BPTJ: 1.707 Penumpang Dites GeNose Sepekan Terakhir, 22 Terindikasi Positif Covid-19

Kompas.com - 23/05/2021, 20:10 WIB
Calon penumpang mengikuti uji coba penerapan tes GeNose C19 di Terminal Kelas 1A Baranangsiang, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (1/5/2021). Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan melakukan uji coba penerapan tes GeNose C19 di Terminal Baranangsiang, Bogor dengan target sasaran sebanyak 300 calon penumpang yang diambil secara acak sebagai upaya pencegahan penularan COVID-19 dan antisipasi menghadapi lonjakan penumpang. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp. ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAHCalon penumpang mengikuti uji coba penerapan tes GeNose C19 di Terminal Kelas 1A Baranangsiang, Kota Bogor, Jawa Barat, Sabtu (1/5/2021). Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) Kementerian Perhubungan melakukan uji coba penerapan tes GeNose C19 di Terminal Baranangsiang, Bogor dengan target sasaran sebanyak 300 calon penumpang yang diambil secara acak sebagai upaya pencegahan penularan COVID-19 dan antisipasi menghadapi lonjakan penumpang. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/hp.
|
Editor Krisiandi

TANGERANG, KOMPAS.com - Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menggelar tes acak GeNose C19 terhadap 1.707 penumpang bus di berbagai terminal mulai tanggal 18-21 Mei 2021.

Kepala BPTJ Polana B Pramesti menyebut, tes acak tersebut dilaksanakan di sejumlah terminal yang berada di bawah naungan BPTJ.

Dari tes tersebut, lanjut dia, setidaknya ada 22 orang yang terindikasi gejala positif.

"Untuk penumpang yang terindikasi gejala positif, kami minta untuk menunda perjalanan dan melakukan pemeriksaan lebih lanjut," ujar dia melalui rilis resmi yang diterima Kompas.com, Minggu (23/5/2021).

Baca juga: BPTJ: Penumpang Bus AKAP dari Jabodetabek Melonjak Selama April

Polana menuturkan, pihaknya terus berkomunikasi dengan seluruh operator bus terkait pelaksanaan tes GeNose C19 tersebut.

Utamanya, sebut dia, perihal pengembalian tiket kepada calon penumpang yang terindikasi gejala positif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Data penumpang yang terindikasi gejala positif juga disampaikan kepada pihak-pihak yang terkait dengan Satgas Penanganan Covid-19 di daerah sebagai acuan dalam melakukan tindakan lanjutan yang dibutuhkan dalam mencegah penyebaran Covid-19," papar Polana.

Polana meminta pada masyarakat yang hendak menggunakan layanan bus untuk tetap mematuhi protokol kesehatan sebagai upaya menekan penyebaran virus Corona.

"Implementasi protokol kesehatan harus terus terimplementasi dan senantiasa terjaga dengan baik," imbau dia.

Diberitakan sebelumnya, jumlah penumpang bus di tiga Terminal Tipe A di bawah naungan BPTJ mengalami peningkatan, usai larangan mudik Lebaran 2021 pada 6-17 Mei 2021.

Polana menyebutkan, peningkatan tersebut meliputi penumpang bus Antar Kota Antar Provinsi (AKAP) dan angkutan Antar Kota Dalam Provinsi (AKDP).

Berdasarkan data mulai tanggal 18-21 Mei 2021, lanjut dia, peningkatan penumpang bus itu terjadi Terminal Jatijajar di Depok, Termin Poris Plawad di Kota Tangerang, dan Terminal Baranangsiang di Bogor.

Baca juga: Pemkot Depok Bertemu BPTJ Bahas Kemacetan di Exit Toll Desari II

Sementara itu, Polana mengaku tidak ada kenaikan penumpang bus di Terminal Pondok Cabe, Kota Tangerang Selatan.

Kata Polana, peningkatan terjadi bila dibandingkan dengan jumlah rata-rata penumpang pada masa normal, yaitu pada bulan Januari-Maret 2021.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Pemkot Tangsel Klaim Belum Ada Kasus Covid-19 Selama Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 25 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 98 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Diduga Terlibat Jaringan Internasional

Megapolitan
Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Disdik Tangsel Sebut Vaksinasi Covid-19 Pelajar Tingkat SMP Sudah 100 Persen

Megapolitan
Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Bocah 13 Tahun di Kembangan Diperkosa 4 Kali hingga Hamil

Megapolitan
Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Anies Ceritakan Kondisi Korban Kecelakaan Bus Transjakarta, Ada yang Harus Dioperasi

Megapolitan
Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Anies Minta Investigasi Kecelakaan Maut Transjakarta, Tak Ingin Terulang Lagi

Megapolitan
DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

DPRD Depok Godok 4 Raperda Baru, Salah Satunya Tentang Pesantren

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Pemkot Tangsel Bakal Izinkan Kantin Sekolah Beroperasi Saat PTM Terbatas

Megapolitan
Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Anies: Seluruh Biaya Pengobatan Korban Kecelakatan Bus Transjakarta Akan Ditanggung

Megapolitan
Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Kamar Kos Penagih Pinjol Ilegal Digerebek, Polisi: Korban Pinjam Rp 1 Juta, Bayar Rp 2 Juta, Ditagih Rp 20 Juta

Megapolitan
Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Polisi Gerebek Kos-kosan Tempat Penagih Pinjol Ilegal Bekerja, 4 Orang Ditangkap

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Penipuan Modus Jual Black Dollar, WN Nigeria Pakai Identitas Istri dan Adik Ipar Saat Beraksi

Megapolitan
Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Penipuan Modus Jual Black Dollar, Seorang WN Nigeria Buron

Megapolitan
Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Masinis LRT yang Terlibat Kecelakaan di Jakarta Timur Alami Trauma

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.