumah Terbakar di Tamansari dan Tambora, Diduga akibat Korsleting Listrik

Dua Rumah Terbakar di Tamansari dan Tambora, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Duduk Perkara Pebalap Liar Keroyok Polisi di Pondok Indah

Duduk Perkara Pebalap Liar Keroyok Polisi di Pondok Indah

Megapolitan
Bunga Bangkai Tumbuh di Joglo Kembangan, Lurah: Buat Edukasi Anak Sekolah

Bunga Bangkai Tumbuh di Joglo Kembangan, Lurah: Buat Edukasi Anak Sekolah

Megapolitan
Polda Metro Jaya Janji Usut Dugaan Pengaturan Skor Perserang di Liga 2

Polda Metro Jaya Janji Usut Dugaan Pengaturan Skor Perserang di Liga 2

Megapolitan
Kondisi Briptu Irwan yang Dikeroyok Dekat Bundaran Pondok Indah Membaik

Kondisi Briptu Irwan yang Dikeroyok Dekat Bundaran Pondok Indah Membaik

Megapolitan
Polres Jaksel Buru Geng Motor Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Polres Jaksel Buru Geng Motor Pengeroyok Polisi di Pondok Indah

Megapolitan
Masih Diperiksa, Ipda OS Belum Ditahan Usai Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro

Masih Diperiksa, Ipda OS Belum Ditahan Usai Jadi Tersangka Penembakan di Exit Tol Bintaro

Megapolitan
Polisi Tegaskan Penembakan yang Dilakukan Ipda OS Tak Dibenarkan meski Bela Diri

Polisi Tegaskan Penembakan yang Dilakukan Ipda OS Tak Dibenarkan meski Bela Diri

Megapolitan
Polisi: Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Mengaku Wartawan yang Sedang Investigasi

Polisi: Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Mengaku Wartawan yang Sedang Investigasi

Megapolitan
Pemprov DKI Upayakan Proyek Tanggul NCICD Berlanjut demi Cegah Banjir Rob

Pemprov DKI Upayakan Proyek Tanggul NCICD Berlanjut demi Cegah Banjir Rob

Megapolitan
Rapat Persiapan Audit Kecelakaan Bus Transjakarta, KNKT Soroti Kemungkinan Pengemudi Kelelahan

Rapat Persiapan Audit Kecelakaan Bus Transjakarta, KNKT Soroti Kemungkinan Pengemudi Kelelahan

Megapolitan
4 Orang Dibacok di Sepatan, Salah Satu Korban Gadis Berusia 14 Tahun

4 Orang Dibacok di Sepatan, Salah Satu Korban Gadis Berusia 14 Tahun

Megapolitan
Menengok Masjid Wal Adhuna di Muara Baru yang Jadi Saksi Bisu Tenggelamnya Jakarta secara Perlahan

Menengok Masjid Wal Adhuna di Muara Baru yang Jadi Saksi Bisu Tenggelamnya Jakarta secara Perlahan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.