Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Kuli Panggul Sering Ditolak Pelanggan karena Sudah Tua, Sukardi: Saya Masih Kuat...

Kompas.com - 17/04/2024, 11:55 WIB
Shinta Dwi Ayu,
Jessi Carina

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Nasib getir dirasakan Sukardi (73) yang masih harus bekerja sebagai kuli panggul di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur saat usianya tak lagi muda.

Keadaan dan tanggung jawab untuk menafkahi keluarga lah yang membuat semangat bekerja Sukardi terus berkobar hingga saat ini.

Ia sudah menjalani profesi sebagai seorang kuli panggul di Terminal Kampung Rambutan kurang lebih selama 30 tahun.

Usianya yang sudah tua, membuat kondisi fisik Sukardi juga ikut menurun. Dengan langkah tertatih-tatih, dan mata penuh harap, Sukardi selalu menunggu penumpang yang ingin menggunakan jasa kuli panggulnya di depan bus yang baru saja tiba di Terminal Kampung Rambutan.

Baca juga: Cerita Porter Berusia 73 Tahun di Terminal Kampung Rambutan: Kadang Makan Nasi Cabai Saja...

Namun, karena usia Sukardi tak lagi muda, banyak penumpang yang tak percaya menggunakan jasanya.

"Ada penumpang yang menolak, saya coba yakinin saya kuat. Dia bilang enggak ah, kasihan bapak sudah tua," kata Sukardi kepada Kompas.com di Terminal Kampung Rambutan, Senin (15/4/2024).

Sukardi mengaku, sering kali merasa begitu sedih ketika banyak penumpang yang tak percaya menggunakan jasanya.

Namun, penolakan itu tak melunturkan semangat Sukardi dalam mencari nafkah untuk keluarga.

"Saya coba terus, namanya cari nafkah buat istri, kadang penumpang ngizinin buat bawa aja barangnya kalau kuat," sambungnya.

Baca juga: Keluhkan Oknum Porter Terminal Kampung Rambutan yang Memaksa, Pemudik: Sampai Narik Tas, Jadi Takut

Perantau asal Solo ini mengatakan, tak pernah mau memaksa penumpang untuk menggunakan jasanya.

Jika ia diberikan izin untuk membantu bawa barang penumpang maka akan dilakukan.

Namun, jika tidak mendapatkan izin maka Sukardi tak akan mau memaksa dan meminta belas kasihan.

Karena tawaran jasanya kerap ditolak penumpang, membuat pendapatan Sukardi lebih sedikit dibanding kuli panggul lainnya.

Ia mengaku, pendapatannya hanya sekitar Rp 30.000 saja per hari.

Pendapatan itu sering kali tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari rumah tangganya.

Baca juga: Perjuangan Mudik Ridwan Mahasiswa di Bandung, Kerja Sampingan demi Beli Tiket Bus

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Beda Nasib Epy Kusnandar dan Yogi Gamblez di Kasus Narkoba: Satu Direhabilitasi, Satu Ditahan

Beda Nasib Epy Kusnandar dan Yogi Gamblez di Kasus Narkoba: Satu Direhabilitasi, Satu Ditahan

Megapolitan
PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

PDI-P Dianggap Tak Solid, Suara Megawati dan Puan Disinyalir Berbeda

Megapolitan
Simak Penyesuaian Jadwal Transjakarta, MRT, LRT, dan KRL Selama Pencanangan HUT ke-497 Jakarta Hari Ini

Simak Penyesuaian Jadwal Transjakarta, MRT, LRT, dan KRL Selama Pencanangan HUT ke-497 Jakarta Hari Ini

Megapolitan
Catat, Ini 41 Kantong Parkir Saat Acara Pencanangan HUT ke-497 Jakarta di Bundaran HI

Catat, Ini 41 Kantong Parkir Saat Acara Pencanangan HUT ke-497 Jakarta di Bundaran HI

Megapolitan
Pencanangan HUT ke-497 Jakarta di Bundaran HI Hari Ini, Simak Rekayasa Lalu Lintas Berikut

Pencanangan HUT ke-497 Jakarta di Bundaran HI Hari Ini, Simak Rekayasa Lalu Lintas Berikut

Megapolitan
Aksi Nekat Pelaku Curanmor di Bekasi: Beraksi di Siang Hari dan Lepaskan Tembakan Tiga Kali

Aksi Nekat Pelaku Curanmor di Bekasi: Beraksi di Siang Hari dan Lepaskan Tembakan Tiga Kali

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Minggu 19 Mei 2024, dan Besok : Tengah Malam ini Cerah Berawan

Megapolitan
Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Megapolitan
Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Megapolitan
Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Megapolitan
Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Megapolitan
Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Megapolitan
Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Megapolitan
Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com