Asal-usul Etnis Tionghoa di Bekasi, Berawal dari Pemberontakan di Batavia

Kompas.com - 25/01/2020, 06:18 WIB
Kawasan Pasar Proyek di Kota Bekasi dengan berdirinya Kelenteng terbesar, Hok Lay Kiong, dianggap sebagai wilayah pecinan di Bumi Patriot. Kawasan ini kini jadi sentra perdagangan yang penting di seantero Kota Bekasi. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANKawasan Pasar Proyek di Kota Bekasi dengan berdirinya Kelenteng terbesar, Hok Lay Kiong, dianggap sebagai wilayah pecinan di Bumi Patriot. Kawasan ini kini jadi sentra perdagangan yang penting di seantero Kota Bekasi.

BEKASI, KOMPAS.com - Bangsa China dikenal sebagai bangsa dengan daya jelajah yang luas. Ekspansi diaspora China membuat bangsa tersebut seakan tak mengenal matahari tenggelam.

Kawasan pecinan tersebar di aneka kota, di pelbagai negara, nyaris di semua penjuru dunia. "Chinatown", demikian peradaban Barat menyebutnya.

Daya jelajah bangsa China yang luar biasa bahkan membuat mereka menjelajah hingga suatu wilayah yang sempat dicibir sebagai lokasi paling jauh di muka bumi: Bekasi.

Lantas, bagaimana bisa etnis Tionghoa bermukim di Bumi Patriot?

Ada sederet hipotesis buat menjelaskannya. Ronny Hermawan, Ketua Yayasan Pancaran Tridharma Bekasi, menyebutkan, keberadaan etnis Tionghoa memang rata-rata tersebar di kawasan pesisir, utamanya pelabuhan.

Baca juga: Bukan Gong Xi Fa Cai, Begini Ucapan Tahun Baru Imlek Tempo Dulu

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wilayah Bekasi dapat dibilang diapit oleh dua kota pelabuhan ternama zaman dulu, yaitu Cirebon dan Jakarta (dulu Jayakarta, Batavia).

Era Kolonial, Pemerintah Hindia Belanda rajin mengimpor buruh buat aneka proyek yang mereka bangun di Jawa dan Sumatera.

Mereka memboyong buruh-buruh dari China buat bekerja di tambang timah di Pulau Bangka, misalnya.

"Sekitar tahun 1700-an, Batavia itu sudah jadi kota perdagangan. Di sana, VOC sudah punya banyak buruh pelabuhan dari suku Tionghoa," kata Ronny, Kamis (23/1/2020).

Jumlah etnis Tionghoa di Bekasi saat itu belum begitu banyak. Hanya beberapa gelintir, ujar Ronny.

Baca juga: Mengenal Wihara Pan Kho Bio, Kelenteng Tertua di Bogor yang Pernah Jadi Tempat Istirahat Prabu Siliwangi

Keadaan berubah pada 1740. Ronny yang mengaku etnis Tionghoa asli Bekasi itu bilang, ada intrik yang berujung konflik antara buruh-buruh Tionghoa dengan pejabat VOC.

Kemudian, menurut Windoro Adi, penulis buku "Batavia 1740: Menyisir Jejak Betawi", pasukan VOC pun memburu para buruh Tionghoa yang memberontak.

Para buruh pun "lari" kocar-kacir; sebelum berkembang menjadi eksodus etnis Tionghoa dari Batavia ke wilayah-wilayah satelit: utamanya Tangerang, selain juga Bogor, Bekasi, hingga Karawang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

ODHA di Depok Masih Dapat Stigma Negatif

Megapolitan
Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Pemprov Jakarta Bentuk Tim Khusus Awasi Alat Makan Bahan Melamin Tak Ber-SNI

Megapolitan
Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Pada Akhir Pekan, Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta Capai 90.000 Orang

Megapolitan
PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

PPKM Level 2, Regulasi PTM di Jakarta Barat Tidak Berubah

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Massa Reuni 212 Bakal Kumpul di Patung Kuda, Ini Respons Wagub DKI

Megapolitan
Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Selidiki Tewasnya Anggota FBR Joglo, Polisi: Pemeriksaan Saksi Tanpa Bawa Nama Ormas

Megapolitan
Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Warga Akan Patungan jika Pemkot Tak Segera Ganti Tutup Gorong-gorong di Margonda yang Hilang

Megapolitan
Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Harga Minyak Goreng di Jakut Tembus Rp 22.000 per Liter, Pedagang: Naik Terus Tiap Minggu

Megapolitan
UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 70 Kasus di Jakarta, 462 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Respons Sahroni Diminta Mundur sebagai Ketua Pelaksana Formula E Jakarta

Megapolitan
Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Besi Penutup Gorong-gorong di Margonda Dicuri, 2 Minggu Belum Diperbaiki

Megapolitan
2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

2,5 Juta Warga Jakarta Belum Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Megapolitan
BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

BEM UI Pecat Seorang Pengurusnya Terkait Kekerasan Seksual

Megapolitan
Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Kota Bogor Turun ke PPKM Level 2, Kemungkinan karena Klaster PTM Terbatas

Megapolitan
RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

RSUD Kota Depok Siapkan Tangki Oksigen Kapasitas 10 Ton untuk Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.