Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Polisi Akan Selidiki Kasus Perusakan Angkringan oleh Orang Tak Dikenal di Depok

Kompas.com - 15/03/2022, 17:22 WIB
M Chaerul Halim,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

DEPOK, KOMPAS.com - Tiga orang tak dikenal merusak salah satu lapak angkringan di jalan Kemakmuran Raya, Depok, Senin (14/3/2022) malam.

Namun, Kanit Reskrim Polsek Sukmajaya AKP Harun Rosyid mengatakan bahwa pemilik angkringan tersebut tak membuat laporan polisi (LP) berkait peristiwa yang dia alami.

Kendati demikian, Harun memastikan bahwa pihak kepolisian akan tetap menyelidiki kasus perusakan tempat usaha tersebut.

Baca juga: Tiga Orang Tak Dikenal Merusak Angkringan di Depok, Saksi Sebut Pelaku Bawa Senjata Tajam

"(Korban) enggak bikin laporan polisi. Tapi tetap kami lakukan penyelidikan," kata Harun saat dikonfirmasi, Selasa (15/3/2022).

Menurut Harun, pihaknya tengah mengumpulkan bukti-bukti dengan meminta keterangan saksi dan juga mencari kamera pengawas di lokasi kejadian.

Meski demikian, polisi belum dapat mengungkapkan motif dalam pengerusakan tersebut.

Baca juga: Bentrok 2 Ormas di Ciledug, Polisi Sebut Berawal dari Perusakan Pos dan Perayaan Ultah

"Kami telah interogasi saksi-saksi, dan mencari CCTV. Namun, motifnya belum ketahuan," ujar Harun.

Atas kejadian itu, Polsek Sukmajaya akan meningkatkan patroli secara tertutup dan terbuka sebagai antisipasi kejahatan di jalanan.

"Kita maksimalkan patroli terbuka dan tertutup," ujar Harun.

Sebagai informasi, seorang saksi bernama Riski (30) mengatakan, perusakan terjadi sekitar pukul 23.30 WIB. Menurut dia, salah satu pelaku membawa senjata tajam.

"Pas saya datang tiba-tiba sudah ada orang rusuh di angkringan, disabet-sabetin, terus orang-orangnya disuruh keluar," kata Riski di lokasi, Selasa (15/3/2022).

Baca juga: Ketua Umum KNPI Dikeroyok Orang Tak Dikenal, Alami Luka di Kepala dan Wajah

Menurut Riski, saat kejadian itu terdapat tujuh orang di lokasi, yakni pengunjung dan penjaga angkringan. Namun, pelaku tak menyerang orang di situ, melainkan merusak fasilitas.

"Ngobrak-ngabrik, semua lampu pada rusak, satu meja patah, bangku jebol, angkringan dirusak semua. Meja dibuang ke jalanan," tutur Riski.

"Yang jaga angkringan, teman saya nongkrong di sini, disuruh pergi oleh pelaku," lanjut dia.

Baca juga: Alami Penganiayaan dan Perusakan, Pedagang Pecel Lele Trauma dan Takut Berjualan

Riski mengatakan, pelaku berjumlah tiga orang. Mereka menggunakan satu motor berboncengan.

"Dia (pelaku) bertiga naik motor yang satu bawa parang yang satunya lagi parangnya agak kecil tapi dia diam di motor dua orang," ujar Riski.

Setelah melakukan perusakan, para pelaku langsung pergi. Sekitar 15 menit kemudian, polisi tiba di lokasi perkara.

"Akhirnya pelaku pergi. Enggak lama kemudian, 15 menit baru polisi pada datang semua," pungkas Riski.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Paniknya Remaja di Bekasi Diteriaki Warga Usai Serempet Mobil, Berujung Kabur dan Seruduk Belasan Kendaraan

Paniknya Remaja di Bekasi Diteriaki Warga Usai Serempet Mobil, Berujung Kabur dan Seruduk Belasan Kendaraan

Megapolitan
Akibat Hujan Angin, Atap ICU RS Bunda Margonda Depok Ambruk

Akibat Hujan Angin, Atap ICU RS Bunda Margonda Depok Ambruk

Megapolitan
Arogansi Pengendara Fortuner yang Mengaku Anggota TNI, Berujung Terungkapnya Sederet Pelanggaran Hukum

Arogansi Pengendara Fortuner yang Mengaku Anggota TNI, Berujung Terungkapnya Sederet Pelanggaran Hukum

Megapolitan
Banjir dan Fasilitas Rusak, Pekerja di Pelabuhan Sunda Kelapa: Tolong Perbaiki, Supaya Banyak Pengunjung...

Banjir dan Fasilitas Rusak, Pekerja di Pelabuhan Sunda Kelapa: Tolong Perbaiki, Supaya Banyak Pengunjung...

Megapolitan
Walkot Depok Idris: Saya Cawe-cawe Dukung Imam Budi Hartono di Pilkada

Walkot Depok Idris: Saya Cawe-cawe Dukung Imam Budi Hartono di Pilkada

Megapolitan
Jakarta yang Terbuka Lebar bagi Para Perantau, tetapi Jangan Nekat...

Jakarta yang Terbuka Lebar bagi Para Perantau, tetapi Jangan Nekat...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Kamis 18 April 2024 dan Besok: Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Kamis 18 April 2024 dan Besok: Siang ini Hujan Ringan

Megapolitan
Kisah di Balik Menjamurnya Warung Madura, Ada Bos yang Dukung Pekerja Buka Usaha Sendiri

Kisah di Balik Menjamurnya Warung Madura, Ada Bos yang Dukung Pekerja Buka Usaha Sendiri

Megapolitan
Polisi Imbau Masyarakat Setop Bagikan Video Bunuh Diri Selebgram Meli Joker

Polisi Imbau Masyarakat Setop Bagikan Video Bunuh Diri Selebgram Meli Joker

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Sopir Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Ditangkap | Pendeta Gilbert Lumoindong Dituduh Nistakan Agama

[POPULER JABODETABEK] Sopir Fortuner yang Mengaku Adik Jenderal Ditangkap | Pendeta Gilbert Lumoindong Dituduh Nistakan Agama

Megapolitan
Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Sejumlah Calon Wali Kota Bogor Mulai Pasang Baliho, Rusli Prihatevy Mengaku Masih Santai

Megapolitan
Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Mengaku Polisi, Seorang Begal Babak Belur Diamuk Massa di Bekasi

Megapolitan
Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Beredar Foto Dahi Selebgram Meli Joker Benjol Sebelum Bunuh Diri, Polisi: Itu Disebabkan oleh Korban Sendiri

Megapolitan
Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil 'Live' Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Polisi Sebut Kekasih Selebgram yang Bunuh Diri Sambil "Live" Tak Lakukan Kekerasan Sebelum Korban Akhiri Hidup

Megapolitan
Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Merantau ke Jakarta Jadi Pemilik Warung Sembako, Subaidi Sering Dianggap Punya Banyak Uang oleh Orang di Kampung

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com