Hampir Ditabrak, Sandiaga Minta Motor Naik Trotoar Ditindak Tegas

Kompas.com - 03/08/2017, 12:41 WIB
Wakik gubernur terpilih DKI Jakarta Sandiaga Uno usai menghadiri wisuda di Yayasan Putra Fatahillah Jalan Kramat Sentiong Gundul, Jakarta Pusat, Kamis (3/8/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARWakik gubernur terpilih DKI Jakarta Sandiaga Uno usai menghadiri wisuda di Yayasan Putra Fatahillah Jalan Kramat Sentiong Gundul, Jakarta Pusat, Kamis (3/8/2017).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil gubernur terpilih DKI Jakarta Sandiaga Uno meminta agar kepolisian dan Dinas Perhubungan menindak tegas pengendara motor yang melanggar aturan dan membahayakan keselamatan.

Apalagi, beberapa waktu lalu Sandi mengaku hampir celaka karena ditabrak motor.

"Dua hari lalu saya hampir tertabrak motor di trotoar, lagi lari. Saya sepakat bahwa harus ditindak tegas, harus ada efek jeranya kalau sudah berulang kali," ujar Sandiaga ditemui di Yayasan Putra Fatahillah Jalan Kramat Sentiong Gundul, Jakarta Pusat, Kamis (3/8/2017).

Sandiaga menyayangkan kesadaran pengendara akan ketertiban dan keselamatan masih rendah. Motor naik trotoar dan melawan arah, kata Sandiaga, umum dilakukan.

Ia mengatakan jika memang terburu-buru, maka para pemotor sebaiknya berangkat lebih awal untuk menghindari macet.

"Kalau ingin memotong waktu, in a rush (terburu-buru), kenapa enggak leave early (berangkat lebih awal)? Supaya enggak membahayakan," ujar Sandiaga.

Sandiaga mengatakan dalam peradaban maju, pejalan kaki harus diprioritaskan. Kedua, pengguna sepeda, baru kemudian pengendara.

Baca: Polisi Diminta Buka Aduan Elektronik untuk Pengendara Terobos Trotoar

Oleh karenanya, ia meminta trotoar disterilkan agar pejalan kaki bisa berjalan dengan aman dan nyaman.

Ia mengapresiasi Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat telah mencanangkan Bulan Tertib Trotoar.

"Saya mengimbau dan berpesan pada para pelanggar peraturan itu untuk berhenti. Dan untuk itu harus ada penanganan harus ada enforcement-nya, efek jeranya," kata Sandi.

Baca juga: Pemprov DKI Jakarta Dinilai Tak Konsisten Tertibkan Trotoar

Kompas TV Komunitas Pejalan Kaki Gelar Aksi Penyelamatan Trotoar

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Ini Alasan Penyampaian Visi Misi Dua Calon Wagub DKI Tak Disiarkan Langsung

Megapolitan
UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

UPDATE Covid-19 DKI Jakarta: 958 Pasien Positif, 54 Sembuh, 96 Meninggal

Megapolitan
Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Polisi Tangkap Perampok yang Bunuh Pemilik Warung di Depok, 2 Pelaku Ditembak Mati

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Jumlah Pasien Covid-19 di Jakarta Hampir 1.000 Orang

Megapolitan
Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Tiga TPU Jadi Permakaman Jenazah Kasus Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Tak Disiarkan Langsung, Masyarakat Bisa Saksikan Penyampaian Visi Misi Cawagub DKI Usai Kegiatan

Megapolitan
Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Salah Satu Zona Merah Covid-19, Seluruh Kawasan Kebayoran Baru Disemprot Disinfektan

Megapolitan
Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Pemkot Depok Instruksikan Setiap RW Bentuk Kampung Siaga Covid-19

Megapolitan
Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Kadin Bantu 100.000 Rapid Test, 105.000 Masker, dan 300 APD untuk Pemprov DKI

Megapolitan
Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Cerita Sopir Bus AKAP Bertahan karena Sepi Penumpang, Patungan Buat Makan hingga Tidur di Terminal

Megapolitan
Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Anak Korban Tabrakan di Karawaci Ulang Tahun Sehari Setelah Ayahnya Dikremasi

Megapolitan
Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Stok Darah di PMI Jakarta Selatan Masih Kurang

Megapolitan
Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Perampok Toko Emas di Tamansari Meninggal karena Covid-19

Megapolitan
Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Cerita Pasien Covid-19 Pertama di Bekasi Berjuang 20 Hari hingga Sembuh

Megapolitan
Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Rapat Penyampaian Visi-Misi Cawagub DKI Hanya Akan Dihadiri 25 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X